MANAGED BY:
RABU
22 NOVEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

KOLOM

Kamis, 31 Agustus 2017 14:11
Berbuat Bersama untuk Kemajuan Indonesia
Ilustrasi. (net)

PROKAL.CO, Oleh: Faisal Najamudin  S.I.P

Pada Senin 20 Oktober 2014, pasangan Joko Widodo dan Jusuf Kalla resmi dilantik sebagai presiden dan wakil presiden di gedung DPR/MPR.  Pasangan tersebut meraih 53,15% suara dalam pemilihan presiden 9 Juli 2014,  dengan mengalahkan pasangan Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa, yang mengumpulkan 46,85% suara. Sebelum pelantikan presiden atau dalam masa pilpres kita mengenal adanya dua koalisi yang bertarung, yaitu Koalisi Indonesia Hebat  (KIH) dan Koalisi Merah Putih (KMP).

Koalisi Indonesia Hebat (KIH) adalah koalisi partai politik di Indonesia yang mendukung pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla dalam Pemilihan Presiden tahun 2014. Koalisi ini terdiri dari PDI-P, PKB, Partai NasDem, Partai Hanura, dan PKP Indonesia. Koalisi tersebut dideklarasikan pada saat acara Deklarasi Jokowi-JK pada 19 Mei 2014 di Gedung Djoeang, Jakarta. Terjadinya dinamika perpolitikan di Indonesia, menjadikan koalisi semakin kuat.

KIH  memiliki 208 kursi di DPR RI, yang terdiri dari 109 kursi dari PDI-P, 36 kursi dari Partai NasDem, 47 kursi dari PKB, 16 kursi dari Partai Hanura, sedangkan PKP Indonesia tidak mendapatkan satu kursipun di DPR karena ambang batas yang tidak mencukupi (syarat mendapatkan kursi DPR minimal suara nasional 3,5%). Koalisi tersebut sangat minoritas di DPR dan segala pimpinan di DPR maupun MPR semua dikuasai oleh Koalisi Merah Putih.

Pasca-pemilihan presiden 2014, Koalisi Indonesia Hebat telah mendapatkan pendukung baru yakni Partai Persatuan Pembangunan di parlemen maupun pemerintahan pada Oktober 2014 dan Partai Amanat Nasional pada bulan September 2015.

Dengan bergabungnya PPP dan PAN, maka kekuatan Koalisi Indonesia Hebat berbalik menjadi mayoritas di DPR, yaitu 295 kursi, dibandingkan dengan Koalisi Merah Putih yang memiliki 204 kursi dan Partai Demokrat yang memiliki 61 kursi.

Sehubungan dengan terpilihnya Jokowi-JK sebagai Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia periode 2014-2019, maka Koalisi Indonesia Hebat menjadi koalisi partai politik pendukung pemerintah. Jumlah kursi menteri Kabinet Kerja yang diisi oleh partai politik yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Hebat adalah 13 kursi, yang terdiri dari 4 menteri dari PDI-P, 2 menteri dari Partai NasDem, 4 menteri dari PKB, 2 menteri dari Partai Hanura, dan 1 menteri dari PPP. Presiden Joko Widodo mensyaratkan, menteri-menteri tersebut harus melepaskan jabatan mereka di partai politik yang diikutinya.

Sementara itu, Koalisi Merah Putih (KMP) sendiri  adalah koalisi partai politik di Indonesia yang mendukung Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dalam Pemilihan Presiden tahun 2014. Koalisi Merah Putih pada awal dibentuknya terdiri dari Partai Gerindra, PAN, PPP, PKS, PBB, dan Partai Golkar.

Partai Demokrat lebih dianggap sebagai partai netral atau tidak memihak kepada KIH maupun KMP.  Pada bulan April 2015, partai yang baru didirikan, yaitu Partai Persatuan Indonesia atau Partai Perindo secara resmi menyatakan bergabung dengan Koalisi Merah Putih.

Seiring berjalannya waktu seperti yang disebutkan diatas, PPP, PAN, dan Golkar, menyatakan keluar dari keanggotaan koalisi. PPP pada Oktober 2014, disusul PAN pada September 2015 dan Golkar pada Januari 2016. Ketiga partai ini menyatakan mendukung pemerintah dan bergabung dengan Koalisi Indonesia Hebat yang kini menjadi Koalisi Kerjasama Partai Pendukung Pemerintah (KP3). Sementara Partai PKS  dan Gerindra yang masih tetap kompak dalam melakukan koalisi, seperti pada Pilgub DKI Jakarta dan Pilgub Jabar mereka tetap berkoalisi.

Menjelang Pillleg dan pilpres 2019, saat ini banyak politisi politisi khususnya politisi yang berseberangan dengan pemerintah  melakukan manuver manuver, khususnya manuver menyangkut Pilpres 2019.

Manuver ini nantinya akan mengganggu kinerja pemerintah.  Kalo dilihat pemerintah dalam hal ini Jokowi masih dua tahun lebih berbakti kepada bangsa dan negara untuk dapat mensejahterakan rakyatnya  melalui pembangunan pembangunan baik pembangunan fisik maupun pembangunan mental atau non fisik yang saat ini sudah dapat kita lihat dan kita rasakan.

 Pilpres masih lama, isu ataupun manuver-manuver yang menyangkut Pilpres sebaiknya jangan diekspos saat ini, karena akan mengganggu konsentrasi Pemerintah bekerja. Seyogyanya semua parpol mendukung kerja dari pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya.

Hilangkan gap dari koalisi koalisi kalo kita memperhatikan masalah rakyat. Rakyat harus diperhatikan caranya dengan membantu pemerintah agar pembangunan pembangunan  yang dilakukan pemerintah untuk kepentingan rakyat dan untuk kemajuan bangsa Indonesia. Intinya marilah kita bersama sama dengan pemerintah untuk melakukan hal hal yang dapat mensejahterakan rakyat sesuai dengan tupoksinya.

Dengan demikian nantinya rakyatlah yang akan menilai politisi mana atau parpol mana yang benar benar bekerja untuk rakyat, hasilnya dapat di lihat pada pilleg 2019. Semoga pemerintah dapat menjalankan tugasnya dengan baik sampai masa tugasnya selesai sehingga rakyat dapat diuntungkan dengan kinerja pemerintah Jokowi – Jusuf Kalla. )* pemerhati masalah pemerintahan

 


BACA JUGA

Selasa, 07 November 2017 11:11

Dana Aspirasi Diwujudkan Alat Pertanian

PULANG PISAU - Sejumlah petani di wilayah Pulang Pisau akhirnya bisa bernafas lega. Usulan permintaan…

Senin, 06 November 2017 07:59

Duhhhhh Bikin Jengkel..!!! Kendaraan Ngebut Dikeluhkan

SAMPIT-Anggota Komisi IV DPRD Kotim, Muhammad Shaleh mengeluhkan laju kendaraan berkecepatan tinggi…

Rabu, 18 Oktober 2017 16:19

Uji Kemampuan Manajemen, Calon Sekda Tegang

SAMPIT – Lima peserta calon Sekretaris Daerah Kabupaten Kotawaringin Timur, memaparkan makalah…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:21

Membangun hingga ke Ujung Negeri

Oleh: Robertinus Sulu )* Jokowi mencanangkan program nawacita, salah satu programnya adalah membangun…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:14

Isu SARA dan Hate Speech Ancam Pilpres 2019

Oleh : Robertinus Sulu )* Bercermin pada pelaksanaan Pilpres 2014, maraknya penyebaran isu yang berbau…

Sabtu, 07 Oktober 2017 22:11

Isu Komunis dalam Kepemimpinan Jokowi

Oleh: Dodik Prasetyo )* Manuver Partai Komunis Indonesia (PKI) pada tahun 1965, sampai saat ini masih…

Senin, 02 Oktober 2017 08:19

Dewan Minta Maksimalkan Pajak Reklame, Ternyata Selama Ini..

SAMPIT-Ketua Komisi I DPRD Kotim, Handoyo J Wibowo  meminta agar penggalian Pendapatan Asli Daerah…

Minggu, 24 September 2017 00:28

Menjelang Tiga Tahun Membangun Indonesia

Oleh: Agung Prasetyo )* Memasuki tiga tahun pemerintahan Pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla yang tepat…

Minggu, 24 September 2017 00:24

Antisipasi Kebakaran Hutan 2017

Oleh: Yanuar Manurung )* Kebakaran hutan..... Apakah yang pertama sekali pembaca bayangkan ketika mendengar…

Sabtu, 16 September 2017 23:32

Bisnis di Balik Konflik Rohingya

Oleh: Jefry Untung )* Beberapa waktu belakangan ini tentu konflik Rohingya menjadi Headline news di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .