MANAGED BY:
RABU
12 DESEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Sabtu, 11 November 2017 09:23
Soal pembangunan Infrastruktur, Hindari Program Tumpang Tindih di Desa
Anggota Komisi I DPRD Kotim, Syahbana

PROKAL.CO, SAMPIT-Anggota Komisi I DPRD Kotim, Syahbana mengingatkan agar pemerintahan desa tidak sembarangan dalam memprogramkan pembangunan infrastruktur. Dirinya mengharapkan kepala desa (Kades) paham akan status jalan, yakni mana yang bisa ditangani oleh dana desa dan  mana yang tidak.

Ditegaskannya, hal ini sangat penting agar tidak terjadi tumpang tindih dalam penganggaran program pembangunan.

 ”Kades  perlu hati-hati menyusun setiap rencana pembangunan. Dan hendakanya dikoordinasikan dengan Pemkab Kotim, agar tidak terjadi tumpang tindih penganggaran. Apabila itu terjadi, akan menyebabkan kerugian dan  bisa berimplikasi hukum,”imbuhnya, (10/11) kemarin.

Menurut Syahbana, terkadang masih ada pemerintahan desa yang masih belum paham dengan penggunaan dana desa. Dicontohkannya ada desa yang mengusulkan pembangunan jalan desa melalui APBD Kotim, jalan menuju lokasi pertanian. Kemudian mengusulkan jembatan desa dan lain sebagainya.

Ditegaskannya,  usulan semacam itu sudah tidak semestinya dibangun dan dibiayai dari APBD Kotim, sebab Dana Desa bisa diarahkan untuk pembiayaan program tersebut.

”Karena semangat awal lahirnya undang-undang desa yang jadi dasar adanya Dana Desa  itu adalah percepatan pembangunan. Jadi pemerintah meliha,  jika  pola penganggaran selalu berasal dari APBD  maka desa sulit maju. Maka dari itu ada kebijakan khusus bagi desa untuk membangun desa, dengan adanya transfer dana desa dari APBD dan APBN,” pungkas Syahbana.

Politikus Partai Nasdem ini menambahkan,  APBD itu nantinya difokuskan untuk pembangunan  jalan penghubung antar desa, hingga infrastruktur ke tingkat kecamatan. Maka itu dirinya kembali menegaskan agar pemerintahan desa jangan salah persepsi, dalam merencanakan usulan pembangunan.

”Penggunaan APBD Kotim tidak mungkin lagi seperti dahulu yang bisa diarahkan untuk setiap desa. Lain halnya  dengan kelurahan, yang  a tidak ada anggaran khususnya,”tandas Syahbana. (ang/gus) 


BACA JUGA

Rabu, 12 Desember 2018 10:17

AWASSS..!!! Kades Diminta Jauhkan Praktik KKN

KASONGAN - Kepada 154 kepala desa (kades) se Kabupaten Katingan…

Selasa, 11 Desember 2018 10:53

Bina Atlet ASN, Korpri Gelar Pekan Olahraga

SAMPIT— Guna membina para Aparatur Sipil Negara (ASN) yang juga…

Senin, 10 Desember 2018 09:53

200 Hektare Ditanami Padi Organik

SAMPIT - Kepala Dinas Pertanian Kotim, I Made Dikantara  memaparkan,…

Senin, 10 Desember 2018 09:52

Pembinaan Mental dan Rohani Dievaluasi

SAMPIT—Kegiatan rutin pembinaan mental dan rohani Agama Islam yang dilaksanakan…

Senin, 10 Desember 2018 09:49

Industri Rumah Tangga Topang Ekonomi Keluarga

SAMPIT-- Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) menggelar…

Senin, 10 Desember 2018 09:10

Dewan Ajak Masyarakat Sukseskan Pilpres 2019

KUALA PEMBUANG – Jelang pemilihan Presiden dan Wakil Presiden RI…

Senin, 10 Desember 2018 09:05

Polisi Beri Bantuan Warga Miskin

SAMPIT – Rasa perhatian dan kepedulian aparat kepolisian terhadap warga…

Sabtu, 08 Desember 2018 10:51

Petani Kuala Pembuang Keluhkan Rendahnya Harga Kelapa

KUALA PEMBUANG- Sampai saat ini,  para petani kelapa yang ada…

Jumat, 07 Desember 2018 08:52

Diskan Usul Bentuk Gapokan

KUALA PEMBUANG – Guna lebih memantapkan kesuksesan bidang perikanan, baik…

Kamis, 06 Desember 2018 13:30

Sosialisasikan K 13 ke Pengelola PAUD

SAMPIT –Menurut Undang-Undang No 20 Tahun 2003 tentang sistem pendidikan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .