MANAGED BY:
SELASA
19 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Jumat, 19 Januari 2018 12:28
BPJS Kesehatan Sinergi dengan Pemda untuk Wujudkan UHC
MENUJU UHC: Pegawai BPJS Cabang Sampit sedang melayani peserta Jaminan Kesehatan Nasional, Jumat (19/1). (FOTO: HERU/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Langkah cepat harus dilakukan BPJS Kesehatan Cabang Sampit untuk mewujudkan jaminan kesehatan cakupan semesta atau Universal Health Coverage (UHC) per 1 Januari 2019 mendatang. Sebab, masih ada 325.496 jiwa atau 33,4 persen di wilayah kerja Kantor Cabang Sampit yang belum masuk Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Sedangkan warga yang sudah masuk JKN mencapai 647.332 jiwa atau 66,54 persen.

Kepala BPJS Kesehatan Cabang Sampit Tarmuji mengatakan, BPJS Kesehatan melakukan serangkaian langkah untuk mewujudkannya. Diantaranya, berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk mewujudkan Universal Health Coverage. Pemda pun merespon positif.  

Tarmuji mencontohkan, Pemkab Kotawaringin Timur (Kotim) turut mendukung upaya mewujudkan UHC dengan menerbitkan Instruksi Bupati Kotim Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan dan Kesehatan. Isinya, bupati menginstruksikan Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kotim mensyaratkan kepesertaan JKN bagi badan usaha yang melakukan proses perizinan terkait usaha dan perpanjangan izin terkait usaha. Bupati juga menginstrusikan seluruh badan usaha mendaftarkan pekerjanya beserta angggota keluarga ke dalam JKN.  

Pemkab Kotim juga menunjukkan dukungannya dengan mengintegrasikan program Jamkesda ke dalam  program JKN. Hingga akhir Desember 2017, sebanyak 4.776 peserta Jamkesda Kotim telah masuk JKN. Angka ini akan bertambah setelah verifikasi data peserta jamkesda rampung.  Hal serupa juga dilakukan Kabupaten Kotawaringin Barat, Lamandau, Sukamara, dan Seruyan. Total integrasi jamkesda ke dalam program JKN di lima kabupaten mencapai 45.258. 

“Saat ini semua pemerintah daerah di wilayah KC Sampit sudah mengintegrasikan sebagian peserta jamkesdanya. Kami mengapresiasi komitmen pemerintah dalam menjamin kesejahteraan penduduknya melalui didaftarkannya penduduk yang dinilai tidak mampu. Selanjutnya nanti pemerintah daerah diharapkan terus menambahkan penduduknya yang belum terdaftar hingga tercapainya cakupan semesta,” kata  Tarmuji, Jumat (19/1).

Integrasi Jamkesda turut menyumbang pencapaian kepesertaan BPJS Kesehatan Sampit. Hingga 31 Desember 2017, jumlah peserta JKN di Kabupaten Kotawaringin Timur 291.500 jiwa atau 68,93 persen dari jumlah penduduk, Kotawaringin Barat 178.484 jiwa atau 73 persen, Lamandau 52.444 jiwa atau 61,94 persen, Seruyan 85.069 jiwa atau 53,63 persen, dan Sukamara 39.835 atau 63,87 persen.

”Bagi warga yang belum masuk JKN, bisa  mendaftar melalui telepon, yakni lewat BPJS Kesehatan Care Center 1500-400. Atau lewat aplikasi JKN Mobile,” ujarnya.

Pertumbuhan peserta juga diiringi dengan pertumbuhan fasilitasi kesehatan yang bekerjasama dengan BPJS Kesehatan, yakni mencapai 125 faskes. Selain mempercepat pertumbuhan peserta, salah satu pilar dari fokus utama BPJS Kesehatan adalah optimalisasi penerimaan pendapatan melalui sistem penagihan yang terus dikembangkan. Salah satu upaya mengatasi tunggakan, BPJS Kesehatan mengoptimalkan peran Kader JKN.

”Kami punya empat Kader JKN yang mempunyai tugas menagih tunggakan iuran, menerima pendaftaran peserta baru, dan sosialisasi program JKN. Kami berharap peserta disiplin membayar iuran sehingga layanan kesehatan tidak terhambat,” ujar Tarmuji.  (soc/yit)


BACA JUGA

Senin, 18 Juni 2018 11:58

Calon DPD di Kalteng Diduga Banyak Utusan Parpol

SAMPIT - Sejumlah bakal calon (Bacalon) Dewan Perwakilan Daerah (DPD) di Kalimantan Tengah (Kalteng)…

Senin, 18 Juni 2018 09:36

Kesenian Tradisional Bangkitkan Syiar Islam

SAMPIT- Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur menganggap kesenian tradisional sangat berperan penting…

Selasa, 12 Juni 2018 20:16

CATAT!!! RSUD dr Murjani Sampit Tegaskan Tetap Beroperasi

CUTI  bersama Lebaran tahun ini sangat panjang. Sepuluh hari pada 11-20 Juni. Di tengah hiruk-pikuk…

Selasa, 12 Juni 2018 20:14

Dibilang Abrasi Gara-Gara Puya, Ini Kata Kades Ujung Pandaran

SAMPIT – Kepala Desa Ujung Pandaran Kecamatan Teluk Sampit Aswin Nur membantah anggapan bahwa…

Senin, 11 Juni 2018 13:34

Untuk Pencairan Insentif Rp 200 Ribu, Per Bulan Diminta Buka Rekening, Ya Jelas Keberatan!!!

SAMPIT – Sejumlah ketua rukun tetangga (RT) dan rukun warga (RW) di Kelurahan Mentawa Baru Hulu,…

Senin, 11 Juni 2018 13:31

Nah Ya Am!!! Pemkab Dianggap Teledor Tangani Sampah

SAMPIT – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kotawaringin Timur (Kotim) dinilai teledor menanangi masalah…

Sabtu, 09 Juni 2018 10:40

Sabuk Pantai Diduga Gagal Fungsi

SAMPIT – Rusaknya Pantai Ujung Pandaran Kecamatan Teluk Sampit kembali mendapat tanggapan dari…

Jumat, 08 Juni 2018 15:53

APAR Tak Digunakan, Laporan Lamban

SAMPIT – Kebakaran kios di salah satu los pedagang di Pusat Perbelanjaan Mentaya (PPM) Jalan Iskandar,…

Jumat, 08 Juni 2018 11:43

Beberapa Hari Ini Sampit Jorok, Ini Jawabannya..

SAMPIT –Warga Kelurahan Baamang Hilir, Kecamatan Baamang, dan Kelurahan Sawahan, Kecamatan Mentawa…

Jumat, 08 Juni 2018 11:40

Sudah 4.732 Pemudik Tinggalkan Sampit

SAMPIT -  Sejak H-15 hingga H-8 (kemarin) terdata  sebanyak 4. 732 orang meninggalkan Sampit. …
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .