MANAGED BY:
RABU
26 JULI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Selasa, 11 Juli 2017 10:47
Masalah Pungutan Sekolah di Kotim Dibawa ke Pusat
OMPAK : Para kepala sekolah bersama beberapa anggota DPRD Kotim, dan kepala Dinas Pendidikan Kotim, serta pihak komite sekolah, usai menggelar RDP.(RADO/ RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT- DPRD Kotim kemarin menggelar rapat bersama para kepala sekolah dan pihak Dinas Pendidikan (Disdik) Kotim serta pihak komite sekolah, membahas persoalan pungutan di sekolah. Namun pembahasan dengan duduk bersama tersebut belum menghasilkan keputusan, tetap yang bakal diterapkan semua sekolah di Kotim.

Hasilnya, anggota DPRD Kotim dan sejumlah pihak sekolah, serta Dinas Pendidikan mengagendakan konsultasi ke pemerintah pusat di Jakarta terkait larangan sekolah memberlakukan pungutan kepada orang tua murid. Konsultasi rencananya bakal diarahkan ke Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan serta tim Satuan Tugas (satgas) Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli) di tingkat pusat.

”Salah satu hasil pertemuan kemarin, kita akan konsultasi. Karena ini wilayahnya abu-abu dan  kita tidak ingin persepsi kita berbeda sehingga ujung-ujungnya adalagi yang ditangkap karena tuduhan pungli segala macam,”ujar Ketua Komisi III DPRD Kotim, Rimbun kepada Radar Sampit  kemarin.

Terungkap dalam pertemuan itu, sejumlah kepala sekolah mengeluhkan adanya larangan memungut uang kepada murid melalui komite sekolah. Menurut mereka, sekali pun sekolah sudah didanai  oleh BOS,  namun dana  itu dianggap  tidak akan menutupi kegiatan sekolah yang lain. Seperti untuk gaji guru honor, dan pembiayan kegiatan  sekolah yang tidak tercantum dalam pendanaan BOS.

Selain itu para kepala sekolah juga mengeluhkan kondisi sarana dan prasarana sekolah yang kadang jarang mampu diakodomir oleh pemerintah daerah.Dan jika melalui komite tidak perlu waktu lama paling 6 bulan, masalah itu akan diselesaikan.

”Kalau menunggu dana pemerintah, contohnya sudah dua tahun kami usulkan untuk pagar sekolah, dan tidak kunjung juga terealisasi. Padahal semuanya untuk kepentingan bersama, untuk sekolah juga,”beber salah satu kepala sekolah yang  hadir saat itu

Sementara itu Ketua DPRD Kotawaringin Timur Jhon Krisli menilai,  perlu payung hukum agar pembiayaan yang dibebankan kepada orang tua murid,  seperti halnya komite tidak bermasalah secara hukum.

"Ada 30 persen yang masih menjadi tanggung jawab wali murid. Di sini perlu ruang penjabaran tanggung jawab wali murid dan dibuat payung hukum agar pungutan yang dilakukan resmi," tandasnya.

Dirinya juga meminta kepada Badan Legislasi (Baleg) di lembaga itu bisa mempertimbangkan hal ini, agar ada payung hukum ke depanya untuk mengatasi keterbatasan sarana dan prasarana sekolah, yang bisa digali dari bantuan orang tua murid dan pihak lain. (ang/gus)


BACA JUGA

Selasa, 25 Juli 2017 10:28

Duhhhh...Seruyan Belum Punya Karang Taruna

KUALA PEMBUANG - Hampir berumur 15 tahun, Kabupaten Seruyan yang berjuluk Gawi Hatantiring ini belum…

Selasa, 25 Juli 2017 10:24

Paripurna DPRD Seruyan Dihujani Interupsi, Kenapa Ya?

KUALA PEMBUANG - Sidang paripurna ke-1 masa persidangan II tahun 2017, Senin (24/7) dengan agenda pemandangan…

Selasa, 25 Juli 2017 09:47

SOPD Harus Memihak Masyarakat

KUALA KURUN – Kalangan DPRD Kabupaten Gunung Mas (Gumas) meminta agar dalam penyusunan program…

Senin, 24 Juli 2017 11:42

Pekan Ini, Raperda Gaji DPRD Dibahas

SAMPIT-Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) yang akan mengatur kenaikan  gaji dan tunjangan anggota…

Senin, 24 Juli 2017 11:40

Dewan Dukung Peningkatan Perpustakaan, Ini Harapannya

SAMPIT-Anggota Komisi III DPRD Kotim  Sutik mendorong dan mendukung peningkatan  sarana dan…

Sabtu, 22 Juli 2017 09:30

Dewan Janji Alokasikan BOSDA di APBD-Perubahan

SAMPIT-Guna menindaklanjuti hasil konsultasi dengan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan beberapa waktu…

Sabtu, 22 Juli 2017 09:25

Penjualan Miras di Kotim Diduga Banyak Tak Terawasi

SAMPIT-Ketua Komisi II DPRD Kotim Rudianur meminta kepada aparat terkait agar mengawasi ketat jalur…

Jumat, 21 Juli 2017 15:23

Ini Dia Tiga Sekolah di Sampit Terapkan Lima Hari Sekolah

SAMPIT – Tiga sekolah di Kabupaten Kotawaringin Timur bakal menerapkan program sekolah lima hari…

Jumat, 21 Juli 2017 15:20

RASAKAN!!! Camat Panggil Pengusaha Ayam Nakal

SAMPIT – Pemerintah Kecamatan Mentawa Baru Ketapang memanggil para peternak ayam. Pemanggilan…

Jumat, 21 Juli 2017 11:35

Warga Kotim Didorong Kembangkan Potensi SDA

SAMPIT – Kepala Dinas Koperasi dan UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah), Kotim, Sutaman mengimbau…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .