MANAGED BY:
JUMAT
25 MEI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Sabtu, 21 Oktober 2017 14:11
GILLAAAAA!!!! Disuruh Urus Anak, Suami Tebas Istri Membabi-buta
LEMAH: Nurjanah harus mendapat perawatan di RSUD Lamandau setelah ditebas suaminya Yulius Oma menggunakan parang secara membabi buta, kemarin (20/10).(RIA/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, NANGA BULIK – Nurjanah (36) tak pernah mengira suaminya, Yulius Oma (67) bakal bertindak kejam. Wanita ini harus dirawat intensif di rumah sakit dengan luka di sekujur tubuh. Dia nyaris tewas setelah dihujani tebasan parang oleh suaminya sendiri di Desa Bukit Raya, Kabupaten Lamandau, Jumat (20/10). 

Saat ditemui Radar Sampit di RSUD Lamandau, Nurjanah masih terbaring lemah dengan perban di tangan kanan dan kiri, serta wajahnya. Walaupun suaranya samar, dengan lirih dia menceritakan kronologis kejadian memilukan itu.

”Saya tidak tahu kenapa dia (Yulius) tega, karena sebelumnya dia tidak pernah seperti ini. Padahal, awalnya cuma cekcok gara-gara dia tanya kenapa saya tidak berangkat kerja. Kemudian saya minta dia mengurus anak, karena selama ini dia memang tidak bekerja. Sayalah yang bekerja untuk menafkahi empat anak,” kata Nurjanah dengan bibir yang masih membengkak.

Permintaan mengurus anak ternyata membuat Yulius naik pitam. Diduga dia merasa tersinggung karena statusnya yang pengangguran. Tangannya langsung mencekik leher istri.

Belum puas, Yulius kemudian menebaskan parang ke tubuh pasangan hidupnya itu. Serangannya bertubi-tubi. Parang pengenai tangan, kepala, dan wajah Nurjanah tanpa ampun. Dia memperlakukan istrinya layaknya sedang mencincang daging. Akibatnya, wanita itu mengalami luka robek di wajah, tangan, dan kaki.

Kapolres Lamandau melalui Kapolsek Bulik Ipda Jadiman mengatakan, tindak pidana kekerasan dalam rumah tangga itu terjadi sekitar pukul 06.45 WIB. Pihaknya baru menerima laporan sekitar pukul 09.00. ”Kejadian itu dilaporkan Kasid, tetangga korban,” katanya.

Saat kejadian, kata Jadiman, Kasid yang berada di musala, mendengar suara teriakan yang meminta tolong. Dia kemudian mencari sumber teriakan tersebut. Alangkah kagetnya dia ketika melihat Nurjanah tergeletak di tanah berlumuran darah dengan sejumlah mata luka.

Saat itu Yulius masih memegang sebilah parang. Dia tampak masih emosi. Kasid  kemudian berupaya memisahkan keduanya, lalu mengamankan parang dan membawa korban ke rumah sakit.

”Pelaku langsung diamankan anggota kepolisian terdekat dan saat ini kami masih melakukan proses penyidikan. Barbuk yang kita amankan adalah sebilah parang yang masih  berlumuran berdarah sepanjang 60 cm dengan gagang kayu,” katanya. (mex/ign)

 


BACA JUGA

Jumat, 25 Mei 2018 09:16

Kabar Gembira!!! Sampit – Jakarta Bisa Pakai Kapal

SAMPIT – Guna memberikan pelayanan maksimal terhadap masyarakat, transportasi laut jurusan Sampit-Jakarta…

Kamis, 24 Mei 2018 17:01

INNALILLAH!!! Pergi Berkebun, Pulang Jadi Mayat

NANGA BULIK - Diduga akibat epilepsi (ayan), Herman (44) warga Desa Tanjung Beringin ditemukan…

Rabu, 23 Mei 2018 16:35

Tertarik dengan Islam sejak SD, Dimotivasi Ayah yang Seorang Pendeta

Lima tahun sudah Shantiko Hatmojo (33) menjadi seorang muslim. Keluarganya yang menjunjung tinggi Pancasila,…

Rabu, 23 Mei 2018 16:30

Satpol PP Kotim Tegaskan Tak Ada Pungli

SAMPIT – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kotim menegaskan, tak ada oknum di instansi tersebut…

Rabu, 23 Mei 2018 10:41

CATAT NIH!!! Boleh Bayar Zakat Fitrah di Awal Ramadan

SAMPIT – Kebanyakan umat muslim mengeluarkan zakat fitrah menjelang Idulfitri. Padahal, zakat…

Selasa, 22 Mei 2018 15:21

DAD Didesak Nonaktikan Damang Parenggean

SAMPIT – Damang Kepala Adat Kecamatan Parenggean berinisial Jn mendapat mosi tidak percaya dari…

Selasa, 22 Mei 2018 15:03

Masih Ada Guru Wajib Absensi Sesuai Jam Kerja ASN

SAMPIT – Instruksi Pemkab Kotim yang disampaikan Bupati Kotim Supian Hadi maupun Sekda Halikinnor…

Selasa, 22 Mei 2018 11:41

Warga Pilih Mudik di Awal Ramadan, Ini Alasannya

SAMPIT- Arus mudik menggunakan kapal laut mulai terlihat di Pelabuhan Sampit, Senin (21/5). Sejumlah…

Senin, 21 Mei 2018 17:30

Ratusan Personel Amankan Gereja di Sampit

SAMPIT – Satu pekan usai teror bom yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia membuat aparat menetapkan…

Senin, 21 Mei 2018 17:27

Bekas Pelacuran Diawasi Ketat

PANGKALAN BANTENG – Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) berusaha keras mencegah kembalinya…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .