MANAGED BY:
SELASA
11 DESEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Senin, 12 Februari 2018 08:58
Pemanfaatan Dana Desa di Kotim Belum Maksimal
ILUSTRASI.(NET)

PROKAL.CO, SAMPIT – Ketua Komisi I DPRD Kotim Handoyo J Wibowo menyebutkan, penggunaan dana desa sejauh ini belum maksimal untuk kemajuan desa. Salah satunya karena banyak kendala. Tidak sedikit kepala desa tidak menguasai pengelolaanya. Alhasil, dana itu banyak tidak terserap.

”Belum maksimalnya peran dana desa untuk kemajuan desa memang kami pahami. Selain ada faktor kekurangpahaman atas pengelolaan anggaran, juga memang ada hal lain, seperti soal status kawasan di desa. Itu menjadi kendala juga,” kata Handoyo.

Politikus Demokrat Kotim ini menyatakan, ketidakpahaman kepala desa sebagai kuasa pengguna anggaran karena kurangnya pendampingan dari tenaga teknis. Mengelola dan melaporkan penggunaan dana desa sesuai standar akuntansi pemerintahan bukan hal mudah. Apalagi kepala desa yang sebelumnya tidak pernah mendapat bimbingan teknis pengelolaan.

”Tentunya dengan sikap kehati-hatian para kades itu, mengelola dana bukanlah hal yang salah, tapi yang disayangkan tidak terserap maksimal ini yang rasanya kurang pas. Karena itu, sudah disiasati agar dana desa bisa terserap maksimal untuk hal yang produktif,” katanya.

Handoyo mengingatkan, para kades dituntut bekerja maksimal dan profesional. Terlebih lagi tidak bisa main-main dengan dana desa. Pihaknya masih mendengar adanya oknum kades yang meremehkan penggunaan dana desa.

”Sudah berapa kades kena seret. Itu sudah cukup jadi contoh. Kalau tidak mau kena kasus, ya laksanakan sesuai aturan, karena dana desa ini sudah jadi atensi penegak hukum. Kami sekadar mengingatkan saja,” katanya.

Sejauh ini, masih ada kades yang kurang paham dengan penggunaan dana itu. Kadang ada saja kepala desa yang meminta program pembangunan penataan dan peningkatan jalan desa.

”Anehnya, sudah ada dana desa, masih usulkan jalan desa untuk peningkatan, sementara dana desanya tidak digunakan untuk itu. Nah, hal semacam ini harusnya diluruskan dan tidak terulang lagi. Dana desa ya untuk pembangunan desa itu. Selebihnya itu urusan pemerintah daerah, jadi bedakan porsi penggunaannya,” tandasnya. (ang/ign)


BACA JUGA

Selasa, 11 Desember 2018 10:59

Bikin Lapar!!! Singkong Disulap Jadi Aneka Olahan Kue Tradisional

SAMPIT— Dalam Rangka HUT Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kotim ke-19,…

Selasa, 11 Desember 2018 10:55

Rasakan!!! Bupati Ancam Blacklist Kontraktor Mangkir

SAMPIT— Adanya proyek pembangunan fisik milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kotawaringin…

Senin, 10 Desember 2018 14:58

Budidaya Jelawat Terlalu Berisiko, Ini Alasannya...

SAMPIT - Tingkat keberhasilan budidaya ikan Jelawat yang minim, membuat…

Senin, 10 Desember 2018 14:56

Duhhhh!!!! Kabel Listrik di Kawasan Ini Bahayakan Warga

SAMPIT – Sebanyak 52 kepala keluarga (KK) di Jalan Karya…

Senin, 10 Desember 2018 09:59

Kwarcab Kotim Jambore ke Brunei Darussalam

SAMPIT-- Kwartir Cabang (Kwarcab) Gerakan Pramuka Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) mewakili…

Senin, 10 Desember 2018 09:57

Perbaikan PPM Perlu Dukungan Penuh

SAMPIT—Perbaikan dan pembenahan kasawan  Pusat Perbelanjaan Mentaya (PPM) dan Pasar…

Senin, 10 Desember 2018 09:47

MANTAP!!!! Targetkan Juara Dunia, Tim UMC Sempoa Sampit Wakili Kalteng

SAMPIT – Sebanyak 12 murid yang tergabung dalam tim Universal…

Senin, 10 Desember 2018 09:30

Mitra Putra Profitamas Sampit Gelar Expo Akhir Tahun

SAMPIT - PT Mitra Putra Profitamas Sampit mengadakan Expo Akhir…

Senin, 10 Desember 2018 09:13

Jelang Natal, Harga Daging Ayam Naik

SAMPIT – Jelang perayaan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019,…

Sabtu, 08 Desember 2018 11:00

COBA INGAT AZAB..!! Pembeli Curigai Pedagang Tak Jujur

SAMPIT – Salah satu konsumen atas nama Sinta  yang rutin…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .