MANAGED BY:
MINGGU
18 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Kamis, 01 Februari 2018 20:11
TERCYDUK!!!! Ringkus Jaringan Narkoba Satu Keluarga

Sita Sabu Senilai Rp 1 Miliar Lebih, Ditangkap di Sampit dan Pangkalan Bun

BANDAR BESAR: PD yang berhasil diringkus BNNP di Sampit bersama barang bukti narkoba dan ekstasi yang disita petugas.(DODI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalteng menggagalkan peredaran sabu seberat 830 gram lebih. Selain sabu, aparat juga menyita 45 butir ekstasi dan mengamankan bandar besar sabu antarprovinsi, jaringan Kalimantan Barat.

Ada tiga orang yang diringkus aparat, yakni RD (41), PD (35), dan YN (32). RD merupakan bandar besar dan sudah menjalani bisnis haram itu selama dua tahun belakangan. Ketiganya diringkus di lokasi berbeda, yakni Sampit dan Pangkalan Bun. Setiap kali transaksi, sabu asal Kalbar itu dipasok lebih dari satu kilogram.

Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalimantan Tengah Brigjend Pol Lilik Heri Setiadi, Rabu (31/1), mengatakan, penangkapan tiga tersangka merupakan hasil informasi masyarakat yang ditindaklanjuti BNNP Kalteng.

”Mereka ini keluarga dan satu jaringan. Mengambil barang (narkoba, Red) dari Kalbar. Kami kita amankan bersama barbuk sabu seberat 830 gram lebih dan 45 butir ekstasi,” katanya.

Perwira tinggi Polri ini menuturkan, tim mendapatkan info pada 26 Januari 2017 sekitar pukul 19.00 WIB. Informasi itu menyebutkan, akan ada transaksi besar dan ada pasokan narkotika jenis sabu dari Kalbar ke Kalteng melalui Pangkalan Bun. Lilik kemudian memimpin penggerebekan menuju Ibu Kota Kabupaten Kotawaringin Barat itu.

Di Pangkalan Bun, petugas mendapati PD dan YN saat berboncengan naik sepeda motor. Sadar jadi incaran petugas, keduanya berusaha melarikan diri. Petugas terpaksa menabrak kendaraan pelaku, hingga PD dan YN terjatuh dan berhasil dibekuk bersama barang bukti narkotika.

Petugas kemudian melakukan pengembangan dan mengejar pelaku lainnya, RD. Informasinya, RD berada di Palangka Raya. Aparat kemudian bergerak ke Palangka Raya dan membentuk dua tim.

Di Palangka Raya, kata Lilik, personel mendapatkan informasi bahwa RD menginap di salah satu hotel besar di Jalan Imam Bonjol. Namun, ternyata RD sudah bergeser lagi menuju Sampit. Tak ingin buruan lolos, petugas meluncur ke Sampit dan berhasil meringkusnya.

”Jadi, kami lidik itu beberapa hari. Berhasil meringkus dua pelaku dan akhirnya kami kejar lagi dan dapat di Sampit. Melelahkan, bolak-balik untuk mengejar pelaku RD ini, tetapi hasilnya mantap. Barang bukti berhasil diamankan hampir satu kilogram. Kalau diuangkan, miliaran harganya,” kata Lilik.

Informasi yang diperoleh Radar Sampit, satu gram sabu saat ini dijual sekitar Rp 1,4 juta. Mengacu harga pasaran itu, sabu yang diamankan senilai Rp 1,16 miliar.

Lili menuturkan, RD dibekuk bersama barang bukti. Petugas juga mengamankan satu paket dan dua ekstasi. Kemudian, RD dibawa ke BNNP dan diperiksa secara mendalam. ”Pelaku ini masih tidak terbuka. Tunggu sampai mengaku. Tapi, pastinya ini benar-benar bandar besar,” katanya.

Dia menambahkan, barang haram itu sebenarnya lebih dari satu kilogram. Namun, sebagian sudah diedarkan. ”Mencari RD ini sulit. Kami bujuk istrinya menunjukkan RD, hingga akhirnya ditangkap. Ini masih pengembangan. Namun, demikian kami belum bisa memastikan sabu atau bukan, karena harus uji lab,” katanya.

Kepala BNNK Kobar AKBP I Wayan Korna mengatakan, dua pelaku ditangkap di Pangkalan Bun pada Jumat (26/1) lalu, sekitar pukul 22.00 WIB. Pihaknya bekerja sama dengan Polres Kobar dan masih mengembangkan kasus tersebut. Tiga tersangka merupakan warga Pangkalan Bun.

Humas BNN RI Kombes Sulistyandriatmoko membenarkan penangkapan yang terkesan disembunyikan tersebut. Menurutnya, kasus itu masih dalam pengembangan BNNP Kalteng.

”Sudah ada laporan masuk, tapi penanganan ada di BNN Provinsi. Belum bisa diekspose karena masih dalam pengembangan," katanya.

Sebagai informasi, YN merupakan wanita berparas lugu, istri seorang pedagang yang sudah lama menjadi target BNNK Kobar. Dia diduga menjadi kurir sabu atas suruhan seseorang yang saat ini masih dalam pengembangan. Profesinya ibu rumah tangga. (daq/jok/sla/ign)


BACA JUGA

Minggu, 18 Februari 2018 00:30

MANTAP!!! Kerahkan 450 Personel Raider 631 Antang Amankan Pilkada

PALANGKA RAYA – Batalyon Infantri Raider 631 Antang mengerahkan sebanyak 450 personel di daerah…

Minggu, 18 Februari 2018 00:19

Target 2018 Harus Tercapai

PALANGKA RAYA – Plt Sekda Kalimantan Tengah (Kalteng) Fahrizal Fitri mengatakan, sesuai instruksi…

Minggu, 18 Februari 2018 00:17

CATAT!!! Paslon Dibatasi Hanya Lima Akun Medsos

PALANGKA RAYA – Pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Palangka Raya hanya boleh memiliki…

Sabtu, 17 Februari 2018 16:02

Pembuangan Sampah Liar Ditutup

PANGKALAN BUN - Warga RT 08 Kelurahan Sidorejo,  serta Karang Taruna setempat, Lurah Sidorejo bersama…

Sabtu, 17 Februari 2018 15:46

Tahun Politik, Sikapi dengan Bijaksana

DI penanggalan Tionghoa perayaan Tahun Baru Imlek tahun ini adalah yang ke-2569 tahun yaitu dengan Shio…

Sabtu, 17 Februari 2018 15:43

Duh Gawat!!! Pembukaan Lahan Ancam Habitat Orangutan

KASONGAN – Pembabatan kawasan hutan dengan berbagai tujuan diduga telah mengancam populasi orangutan.…

Sabtu, 17 Februari 2018 10:47

Air Jelai Surut, Ramai Pemancing Ikan

SUKAMARA – Sedikitnya intensitas hujan membuat debit air sungai Jelai terus menurun (surut), lazimnya…

Sabtu, 17 Februari 2018 10:37

Turunkan Pengangguran, Siapkan SDM

PALANGKA RAYA – Persoalan pengangguran masih menjadi tantangan bagi Pemerintah Provinsi Kalimantan…

Sabtu, 17 Februari 2018 10:27

Kesbangpol Bentuk Tim Pemantau Pilkada

PALANGKA RAYA – Dalam memantau perkembangan politik menjelang pilkada, Pemerintah Kota (Pemkot)…

Sabtu, 17 Februari 2018 10:17

Bhayangkari Gelar Pemeriksaan IVA Gratis

KUALA KURUN – Pengurus Cabang Bhayangkari Gunung Mas (Gumas) bekerjasama dengan Pusat Kesehatan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .