MANAGED BY:
MINGGU
23 SEPTEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Senin, 19 Februari 2018 11:35
Wah Gawat!!! Kebakaran Merambah SM Lamandau

Berpotensi Terus Meluas

PANAS MEMBARA: Anggota Resort SM Lamandau bersama tim dari OF UK saat berjibaku dengan api yang merambah kawasan SM Lamandau. Hasil pengamatan Sinoptik BMKG terhadap kawasan di Kalimantan Tengah yang memiliki potensi karhutla sangat tinggi. Salah satunya di Kabupaten Kobar.

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN – Kebakaran lahan di wilayah Kotawaringin Barat dan sekitarnya, terus meluas dalam dua minggu terakhir. Api tidak hanya merambah ke lahan milik warga, melainkan juga merambah sampai ke kawasan Suaka Margasatwa SM Lamandau. Bahkan di awal tahun 2018, kawasan ini sudah dua kali dirambah api kebakaran lahan. 

Kepala Resort SM Lamandau, Kepala Seksi Konservasi Wilayah II Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalteng, Sugih Trianto H menuturkan, api pertama muncul di SM Lamandau pada tanggal 28 Januari 2018 dengan luasan yang terbakar sekitar 15 hektare. Kebakaran itu telah ditangani oleh anggota Resort SM Lamandau dan Orangutan Fundation- United Kingdom (OF UK), yang masuk wilayah Desa Natai Sedawak, Kabupaten Sukamara. 

”Yang terbakar hutan dan padang ilalang di SM Lamandau, dan api berasal dari luar kawasan,” ujarnya, Minggu (18/2) kepada Radar Pangkalan Bun. 

Sugih juga mengungkapkan, kebakaran lahan terbaru di areal SM Lamandau, yakni pada 16 Februari 2018. Wilayah itu juga masuk Desa Kertamulya, Kabupaten Sukamara. Dan untuk luasan yang terbakar masih dalam proses pengukuran lokasi dan telah dipadamkan oleh anggota Resort SM Lamandau serta OF UK. 

”Api muncul mulai pukul 17.30 WIB yang berasal dari luar kawasan merambat ke dalam kawasan, pemadaman berlangsung hingga pukul 23.20 WIB,” tandasnya. 

Sugih menambahkan, kendala di lapangan yakni api dengan mudahnya merambat karena lahan gambut tipis dan padang ilalang. Selain itu anggota juga disulitkan dengan tidak adanya sumber air dekat lokasi kebakaran, dan hanya mengandalkan jet shooter serta pemukul api tradisional. 

”Dampak pertama adalah asap kebakarannya dan habitat yang berkurang sehingga perlu adanya kegiatan rehabilitasi lahan. Dan perlu waktu 10 tahun untuk bisa kembali normal,”cetusnya. 

Terpisah, Prakirawan BMKG Stasiun Meteorologi Iskandar Pangkalan Bun, Januar R Pratama mengatakan,  potensi kebakaran lahan dan hutan di wilayah Kabupaten Kobar dan sekitarnya sangat tinggi. Informasi itu diperoleh dari hasil pengamatan Sinoptik BMKG.

”Dari data realtime pengamatan Sinoptik BMKG menunjukkan potensi kebakaran lahan dan hutan di Kobar dengan beberapa kabupaten di sekitarnya sangat tinggi. Terlihat di simbol warna yang muncul berwarna merah,”ungkapnya, Minggu (18/2).

Dipaparkannya, titik panas (hot spot) yang terpantau pada Minggu (18/2), sebanyak tujuh titik dengan tingkat kepercayaan cukup tinggi, antara 67 hingga 100 persen. Tujuh titik panas itu terbagi sebanyak empat titik di kecamatan Arut Selatan, dan tiga di kecamatan Kotawaringin Lama.

Terkait kondisi tersebut, menurut  Januar BMKG belum berani memutuskan apakah saat ini sudah masuk musim kemarau atau belum. Karena untuk dasarian pertama di bulan Februari (1-10),  curah hujan yang terpantau masih cukup tinggi.

Ditambahkannya, ketiadaan hujan yang turun dalam beberapa hari ini, bukan karena musim kemarau, namun karena massa udara yang mengandung uap air tertarik ke arah Filipina dikarenakan adanya pusat titik tekanan rendah di wilayah tersebut.

”Meski tergolong hujan ringan, potensi hujan dalam beberapa hari ke depan akan kembali lagi. Potensi terbesar di wilayah selatan Kobar,”tandas Januar. (jok/sla/gus)

 

 


BACA JUGA

Sabtu, 22 September 2018 14:50

Satpol PP Pelototi Eks Lokalisasi

PANGKALAN BUN-Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP dan Damkar) Kabupaten Kotawaringin…

Sabtu, 22 September 2018 14:21

Lurah Pangkut Dikejutkan Warganya

ARUT UTARA - Lurah Pangkut, Kecamatan Arut Utara, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) Thomas Nasir…

Jumat, 21 September 2018 16:47

Abrasi Pantai Kikis Jalan Pesisir

PANGKALAN BUN- Abrasi pantai di Desa Sebuai dan Desa Keraya, Kecamatan Kumai makin bertambah parah.…

Jumat, 21 September 2018 15:24

Tumpang Sari Karet Semangka Dinilai Cukup Berhasil

PANGKALAN BANTENG – Pendampingan Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Perkebunan (DTPHP) Kabupaten…

Jumat, 21 September 2018 11:29

Kedelai Naik, Perajin Tahu Tempe Tertekan

PANGKALAN BANTENG - Melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS membuat resah perajin tahu dan tempe…

Jumat, 21 September 2018 11:25

Sengketa Tanah di Karang Mulya, Fraksi Golkar Minta Pemkab Turun Tangan

PANGKALAN BUN - Persoalan sengketa tanah di Desa Karang Mulya terus bergulir. Masyarakat yang merasa…

Kamis, 20 September 2018 13:28

Kemarau kok Hujan??? Ini Penjelasannya

PANGKALAN BUN - Fenomena hujan di musim kemarau yang terjadi mulai Selasa (18/9) sekitar pukul 20.00…

Rabu, 19 September 2018 18:05

Kobar Berpeluang Gelar CAT Mandiri

PANGKALAN BUN – Hari ini pemerintah akan mengumumkan formasi jabatan yang dibuka untuk penerimaan…

Rabu, 19 September 2018 18:00

Begini Cara PDAM Tirta Arut Beri Layanan Ekstra

PANGKALAN BUN – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Arut Pangkalan Bun memberikan pelayanan…

Rabu, 19 September 2018 17:53

TELEDOR!!! Bupati Tegur Kepala SOPD, Pecatan Honorer Berharap Kembali Bekerja

SAMPIT – Pemecatan terhadap 55 tenaga kontrak di lingkup Pemkab Kotim merupakan buah dari keteledoran…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .