MANAGED BY:
RABU
22 NOVEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

KOLOM

Rabu, 16 Agustus 2017 11:58
Wartawan Perbatasan Harus Berani Sampaikan Fakta
DISKUSI: Forum Pimred saat menggelar diskusi di Hotel PIH Batam Center, Selasa (15/8) lalu.

PROKAL.CO, Wartawan yang bertugas meliput peristiwa di perbatasan, harus berani menyampaikan fakta. Meskipun konsekuensinya tak jarang harus menghadapi tekanan. Baik itu dari aparat, maupun masyarakat.

Demikian diungkapkan oleh Kepala Perwakilan LKBN (Lembaga Kantor Berita Negara) Antara, Evy Samsir dalam paparannya di depan peserta diskusi publik soal perbatasan di Hotel PIH Batam Center, Selasa (15/8) lalu.

Dalam diskusi yang digelar oleh Forum Pimpinan Redaksi (Pimred) Provinsi Kepri itu, Evy Samsir menambahkan, dirinya sudah melakukan perjalanan liputan di pulau-pulau terluar Provinsi Kepri.

"Di Pulau Pekajang, saya melihat tentara disana bukan minum air tawar atau air hujan lagi, tapi air laut,” ungkapnya dalam diskusi publik bertajuk “Peran Media di Wilayah Perbatasan Dalam Membangun Semangat Nasionalisme Guna Mensukseskan Kepentingan Nasional” itu.

Itulah bukti, lanjut Evy Samsir, kecintaan para tentara itu kepada republik ini. Kemudian, kisah mereka itu pun diberitakan. Sampai akhirnya mendapat atensi dari Panglima TNI.

Sementara itu, Ketua Forum Pimred Kepri, Andi, dalam paparannya mengungkapkan, saat ini bentuk dari peran yang dilakukan oleh manajemen Haluan Kepri untuk mendukung nasionalisme di perbatasan adalah dengan memberikan subsidi.

“Kalau dihitung, ongkos kirim koran ke Natuna, Anambas atau Lingga itu sudah tak cukup lagi, kami rugi dari sisi bisnis,” ungkap Andi.

Tapi, lanjut Pemred Haluan Kepri itu lagi, demi membangun rasa nasionalisme dan kepentingan nasional, maka manajemen Haluan Kepri rela mensubsidi.

Sementara itu, dosen Program Pascasarjana Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Riau Pekanbaru, Muchid Albintani menuturkan, ada tiga jenis kategori wartawan di perbatasan.

“Pertama, sikap wartawan di perbatasan menjadi tolok ukur atau indikator terhadap klasifikasi Oportunis, Pragmatis dan Mandiri,” ujar pria kelahiran Kijang, Pulau Bintan, Kepri itu.

Kedua, lanjut mantan wartawan Majalah Tempo di Malaysia itu, sikap wartawan di perbatasan sebagai ketauladanan dan spirit bagi membangun semangat nasionalisme dan menyukseskan kepentingan nasional.

Ketiga, karena berada di wilayah perbatasan sikap wartawan dapat menghindari potensi terjadinya separatisme dan disintegrasi bangsa.

Keempat, sikap wartawan dapat memperteguh apa yang menjadi tolok ukur serta wujud nyata ‘kepentingan nasional’ tersebut.

Diskusi publik yang dihadiri BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) dari berbagai kampus itu diawali dengan paparan Wakil Dekan Fakultas Hukum Universitas Riau Kepulauan (Unrika) Batam, Rumbadi Dalle.

“Selama ini kita selalu tunduk sama asing, kita harus punya keseimbangan dalam membangun spirit nasionalisme di perbatasan,” tegas Rumbadi Dalle yang 16 tahun berkarir sebagai wartawan di Majalah Tempo. (*)


BACA JUGA

Selasa, 07 November 2017 11:11

Dana Aspirasi Diwujudkan Alat Pertanian

PULANG PISAU - Sejumlah petani di wilayah Pulang Pisau akhirnya bisa bernafas lega. Usulan permintaan…

Senin, 06 November 2017 07:59

Duhhhhh Bikin Jengkel..!!! Kendaraan Ngebut Dikeluhkan

SAMPIT-Anggota Komisi IV DPRD Kotim, Muhammad Shaleh mengeluhkan laju kendaraan berkecepatan tinggi…

Rabu, 18 Oktober 2017 16:19

Uji Kemampuan Manajemen, Calon Sekda Tegang

SAMPIT – Lima peserta calon Sekretaris Daerah Kabupaten Kotawaringin Timur, memaparkan makalah…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:21

Membangun hingga ke Ujung Negeri

Oleh: Robertinus Sulu )* Jokowi mencanangkan program nawacita, salah satu programnya adalah membangun…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:14

Isu SARA dan Hate Speech Ancam Pilpres 2019

Oleh : Robertinus Sulu )* Bercermin pada pelaksanaan Pilpres 2014, maraknya penyebaran isu yang berbau…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:11

Isu Komunis dalam Kepemimpinan Jokowi

Oleh: Dodik Prasetyo )* Manuver Partai Komunis Indonesia (PKI) pada tahun 1965, sampai saat ini masih…

Senin, 02 Oktober 2017 08:19

Dewan Minta Maksimalkan Pajak Reklame, Ternyata Selama Ini..

SAMPIT-Ketua Komisi I DPRD Kotim, Handoyo J Wibowo  meminta agar penggalian Pendapatan Asli Daerah…

Minggu, 24 September 2017 00:28

Menjelang Tiga Tahun Membangun Indonesia

Oleh: Agung Prasetyo )* Memasuki tiga tahun pemerintahan Pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla yang tepat…

Minggu, 24 September 2017 00:24

Antisipasi Kebakaran Hutan 2017

Oleh: Yanuar Manurung )* Kebakaran hutan..... Apakah yang pertama sekali pembaca bayangkan ketika mendengar…

Sabtu, 16 September 2017 23:32

Bisnis di Balik Konflik Rohingya

Oleh: Jefry Untung )* Beberapa waktu belakangan ini tentu konflik Rohingya menjadi Headline news di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .