MANAGED BY:
KAMIS
14 DESEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Kamis, 12 Oktober 2017 14:32
Praperadilan Empat ASN Kobar, Polda: Tak Ada Kriminalisasi
SAMPAIKAN TANGGAN : Tim dan Polda Kalteng saat menghadiri persidangan praperadilan sekaligus menyampaikan tanggapan atas permohonan pemohon, Rabu (11/10).(YUSHO/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Sidang lanjutan praperadilan empat pegawai negeri sipil (ASN)  Kotawaringin Barat (Kobar) kembali dilanjutkan Pengadilan Negeri Palangka Raya, Rabu (11/10). Sidang kali ini dengan agenda penyampaian jawaban atau tanggapan atas permohonan praperadilan yang sudah disampaikan pihak pemohon pada Selasa kemarin.

Termohon dalam hal ini Polda Kalteng tidak membacakan tanggapan pada persidangan ini, karena salinan surat tanggapan tersebut diserahkan langsung pada majelis hakim dan tim kuasa hukum pemohon.

Penyidik Polda Kalteng AKBP Dwi Jaladri usai persidangan menyampaikan sejumlah hal menanggapi beberapa poin yang disangkan pemohon saat membacakan surat praperadilan kemarin, utamanya soal penetapan status tersangka pada empat ASN tersebut.

Dia menjelaskan, empat ASN Kobar berstatus tersangka sejak 2016 lalu.  Saat ini berkasnya sudah diserahkan kepada Kejaksaan dan jadwal sidang pun sudah ditetap di Pengadilan Negeri Pangkalan Bun.

“Dan waktu dilakukan penangkapan dan penahanan, bahwasanya yang dilakukan Direskrimum Polda Kalteng ini adalah langkah tahap terakhir untuk P22, karena P21 nya dari bulan Mei selesai, namun diterima bulan Agustus. Jadi setelah itu kan tinggal tindak lanjutnya saja,” katanya.

Ia menyebutkan, penahanan yang dilakukan tersebut bertujuan untuk penyerahan tahap dua dan sebagai alasan subjektifitas penyidik untuk memudahkan tindak lanjut. Karena semua berkas sudah lengkap, jadwal persidangan di Pengadilan Negeri Pangkalan Bun sudah ditetapkan.

“Mestinya sidang di PN Pangkalan Bun Senin kemarin, tapi karena ada suatu hal kegiatan dari PN sendiri, jadi diagendakan lagi untuk Senin depan, tanggal 16 juga,” ucapnya.

Penyidik Polda Kalteng ini enggan berandai-andai apakah dengan dilaksanakannya persidangan di Pengadilan Negeri Pangkala Bun menggugurkan praperadilan yang sekarang ini sedang berlangsung.  “Itu nanti PN Pangkalan Bun yang menentukan, walau pun Undang-undang mengatakan demikian,” katanya.

Saat disinggung terkait adanya kriminalisasi, dia menyebutkan dalam hal penetapan tersangka tidak serta merta dilakukan hanya berdasarkan dua alat bukti. Namun harus dilakukan lagi mekanisme gelar.

Terkait penetapan tersangka dilakukan di Polda dengan dihadiri oleh Irwasda, dan Ditreskrimum sendiri, serta dari Propam. Pada kesempatan tersebut, kata dia, pihaknya sepakat melakukan penetapan tersangka.

“Sehingga tidak ada kriminalisasi, karena kita sendiri terikat dengan kode etik. Yang pasti penyidik sudah melalui penyelidikan dan penyidikan yang teliti, dan sudah melakukan mekanisme gelar perkara sebelum penetapan jadi tersangka,” tegasnya.

Sidang praperadilan empat ASN Kobar ini akan dijadwalkan lagi hari ini, Kamis (12/10), dengan agenda pembuktian. (sho/yit)

 


BACA JUGA

Rabu, 13 Desember 2017 13:03

Disdik Persiapkan Pelaksanaan UN/UNBK

MUARA TEWEH – Menghadapi ujian nasional baik tertulis ataupun berbasis komputer tahun ajaran 2017/2018,…

Rabu, 13 Desember 2017 13:02

Selesaikan Pembangunan Fisik yang Belum Tuntas!

MUARA TEWEH – Fraksi-fraksi pendukung DPRD Kabupaten Barito Utara (Batara) telah menyetujui RAPBD…

Rabu, 13 Desember 2017 12:00

Perindo Pulpis Fokus Verifikasi KPU

PULANG PISAU – Sebagai partai pendatang baru, kehadiran Partai Persatuan Indonesia (Perindo) saat…

Rabu, 13 Desember 2017 11:50

Sembako Murah Diserbu Warga Kahut

KUALA KURUN – Rangkaian pelaksanaan pasar murah menjelang Natal 2017 terus berlanjut. Setelah…

Rabu, 13 Desember 2017 11:48

WOW!!! Gumas Kembangkan Padi Organik Seluas 1.700 Hektare

KUALA KURUN – Tahun 2018 mendatang, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Kabupaten Gunung…

Rabu, 13 Desember 2017 11:46

Raperda Ini Dianggap Paling Prioritas oleh DPRD Gumas

KUALA KURUN – Dari sembilan rancangan peraturan daerah (raperda) yang diajukan oleh Pemerintah…

Rabu, 13 Desember 2017 11:45

Prioritaskan Infrastruktur Pascabanjir

KUALA KURUN –  Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Gunung Mas Tahun 2018 turun Rp 58,9…

Rabu, 13 Desember 2017 11:43

Jelang Natal, Semua Pihak Diminta Jaga Kamtibmas

KUALA KURUN – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Gunung Mas (Gumas) Lily…

Rabu, 13 Desember 2017 11:42

Cegah Sengketa Pilkada dengan Razia KTP

KUALA KURUN – Bupati Gunung Mas (Gumas) Arton S Dohong meminta seluruh masyarakat memiliki kartu…

Selasa, 12 Desember 2017 12:45

Mau Jadi Jutawan? Tanaman Ini Menjanjikan Banyak Penghasilan

PULANG PISAU – Masuknya perusahaan pengolahan kayu sengon PT Naga Bhuana Piranti di Desa Bontoi,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .