MANAGED BY:
JUMAT
24 NOVEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Senin, 17 Juli 2017 09:27
Sedih.. Kawasan Hutan Semakin Menciut
Ketua Komisi I DPRD Kotim Handoyo J Wibowo

PROKAL.CO, SAMPIT- Ketua Komisi I DPRD Kotim Handoyo J Wibowo mengungkapkan keprihatinannya atas menipisnya kawasan hutan di wilayah Kotawaringin Timur (Kotim), dalam waktu 20 tahun terakhir. Menurutnya, kabupaten dengan luas luas wilayah 16.496 km² dan berpenduduk kurang lebih sebanyak 400.658 ribu   jiwa ini,  terancam tidak akan memiliki hutan cadangan kedepannya. Sebab kini hanya tersisa 25 persen hutan  dari total luasan hutan sebelumnya.

Berdasarkan hal itu, dirinya meminta agar  tidak ada lagi pembukaan lahan baru dengan menebangi hutan. Salah satunya seperti yang dilakukan oleh pihak perkebunan besar swasta..

”Jangan ada lagi aktivitas pembukaan lahan baru, ini sudah ada peringatan bagi kita bahwa lahan kita sudah kritis. Jangan sampai generais ke depan kita, merasakan bencana akibat kebijakan pemimpin terdahulunya,” papar Politikus Demokrat Kotim ini.

Menurut Handoyo, semestinya kawasan hutan yang ideal tersisa adalah 40 persen, sedangkan 60 persen itu digunakan untuk kawasan investasi  di bidang kehutanan dan perkebunan termasuk juga didalamnya kawasan pemukiman.

Kondisi hutan yang kritis demikian lanjutnya, dari hari- kehari kian mengancam. Kawasan hutan bisa menyusut dari angka 25 persen tersebut. Handoyo mengungkapkan, berdasarkan peta 2529 kawasan hutan di Kotim masih ada sebesar 70 persen. Namun tambahnya, pembukaan lahan  seperti untuk perkebunan kelapa sawit, maka sisanya sekarang tinggal 30 persen dari 1.554.456 hektare total luas wilayah Kabupaten Kotim.          

Diungkapkannya pula, luasan hutan di wilayah Kotim terancam berkurang jika tidak dilakukan pemeliharaan dan pengawasan yang ketat.     Ancaman yang dapat mengakibatkan luasan hutan di Kabupaten Kotim berkurang adalah akibat ulah manusia, baik itu pembukaan lahan yang tidak terkendali mau pun akibat bencana alam, yakni kebakaran. Termasuk juga perluasan lahan yang dilakukan oleh koorporasi  secara besar-besaran.    

Dirinya menambahkan, saat ini ada laporan mengenai adanya rencana pembukaan lahan besar-besaran sekitar 7.000 hektare di Antang Kalang. Saat ini sudah masuk dalam masa pembebasan  lahan dari masyrakat setempat.

”Di sini Pemkab Kotim di desa untuk mengecek kebenaran informasi itu. Ada warga yang melaporkan katanya ada PBS yang mau  perluasan lahan, tapi di situ ternyata menggunakan  kedok koperasi. Kalau itu tidak kita awasi,  akibatnya akan kita terima semua, dan wilayah Kotim akan mudah terkena bencana banjir,”pungkas Handoyo.(ang/gus)


BACA JUGA

Rabu, 22 November 2017 12:21

ASTAGA!!! Kakek Ini Hilang Sebelas Hari, Sampai Sekarang Belum Ditemukan

NANGA BULIK – Sebelas hari menghilang, seorang kakek dari Kelurahan Tapin Bini, Kecamatan…

Rabu, 22 November 2017 08:32

Tekan Angka Pengangguran, Kotim Targetkan Turun hingga 2 Persen

SAMPIT-Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur bertekad menurunkan tingkat pengangguran di daerah itu.…

Sabtu, 18 November 2017 08:41

KUA-PPAS Revisi Disahkan

SAMPIT-Dokumen Kebijakan Umum Anggaran-Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA- PPAS) untuk Rancangan…

Sabtu, 18 November 2017 08:35

Perlu Regulasi untuk Mendongkrak PAD Kotim

SAMPIT-Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) masih dianggap belum tergali…

Jumat, 17 November 2017 10:21

Pramuka Regu Putri Kemah ke Balikpapan

SAMPIT— Anggota kwartir cabang Pramuka regu putri Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), mewakili…

Jumat, 17 November 2017 10:17

MANTAP!!! Kotim Gencar Gencar Dibudidayakan Bawang Merah

SAMPIT— Dinas Pertanian Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) melaksanakan program pengembangan…

Jumat, 17 November 2017 10:12

Rp 22 Miliar untuk Penataan Sungai di Kotim

SAMPIT- Salah satu hasil reses anggota DPRD Kotim dari Daerah Pemilihan (Dapil) 2 wilayah Kecamatan…

Jumat, 17 November 2017 10:01

Kepsek Pungli, Pemkab Harus Lihat Kasus secara Kompleks

SAMPIT-Anggota Komisi III DPRD Kotim, Sarjono menyampaikan kepada seluruh komite dan kepala sekolah,…

Kamis, 16 November 2017 14:11

Mandi Safar, Simbol Persatuan dan Penyucian

SAMPIT – Ribuan warga berkumpul di pesisir Sungai Mentaya, Rabu (15/11) siang. Mereka  berramai-ramai…

Kamis, 16 November 2017 09:45

SOPD Gumas Diminta Tingkatkan Kinerja

KUALA KURUN – Anggota DPRD Kabupaten Gunung Mas (Gumas) Rayaniatie Djangkan mengingatkan satuan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .