MANAGED BY:
RABU
20 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Minggu, 03 Desember 2017 00:12
Penutupan Lokalisasi Terancam Gagal, Kenapa?
DITOLAK: Petugas Dinas Sosial (Dinsos) Kotim (kanan) saat mendatangi lokalisasi Pal 12 Pasir Putih, Kecamatan Mentawa Baru Ketapang. Mereka berdebat dengan PSK, Jumat (1/12), karena PSK menolak menandatangani bukti penerimaan bantuan dari pemerintah. (FOTO: AMIR/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Penutupanlokalisasi di Kotim yang rencananya dilaksanakan 5 Desember mendatang terancam gagal. Pasalnya, sejumlah pekerja seks komersial (PSK) Pal 12 Pasir Putih, menolak bantuan pemerintah. Sempat terjadi debat panas antara PSK dan petugas Dinas Sosial yang mendata PSK, Jumat (1/12).

Belasan petugas Dinsos itu datang ke lokasi membawa sejumlah berkas, seperti buku tabungan dan pembelian tiket kapal. Namun, ketika bermaksud meminta tanda tangan tanda bukti penerimaan, banyak yang menolak.

Petugas Dinsos Kotim dan PSK terlihat sama-sama emosi. Sampai akhirnya, berakhir dengan penandatanganan pernyataan menolak bantuan.

”Saya enggak mau terima itu (bantuan). Enggak mau tanda tangan. Tak dapat, tak apa-apa. Saya masih mau kerja (sebagai PSK). Di tempat lain nanti bisa,” kata seorang perempuan berambut panjang dengan wajah cemberut.

Ada beberapa alasan dilontarkan PSK yang menolak bantuan. Pertama, tidak ingin mengikuti prosedur cara pengambilan uang bantuan secara terbuka yang dapat membongkar identitas mereka. Pasalnya, mereka menjadi wanita penghibur tanpa diketahui keluarganya. Jika identitas dibongkar, mereka khawatir sampai ke telinga keluarga.

Kedua, uang bantuan pemerintah belum bisa menjamin kebutuhan hidup mereka yang terlanjur besar. ”(Uang bantuan pemerintah) enggak cukup. Buat bayar kreditan motor saja habis sisanya itu,” tegas salah seorang PSK.

Selanjutnya, sebagian PSK yang mempunyai anak tidak bisa meninggalkan Kotim. Musababnya, buah hati mereka harus melanjutkan sekolah hingga kenaikan kelas.

”Kalau harus pindah sekarang, nanti mereka harus mengulang satu tahun lagi. Tidak apa-apa enggak dapat bantuan. Yang jelas, setelah puasa, Lebaran tahun depan, kami pulang sendiri dengan uang pribadi,” kata IR, seorang PSK.

Ketua RT 08/RW 03 Desa Pasir Putih Markaban menegaskan, dia hanya bisa mengimbau. Semua keputusan diserahkan sepenuhnya kepada masing-masing PSK untuk menerima bantuan pemulangan itu.

”Saya tidak bisa memaksakan kehendak. Bagi yang menerima, silakan dan bagi yang menolak, saya juga mau apa. Itu hak mereka untuk memutuskan. Saya sudah banyak menyampaikan. Intinya, kembali kepada diri mereka masing-masing,” ujar Markaban.

Menurut Markaban, adanya PSK yang setuju atau menolak rencana penutupan lokalisasi, karena kurangnya komunikasi. ”Keinginan mereka, diajak duduk bersama. Saling menyampaikan pendapat hingga kritik dan saran. Memang, sejauh ini tidak pernah dilakukan seperti itu dalam rencana penutupan lokaliasi. Setiap orang beda-beda. Ada yang mau menerima dan ada juga yang tidak,” tandasnya.

Pemkab Kotim menutup lokalisasi di Kotim demi melaksanakan program pemerintah pusat, sekaligus mengurangi penyebaran penyakit HIV/AIDS. Data dari Januari hingga Oktober, ada sebanyak 46 orang yang mengidap HIV/AIDS di Kotim. Rinciannya, 21 orang laki-laki dan 25 orang perempuan. Di antaranya ada di lokalisasi.

Berdasarkan data yang disampaikan Ketua RT sebelumnya, terdapat 227 PSK di lokalisasi Pal 12 Pasir Putih. Jumlah itu berbeda dengan data Dinsos Kotim yang hanya 160 orang. Namun, jumlah PSK yang akan menerima bantuan kompensasi penutupan lokalisasi sebesar Rp 5 juta lebih pada pertengahan Desember 2017, hanya 88 PSK.

Mengacu data ketua RT, artinya ada 67 orang yang tak masuk data Dinsos. Dua orang sudah pulang ke kampung halaman, sehingga hanya tersisa 65 orang yang tak masuk database.

PSK yang tak mendapat bantuan sebelumnya mengancam tidak akan pergi dari di Lokalisasi. Mereka akan bertahan jika Pemkab Kotim tidak memberikan santunan dan ongkos pemulangan ke daerah asal. (mir/ign)


BACA JUGA

Selasa, 19 Juni 2018 21:29

Tiga Nyawa Melayang di Jalan saat Idul Fitri

SAMPIT – Kecelakaan maut pada momen Hari Raya Idul Fitri dan setelahnya, merenggut tiga nyawa…

Selasa, 19 Juni 2018 21:23

Si Syantik Maling di Mal Terancam Penjara 4 Tahun

SAMPIT – UW, wanita yang mencuri di ritel terbesar, Matahari Dept Store, Citimall Sampit resmi…

Selasa, 19 Juni 2018 10:54

Masuk Pantai Ujung Pandaran Dilarang Bawa Mobil

SAMPIT – Pengungunjung Pantai Ujung Pandaran di Kecamatan Teluk Sampit, Kabupaten Kotawaringin…

Selasa, 19 Juni 2018 10:26

Duhhhh!!! Si Syantik Ini Kepergok Ngutil Celdam di Mal

SAMPIT – UW, gadis 28 tahun ini harus menahan malu lantaran tepergok mengutil (embat) di …

Senin, 18 Juni 2018 12:03

Sssstttt!!! Mau Nyaleg Lewat Golkar Ini Ongkosnya

SAMPIT – Calon anggota legislatif dari Partai Golkar diminta menyiapkan dana besar untuk menghadapi…

Senin, 18 Juni 2018 11:45

Begini Aksi Nyata Pejabat Penting Kalteng Menolak Paham Radikal

PALANGKA RAYA – Sejumlah pejabat penting di Kalimantan Tengah (Kalteng) berusaha merajut persatuan…

Senin, 18 Juni 2018 09:37

AWAS!!! ASN Jangan Tambah Libur

SAMPIT-- Aparatur Sipil Negara (ASN) diminta untuk disiplin, dan jangan sampai menambah hari libur lagi…

Jumat, 15 Juni 2018 14:29

Ramadan Berakhir, Harusnya Sedih, Harusnya Resah!

SAMPIT -  Seluruh umat Muslim di dunia merayakan hari raya Idul Fitri, Jumat (15/6). Umat menyambut…

Kamis, 14 Juni 2018 17:59

Polisi Ringkus Dua Calo Tiket

PANGKALAN BUN – Polres Kotawaringin Barat dan jajaran Direskrimum Polda Kalteng menangkap dua…

Rabu, 13 Juni 2018 20:47

PT DLU Sampit Tegaskan Tak Ada Kericuhan

SAMPIT – PT Dharma Lautan Utama (DLU) Cabang Sampit menegaskan, tak ada kericuhan yang terjadi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .