MANAGED BY:
SABTU
18 NOVEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Kamis, 19 Oktober 2017 14:21
WEW!!! Soal Pembakaran Sekolah, Orang Ini Minta Gubernur Juga Diperiksa
BERI KESAKSIAN: Salah seorang saksi saat memberi keterangan di hadapan majelis hakim pada lanjutan sidang praperadilan, Rabu (18/10).(YUSHO/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Sidang lanjutan preperadilan atas penetapan tersangka Yansen Binti dilanjutkan dengan mendengarkan keterangan saksi dari pemohon, Rabu (18/10). Sebanyak tiga saksi dihadirkan dalam persidangan kali ini. Mereka adalah Agusto, Wulandari dan Sanaria, yang punya hubungan dengan para tersangka yang terlebih dahulu diamankan.

Sidang pemeriksaan saksi ini berlangsung cukup lama karena masing-masing saksi dicecar pertanyaan sekitar satu setengah. Sidang yang dimulai sekitar pukul 10.00 wib ini beakhir sekitar pukul 16.30 WIB.

Kuasa hukum pemohon Sastiono saat diwawancarai usai persidangan mengatakan, ada pengakuan dari tersangka yang sampaikan oleh para saksi pada persidangan bahwa mereka dipaksa dan ditekan untuk mengaku sebagai pelaku pembakaran.

“Saksi ini menerangkan bahwa pelaku terpaksa mengaku karena dipuluk dan ditekan. Sehingga mereka terpaksa mengakui melakukan tindakan kejahatan tersebut,” kata dia.

Sehingga apabila keterangan saksi yang diambil dengan cara dipaksa dan ditekan maka keterangan saksi tersebut tidak dapat dikatakan sebagai alat bukti. Sebab dalam aturan hukum, saksi yang memberikan keteragan itu harus bebas tidak ada paksaan dan tekanan.

“Kami sudah membuktikan bahwa adanya tekanan dari penyidik. Karena itu semua berdasarkan keterangan dari saksii yang merupakan keluarga pelaku. Di mana saat mereka mengunjungi keluarganya di tahanan, medapat pengakuan adanya paksaan untuk mengaku,” ucapnya.

Sementara itu, mengenai jawaban termohon beberapa waktu lalu yang mengatakan bahwa pembakaran dilakukan atas permintaan Yansen perlu dipertanyakan. Sebab waktu awal pemberitaan kasus ini, aparat selalu mengatakan ada rekaman yang menguatkan bahwa Yansen memerintah melakukan pembakaran.

Namun dalam pembacaan jawabannya kemarin, termohon sama sekali tidak menyebutkan adanya rekaman yang dimaksud dalam jawabannya.

“Kepolisian hanya menyampaikan adanya rekaman, tapi waktu penyampaian jawaban tidak disampaikan adanya rekaman yang dimaksud,” sebutnya.

Bahkan, ujarnya, pernyataan termohon yang menyebutkan aksi pembakaran dilakukan karena ingin meminta perhatian gubernur, juga harus didalami lagi. Bahkan kalau bisa Gubernur Kalteng pun harus diperiksa dalam perkara ini.

Ia mengatakan, dalam jawabannya termohon menyebutkan Yansen ada berbicara dengan gubernur mengenai proyek. Di mana gubernur hanya memberi proyek pada orang dekatnya dan keluarga tanpa memberi pada pihak Yansen.

“Dalam jawabannya kemarin, termohon mengatakan bahwa Yansen ada bicara dengan gubernur soal proyek yang hanya diberikan pada keluarganya. Nah kalau begitu keterangan termohon harusnya gubernur juga diperiksa untuk mencari apakah benar ada perkataan seperti itu,” tegasnya.

Melihat kasus yang menimpa klaiennya itu, dia menyebutkan berdasarkan analisa pihanya bahwa ada kemungkinan Yansen Binti sudah jauh-jauh ditargetkan sebagai tersangka lantaranya penetapannya dilakukan secara sepihak.

“Karena di hari yang sama dia (Yansen, Red) diperiksa sebagai saksi langsung ditetapkan sebagai tersangka tanpa dijui alibinya,” pungkasnya. (sho/vin)


BACA JUGA

Jumat, 17 November 2017 17:28

Tak Ada Solusi Bagi Pelacur Tak Ber-KTP

SAMPIT – Dinas Sosial Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) menegaskan tidak akan memberi bantuan…

Jumat, 17 November 2017 12:02

ASN Jadi PPK, Jangan Sampai Ganggu Tugas Pokok

KASONGAN–Selaku abdi negara, ASN tidak diperkenankan terlibat langsung dalam urusan politik. Namun,…

Jumat, 17 November 2017 11:50

Jalan Tumbang Miri Jadi Prioritas

KUALA KURUN – Dua ruas jalan di Kelurahan Tumbang Miri, Kecamatan Kahayan Hulu Utara (Kahut),…

Jumat, 17 November 2017 11:49

Sejumlah Kasus di Gumas Belum Selesai, Ini Sebabnya..

KUALA KURUN – Kepala Seksi (Kasi) Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Negeri (Kejari) Gunung Mas…

Jumat, 17 November 2017 11:47

Bupati Gumas Tuntut Netralitas ASN-nya

KUALA KURUN – Aparatur sipil negara (ASN) wajib bersikap netral dalam pemilu. Hal itu ditegaskan…

Jumat, 17 November 2017 11:44

Dewan Panggil Semua Kontraktor, Ada Apa ???

KUALA KURUN – Komisi III DPRD Kabupaten Gunung Mas (Gumas) melaksanakan rapat dengar pendapat…

Jumat, 17 November 2017 11:38

Perkenalkan Budaya Daerah melalui Tiwah

KUALA KURUN – Kabupaten Gunung Mas (Gumas) memiliki beragam kebudayaan yang harus terus dilestarikan.…

Jumat, 17 November 2017 11:34

Gunakan Internet dengan Cerdas, Pelajar Gumas Berkomitmen

KUALA KURUN – Peserta didik SMAN 1 Tewah menyatakan komitmennya dalam menggunakan internet dengan…

Jumat, 17 November 2017 10:09

SELAMAT!!! Supriadi Resmi Jabat Wakil Ketua DPRD

SAMPIT- Kekosongan jabatan wakil ketua II DPRD Kotim, semenjak ditinggal wafat oleh mendiang Dewin Marang,…

Kamis, 16 November 2017 09:47

PWRI dan Kerta Diharapkan Berkontribusi Bagi Pembangunan Daerah

KUALA KURUN – Pengurus Persatuan Wredatama Republik Indonesia (PWRI) dan Kerukunan Wanita (Kerta)…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .