MANAGED BY:
SABTU
24 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Jumat, 11 Agustus 2017 17:13
HAH????? Rotan Kotim Diselundupkan
PERKETAT PENGAWASAN: Kepala KPPBC TMP C Sampit Hartono saat memberikan keterangan pada wartawan, kemarin (10/8).(DEVITA MAULINA/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C (KPPBC TMP C) Sampit semakin giat melakukan penertiban pengiriman rotan. Apalagi beberapa waktu lalu petugas bea cukai wilayah Pontianak menggagalkan ekspor rotan ilegal seberat 120 ton di jalur laut yang dimuat dari Pelabuhan Kumai, Pangkalan Bun. Penyelundupan rotan itu disinyalir ada yang berasal dari Kotim.

”Walaupun dimuat di Kumai, tidak menutup kemungkinan rotan tersebut merupakan hasil dari wilayah kita yang diangkut ke sana. Karena itu, kami meningkatkan pengawasan dan penertiban,” kata Kepala KPPBC TMP C Sampit Hartono, Kamis (10/8).

Akar permasalahan yang menyebabkan maraknya ekspor rotan ilegal, lanjutnya, disebabkan tidak seimbangnya produksi rotan dan permintaan. Dia mencontohkan, wilayah Kotim yang setiap bulannya mampu memproduksi hingga 500 ton rotan, sementara yang terserap hanya sekitar 30 persen dari total produksi tersebut.

Dia menuturkan, masih ada kelebihan produksi sekitar 350 ton rotan setiap bulannya, karena penyerapan di dalam negeri tidak maksimal. Kelebihan ini yang oleh petani atau pengusaha rotan dikirim keluar negeri agar roda ekonomi mereka tetap berjalan. Di sisi lain, pemerintah telah melarang ekspor rotan, sehingga ekspor ilegal terjadi.

”Pemerintah seharusnya tidak hanya melarang, tapi juga perlu memberikan solusi agar kebijakan yang dibuat tidak membebani pihak manapun, khususnya petani rotan. Makanya kami mencoba mengumpulkan data dan mengkaji. Kami juga mengundang beberap asosiasi pengusaha, pemda, dan instansi vertikal. Hasilnya akan dipaparkan di hadapan Dirjen Bea Cukai,” jelasnya.

Pihaknya juga melakukan sosialisasi mengenai penertiban impor berisiko tinggi (PIBT) kepada Pemkab Kotim, kalangan pengusaha, dan intansi terkait. Meskipun potensi impor berisiko tinggi, sosialisasi perlu dilakukan untuk memberikan wawasan kepada pihak terkait, sehingga hal tersebut tidak terjadi di kemudian hari.

Wakil Bupati Kotim MTaufiq Mukri mengapreasi langah KPPBC TMP C Sampit dalam upaya menekan ekspor rotan ilegal dan PIBT di Kotim. Dia berharap melalui penertiban dan sosialisasi KPPBC TMP C Sampit, pengusaha maupun petani rotan lebih mengerti kewajiban yang harus dipenuhi dan alur yang resmi terkait ekspor maupun impor.

”Penyerapan rotan yang belum maksimal dan kendala yang dihadapi petani rotan nantinya akan dirembukkan bersama pemerintah pusat,” tandasnya. (vit/ign)


BACA JUGA

Sabtu, 24 Februari 2018 08:51

Tabrak Pagar, Truk Tangki Tercebur

PANGKALAN BUN - Diduga  karena ban depan meletus, sebuah truk tangki nomor polisi KH 8930 GC warna…

Jumat, 23 Februari 2018 10:26

RTS Raskin Harus Update

SAMPIT-Anggota Komisi II DPRD Kotim, Iswanur  menegaskan untuk  Rumah Tangga Sasaran (RTS)…

Kamis, 22 Februari 2018 15:42

Curi Kelinci, Pelajar SMP Diciduk Polisi

SAMPIT - Pelajar SMP di Kota Sampit, MN (15) nyaris dihakimi warga karena ketahuan mencuri ternak warga…

Kamis, 22 Februari 2018 15:30

LUAR BIASA!!! Ribuan Umat Terpikat Lewat Salawat

”Raqqat ‘ainaya shawqan, wa li Taibata tharafat ‘ishqan. Fa’ataytu ila habibi,…

Kamis, 22 Februari 2018 15:15

AWAS!!! Jangan Jual Rokok Kepada Anak Usia Sekolah

KASONGAN - Pelaku usaha di Kabupaten Katingan diimbau tidak memperjualbelikan rokok kepada anak-anak…

Kamis, 22 Februari 2018 14:57

Juni, Kontraktor Janji Rampungkan Pasar, SUERRRR???

SAMPIT – Direktur Utama PT Heral Eranio Jaya, Leonardus, menjanjikan pembangunan Pasar Mangkikit…

Kamis, 22 Februari 2018 12:53

Raperda Narkotiba Mulai Uji Publik

SAMPIT-Tahun ini DPRD Kotim melalui Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda), menggarap hadirnya…

Kamis, 22 Februari 2018 12:51

Dukung Pemkab Hadirkan Maskapai Baru

SAMPIT-Wakil Ketua Komisi IV DPRD Kotim, Muhammad Shaleh mengatakan, kebutuhan transportasi penerbangan…

Kamis, 22 Februari 2018 12:40

Polres Ancam Perusahaan Bakar Lahan

KUALA PEMBUANG – Memasuki musim kemarau (kering), masyarakat Kabupaten Seruyan diminta waspada…

Rabu, 21 Februari 2018 12:16

Awas Jangan Abaikan Rekomendasi DPRD!

SAMPIT – Pemkab Kotim diminta tak mengabaikan rekomendasi dan kesepakatan yang dihasilkan dari…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .