MANAGED BY:
RABU
24 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Rabu, 11 Oktober 2017 16:17
TERNYATA!!!! Sertifikat Deposito Palsu, Diduga Libatkan Sindikat Profesional
RAIB: Sakariyas memberi keterangan terkait raibnya Rp 35 miliar APBD Katingan yang disebut didepositokan di BTN Pondok Pinang, Jakarta.(ANGGRA/RADAR SAMPIT )

PROKAL.CO, KASONGAN – Misteri raibnya uang Rp 35 miliar milik Pemkab Katingan yang didepositokan di BTN Pondok Pinang, Jakarta, menunjukkan fakta baru. Ternyata, sertifikat deposito yang selama ini disimpan rapi oleh pemerintah daerah diterindikasi palsu. Uang miliaran rupiah tersebut bahkan tidak pernah masuk dalam arsip deposito sistem perbankan.

Bupati Katingan Sakariyas menuturkan, sertifikat deposito yang selama ini dikantongi Pemkab Katingan hampir dipastikan palsu. Sebab, pihak bank mengaku tidak pernah sekali pun mengeluarkan sertifikat tersebut. Pasalnya, setiap sertifikat memiliki kode register yang sifatnya sangat rahasia.

”Baru sekarang saya berani mengatakan itu palsu, setelah mendengar langsung keterangan dari pejabat tinggi Bank BTN tersebut. Bahwa sertifikat yang ada ini bukan mereka yang keluarkan, karena tidak masuk dalam sistem perbankan," ungkapnya kepada wartawan, Selasa (10/10).

Sejak awal, bebernya, uang daerah senilai Rp 100 miliar itu sengaja disimpan dalam bentuk rekening giro. Hal itu dibuktikan dengan pembukuan dari bank bersangkutan. Sedangkan secara administrasi perjanjian kerja sama hingga laporan tiap tahun kepada Pemkab Katingan disimpan dalam bentuk deposito.

”Sejak Februari 2014, terhitung pemerintah kita melakukan tiga kali transfer ke rekening giro tersebut, yakni pertama sebesar Rp 75 miliar, kedua Rp 10 miliar dan terakhir Rp 15 miliar. Rekening giro itu dibukukan atas nama Pemerintah Katingan, tapi dalam perjalanannya dipalsukan menjadi deposito," bebernya.

Sampai saat ini pihaknya belum mengetahui siapa dalang di balik pemalsuan tersebut. Yang jelas, sejak April 2017 lalu bunga uang senilai Rp 35 miliar yang biasanya rutin dibayarkan ke kas daerah mulai mandek. Pun demikian dengan hilangnya uang Rp 35 miliar di dalam rekening giro tersebut.

”Memang beberapa tahun lalu ada uang sebesar Rp 65 miliar yang dikembalikan ke daerah. Sedangkan bunga Rp 35 miliar yang masih di BTN dan rutin dibayarkan ke daerah, terindikasi ditransfer oleh pihak lain. Sampai saat ini kita masih mencari tahu siapa otak di balik penipuan ini," tegasnya.

Akibat kejadian tersebut, pihak bank juga sudah melaporkan kasus itu kepada Polda Metro Jaya. Secara kelembagaan, mereka mengaku keberatan atas pencatutan nama bank pada sertifikat palsu tersebut.

”Saat ini sedang dalam proses penyelidikan pihak kepolisian. Kita ikuti saja, yang jelas mereka merasa dirugikan apalagi menyangkut nama baik bank. Sementara ini, kepolisian menduga pembuatan sertifikat tersebut melibatkan sindikat profesional," ujarnya.

Kejadian tersebut sudah dilaporkan kepada Polda Kalteng hingga Maber Polri. Berbagai pihak sudah dilakukan pemeriksaan, tak terkecuali dirinya yang saat itu menjabat sebagai wakil bupati Katingan.

”Yang kita laporkan itu kejadiannya, bukan oknumnya. Sementara ini masih berproses, harapan saya agar kasus ini terungkap sepenuhnya dan uang yang hilang tersebut kembali lagi ke daerah," harapnya. (agg/dwi)

 


BACA JUGA

Rabu, 24 Oktober 2018 08:10

Juara Umum Rebut Lima Emas, Drumben Kotim Masih Terlalu Kuat

MUARA TEWEH - Kontingen Kotim masih terlalu kuat di cabang olahraga drumben pada Porprov XI Kalteng…

Selasa, 23 Oktober 2018 14:26

Tugas Dewan Pengawas RSUD Tak Maksimal

SAMPIT – Tugas Dewan Pengawas Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Murjani Sampit dinilai tidak maksimal.…

Selasa, 23 Oktober 2018 14:19

BANDEELLLLL!!!! Ban Truk Bakal Digembosi

SAMPIT – Masih adanya truk angkutan melebihi tonase yang melintas dalam kota membuat Sekda Kotim…

Selasa, 23 Oktober 2018 11:54

ASTAGFIRULLAH!!!! Lem Fox Berserakan di Halaman Masjid

SAMPIT – Puluhan bungkus plastik yang berisikan lem fox serta berapa kaleng lem fox berserakan…

Selasa, 23 Oktober 2018 10:28

Peserta Pemilu Deklarasikan Kampanye Damai

SAMPIT—Empat belaspartai politik peserta pemilihan umum (Pemilu) 2019, dan sejumlah calon anggota…

Senin, 22 Oktober 2018 14:52

Saingi Ujung Pandaran, Pantai Satiruk Kian Dilirik

PULAU HANAUT – Pantai Satiruk Kecamatan Pulau Hanaut menjadi wisata alternatif selain Ujung Pandaran.…

Sabtu, 20 Oktober 2018 06:17

Emak-Emak Nekat!! Pura-Pura Beli Berujung Mencuri

SAMPIT – Tiga emak-emak alias ibu-ibu paruh baya terekam kamera mencuri emas di sebuah toko di…

Jumat, 19 Oktober 2018 17:36

WEW!!! Pengenaan Biaya untuk Penunggu Pasien, Nyaris Jadi Blunder

SAMPIT – Kesepakatan antara DPRD Kotim dan manajemen rumah sakit membatalkan penerapan tarif bagi…

Jumat, 19 Oktober 2018 08:59

BEJAATTTT!!! Honorer Pemkab 'Goyang' Anak SMP

BUNTOK - Nafsu setan merasuki seorang honorer di lingkup Pemerintah Kabupaten Barito Selatan (Barsel)…

Kamis, 18 Oktober 2018 16:54

ADUHHH!!! Sampit Banjir Sabu Asal Kalbar

SAMPIT – Kota Sampit masih menjadi pangsa pasar peredaran narkotika jenis sabu-sabu. Meski satu…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .