MANAGED BY:
SELASA
19 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Jumat, 10 November 2017 17:47
Hiiii Ngeri!!! Warga Tangkap Ular Pemakan Ternak
BERHASIL DITANGKAP: Seekor ular phyton sepanjang empat meter yang diamankan warga, kemarin (9/11). Ular itu disebut-sebut telah memangsa hewan ternak warga Desa Sungai Paring.(TAMAMU RONY/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Puluhan warga Desa Sungai Paring berhasil menangkap ular phyton sepanjang empat meter, Kamis (9/11). Ular tersebut sebelumnya diduga memangsa beberapa ternak milik warga setempat dan mengakibatkan keresahan sepekan terakhir.

Penangkapan ular itu berawal ketika warga bersama Bhabhinkamtibmas Desa Sungai Paring, Bripka Budi Hartono, dan puluhan anggota linmas melakukan baksi sosial berupa pembangunan dua rumah warga yang terkena musibah pada 2016 lalu. Di tengah kegiatan, saat hendak membersihkan lokasi, tiba-tiba salah satu anggota Linmas dikejutkan seekor ular yang sedang bersembunyi di dalam semak-semak.

”Salah satu anggota Linmas berteriak karena ada ular. Setelah itu puluhan warga langsung berdatangan dan bergegas menangkap ular tersebut," ujar Budi.

Penangkapan berjalan alot lantaran semak belukar yang terlalu lebat. Warga bahkan harus memangkas dulu semak-semak tersebut untuk memudahkan mereka memegang kepalanya agar tidak mematuk.

Setelah hampir tiga puluh menit warga berjibaku, mereka akhirnya dapat menangkap ular phyton itu. Menurut penuturan warga, sebelumnya mereka diresahkan dengan banyaknya keluhan pemilik ternak yang ayam peliharaannya berkurang.

Mereka bahkan sempat menduga hal itu perbuatan maling. Setelah melakukan koordinasi dengan pihak Polsek Cempaga, patroli digelar. Beberapa anggota linmas dan polisi menyisir beberapa titik lokasi yang dianggap rawan kejahatan.

”Sekitar sepekan terakhir, warga diresahkan karena banyak ayam yang berkurang. Dikira ada maling. Tapi setelah ada penangkapan ini, warga yakin beberapa ternak yang mati tersebut karena dimangsa ular," ujar Sodikin (43), warga setempat.

Setelah berhasil menangkap hewan melata itu, warga kemudian melakban mulut ular dan menaruhnya ke dalam karung, sebelum akhirnya dititipkan di rumah warga untuk diserahkan ke BKSDA Pos Sampit.

Kepala BKSDA Pos Sampit Muriansyah mengatakan, pihaknya mengapresiasi tangkapan warga dan berencana menyerahkannya pada BKSDA. Hal itu, menurut Muriasnyah, merupakan wujud kesadaran masyarakat terhadap keberadaan hewan yang dilindungi.

Meski begitu, pihaknya menilai hasil tangkapan warga bukanlah jenis satwa liar dilindungi. Namun, Muriansyah akan dengan senang hati menerima jika warga memberikannya untuk kemudian dilepaskan ke habitat asalnya.

”Ular phython jenisnya bermacam-macam. Kalau yang saya lihat di Cempaga itu termasuk jenis sanca kembang. Sanca kembang bukan termasuk satwa liar yang dilindungi undang-undang. Kalau diserahkan ke BKSDA, akan kami terima. Setelah itu akan segera dilepasliarkan ke tempat/habitat yang lebih baik/semestinya," tegasnya. (ron/ign)


BACA JUGA

Senin, 18 Juni 2018 11:58

Calon DPD di Kalteng Diduga Banyak Utusan Parpol

SAMPIT - Sejumlah bakal calon (Bacalon) Dewan Perwakilan Daerah (DPD) di Kalimantan Tengah (Kalteng)…

Senin, 11 Juni 2018 13:34

Untuk Pencairan Insentif Rp 200 Ribu, Per Bulan Diminta Buka Rekening, Ya Jelas Keberatan!!!

SAMPIT – Sejumlah ketua rukun tetangga (RT) dan rukun warga (RW) di Kelurahan Mentawa Baru Hulu,…

Senin, 11 Juni 2018 13:31

Nah Ya Am!!! Pemkab Dianggap Teledor Tangani Sampah

SAMPIT – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kotawaringin Timur (Kotim) dinilai teledor menanangi masalah…

Sabtu, 09 Juni 2018 10:40

Sabuk Pantai Diduga Gagal Fungsi

SAMPIT – Rusaknya Pantai Ujung Pandaran Kecamatan Teluk Sampit kembali mendapat tanggapan dari…

Jumat, 08 Juni 2018 15:53

APAR Tak Digunakan, Laporan Lamban

SAMPIT – Kebakaran kios di salah satu los pedagang di Pusat Perbelanjaan Mentaya (PPM) Jalan Iskandar,…

Jumat, 08 Juni 2018 11:43

Beberapa Hari Ini Sampit Jorok, Ini Jawabannya..

SAMPIT –Warga Kelurahan Baamang Hilir, Kecamatan Baamang, dan Kelurahan Sawahan, Kecamatan Mentawa…

Jumat, 08 Juni 2018 11:40

Sudah 4.732 Pemudik Tinggalkan Sampit

SAMPIT -  Sejak H-15 hingga H-8 (kemarin) terdata  sebanyak 4. 732 orang meninggalkan Sampit. …

Jumat, 08 Juni 2018 11:01

Dewan Desak Realisasi Jembatan Sei Mentaya

SAMPIT-Anggota DPRD Kotim, Agus Seruyantara berharap penuh agar perencanaan pembangunan Jembatan Sungai…

Jumat, 08 Juni 2018 10:59

INGAT!!! Layanan Medis Jangan Terganggu Cuti

SAMPIT-Ketua Komisi III DPRD Kotim, Rimbun mengingatkan kepada  pelayanan medis selama  cuti…

Jumat, 08 Juni 2018 10:38

Tingkatkan Kewaspadaaan Pilih Makanan dan Minuman

SAMPIT – Konsumen diharapkan meningkatkan kewaspadaannya membeli produk makanan dan minuman (mamin)…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .