MANAGED BY:
KAMIS
23 NOVEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Sabtu, 11 November 2017 15:28
Ratusan Botol Disita, Pemilik Kafe Terancam Denda Puluhan Juta
DISITA: Ratusan botol miras yang disita aparat dari sebuah kafe yang menjual minuman itu secara ilegal, Rabu (8/11) malam.(RONI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Pemilik salah satu kafe di Jalan HM Arsyad berinisal DA (38), dikenakan tindak pidana ringan (tipiring) setelah polisi menyita ratusan miras di tempat usahanya pada Rabu (8/11) lalu. DA juga sudah ditetapkan tersangka terkait kepemilikan minuman beralkohol tanpa izin yang dijualnya.

Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kotim sebelumnya sudah tidak menerbitkan izin menjual minuman beralkohol kepada kafe milik DA. Namun, DA tidak mempedulikannya dan tetap menjual ratusan miras berbagai merek secara bebas pada pengunjung yang datang.

Polisi menjerat mereka menggunakan Peraturan Daerah (Perda) Kotim Nomor 3 Tahun 2017 tentang Pengawasan Minuman Beralkohol. Untuk tipiring, ancaman minimalnya Rp 25 juta dan paling banyak Rp 50 juta, serta kurungan minimal tiga bulan dan paling lama enam bulan.

Kasat Sabhara Polres Kotim AKP Bambang Suwiji mengatakan, ketika pihaknya melaksanakan razia peredaran minuman yang mengandung alkohol di kafe DA, ditemukan sebanyak 431 botol miras berbagai merek.

”Setelah mendapati penjual miras tanpa izin, kami langsung mengamankan pemilik kafe dan menyita 431 minuman beralkohol dari berbagai merek. Tujuannya, untuk menertibkan dan menyadarkan masyarakat agar tak meminum dan menjual miras tanpa izin," ujar Bambang, Jumat (10/11).

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Kotim AKP Samsul Bahri mengatakan, DA sempat diperiksa, namun tidak ditahan lantaran jenis pidananya ringan. Kasus tersebut sudah ditangani unit Sabhara, namun pihaknya tetap melakukan pantauan dan mengimbau masyarakat agar menjauhi miras.

Samsul berpendapat, miras ilegal dan tidak berizin dapat menyebabkan bahaya bagi yang mengonsumsi. Hal itu dikarenakan siapa pun tidak tahu, apakah miras ilegal itu bagus kualitasnya atau justru oplosan. Oleh karena itu, dia mengharapkan masyarakat tidak menenggak minuman keras sembarangan.

”Saya imbau menjauhi miras, apalagi ilegal. Bisa berbahaya bagi kesehatan. Untuk kasus DA ini, bukan saya yang pegang, tapi Unit Sabhara. Tapi bagaimanapun juga, saya akan ikut monitor. Namun, sejauh ini belum ada unsur kriminal, seperti kekerasan di lokasi (kafe) tersebut," tegas Samsul.

Unit Sabhara juga sempat mendatangi tempat hiburan malam (THM) di Jalan Ahamd Yani. Namun, di tempat karaoke itu, mereka tidak menemukan satupun aktivitas penjualan miras.

”Untuk DA, sudah dilakukan pemanggilan guna proses pemeriksaan. Untuk proses selanjutnya, biar unit Sabhara nanti yang mengcover. Karena beliau yang menangani kasusnya. Kalau di karaoke Jalan Ahmad Yani itu, nihil hasilnya," kata Samsul.

Masih banyaknya penjualan miras di Sampit, membuat warga miris. Mereka beranggapan dan meyakini banyak penjual minuman memabukan yang bebas menjalankan aksinya. Karena itu, dengan adanya penyitaan di kafe milik DA itu, diharapkan memberikan efek jera pada pengusaha tempat hiburan malam yang tidak mematuhi aturan.

”Kami yakin, masih banyak penjualan miras di luar sana. Bahkan, mungkin ada produksi miras ilegal. Tapi entah, benar apa tidak. Kalau melihat situasinya sekarang, banyak remaja mabuk, kami yakin ada yang memproduksi," kata salah seorang warga Jalan Ahmad Yani. (ron/ign)


BACA JUGA

Kamis, 23 November 2017 14:43

Ulama Ajak Umat Muslim Bersatu

SAMUDA – Momentum peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW 1439 H tanggal 21 November 2017 Masehi,…

Kamis, 23 November 2017 00:30

MANTAP!!! Kawasan Hutan Produksi Dikukuhkan Jadi APL

SAMPIT – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kotim   di masa pemerintahan Bupati Kotim Supian…

Rabu, 22 November 2017 12:13

Percepatan Pembangunan Kawasan Minapolitan

SAMPIT – Kabupaten Kotawaringin Timur salah satu wilayah di Kalimantan Tengah (Kalteng) dengan…

Rabu, 22 November 2017 12:11

Membiasakan Anak-Anak Menabung, BRI Junio Ini Pilihan Tepat

SAMPIT – Tabungan BRI Junio merupakan produk BRI yang ditujukan khusus kepada segmen anak dengan…

Rabu, 22 November 2017 11:38
DPRD Kotim

FANTASTIS!!! Dana Desa Kotim Totalnya Rp 211 Miliar

SAMPIT – Dana Desa dan Alokasi Dana Desa  yang akan dialokasikan bagi 168 desa di Kabupaten…

Selasa, 21 November 2017 12:01

Mau Bikin Paspor? Kini Tak Perlu Lagi Capek-Capek Antre

SAMPIT – Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM  melalui Kantor Imigrasi…

Selasa, 21 November 2017 11:58

WOW!!! Pelayanan BPJS Kesehatan Kini dalam Genggaman

BPJS Kesehatan terus beradaptasi dengan kecanggihan teknologi. Perkembangan teknologi informasi dan…

Selasa, 21 November 2017 11:40

MANTAP!!! Operasi Katarak Diikuti 14 Warga

KUALA KURUN – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Gunung Mas (Gumas) bekerjasama dengan Rumah Sakit…

Selasa, 21 November 2017 11:35

Tingkatkan Kualitas Hidup Masyarakat Desa

KUALA KURUN – Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Gunung Mas (Gumas) melaksanakan…

Selasa, 21 November 2017 11:16
DPRD Kotim

Kecamatan Parenggean Perlu Personel Damkar

SAMPIT– Fungsional peralatan pemadam kebakaran di Kecamatan Parenggean jadi sorotan anggota DPRD…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .