MANAGED BY:
JUMAT
21 SEPTEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Jumat, 18 Mei 2018 11:34
Pemkab Bentuk Tim Penanganan Walet

Tak Bayar Pajak, Gedung Bisa Disegel

EKSEKUTIF-LEGISLATIF: Bupati Kobar Hj Nurhidayah bersama anggota DPRD Kobar usai rapat paripurna, belum lama ini.(Rinduwan/ Radar Pangkalan Bun)

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN- Dalam rangka mengoptimalkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sarang burung walet, Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat (Pemkab-Kobar) telah membentuk tim khusus. Isinya terdiri dari TNI, Polri, Satpol PP dan Badan Pendapatan Kobar.

Bupati Kobar Hj Nurhidayah mengatakan, sejalan dengan disahkan peraturan daerah (Perda) sarang burung walet. Maka banyak kewajiban para pemilik sarang burung walet untuk membayar pajak ke Pemkab.

"Selama ini kontribusi atau pajak dari sarang burung walet di Kobar masih sangat kecil. Artinya tidak sebanding dengan banyaknya gedung sarang walet di Kobar," ujarnya.

Maka dari itu lajutnya, Pemkab Kobar membentuk tim khusus yang terdiri dari TNI, Polri, Satpol PP dan Badan Pendapatan Daerah. Tujuannya membentuk tim khusus ini untuk fokus penanganan soal sarang burung walet yang dianggap banyak tidak taat terhadap bayar pajak. 

"Tim khusus yang kita bentuk ini bisa ke lapangan untuk mengecek gedung sarang walet. Mereka bisa mempertanyakan soal pembayaran pajak kepada pemilik. Jika tidak ada pembayaran pajak, tentu bisa dikenai saksi berupa penyegelan atau penggembokan gedung," tegas Nurhidayah.

Hal tersebut, salah satu upaya Pemkab Kobar untuk meningkatkan PAD dari sarang burung walet. Dan diharapkan tim khusus ini sering turun ke lapangan. Tidak hanya fokus di Pangkalan Bun saja, tapi sampai ke tingkat kecamatan.

Nurhidayah memaparkan, untuk tahun 2018 ini target PAD dari sarang burung walet yakni Rp 3 miliar. Namun sampai saat ini pembayaran pajak dari sarang burung walet sudah mulai ada yang membayar, namun sangat minim. 

"Yang membayar pajak itu sudah ada, tapi belum sebanding dengan jumlah sarang burung walet. Masih kisaran ratusan juta sampai bulan April 2018. Hal ini yang kita genjot lewat banyak hal, salah satunya dengan membentuk tim khusus yang menangani sarang burung walet dan surat keputusannya baru saja saya tandatangani,"imbuhnya.

Dirinya juga berharap pemilik sarang burung walet taat membayar pajak. Dengan begitu, PAD bisa meningkat dari berbagai sektor. 

"Kami dari pasangan Nurani (Nurhidayah - Ahmadi Riansyah), memang sedang menggenjot PAD. Supaya banyak pembangunan mulai dari kota sampai ke desa," tandasnya.(rin/gus)

 


BACA JUGA

Kamis, 20 September 2018 13:28

Kemarau kok Hujan??? Ini Penjelasannya

PANGKALAN BUN - Fenomena hujan di musim kemarau yang terjadi mulai Selasa (18/9) sekitar pukul 20.00…

Kamis, 20 September 2018 13:27

Sengketa Tanah, Warga Disarankan Mengadu ke DPRD

PANGKALAN BUN – Puluhan warga yang sedang bersengketa perihal masalah tanah tanah di Desa Karang…

Kamis, 20 September 2018 12:37

PT GCM Gelar Layanan Kesehatan Gratis

PANGKALAN BUN - PT Graha Cakra Mulia (GCM) di bawah naungan PT Union Sampoerna Triputra Persada (USTP)…

Rabu, 19 September 2018 18:05

Kobar Berpeluang Gelar CAT Mandiri

PANGKALAN BUN – Hari ini pemerintah akan mengumumkan formasi jabatan yang dibuka untuk penerimaan…

Rabu, 19 September 2018 18:00

Begini Cara PDAM Tirta Arut Beri Layanan Ekstra

PANGKALAN BUN – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Arut Pangkalan Bun memberikan pelayanan…

Rabu, 19 September 2018 17:53

TELEDOR!!! Bupati Tegur Kepala SOPD, Pecatan Honorer Berharap Kembali Bekerja

SAMPIT – Pemecatan terhadap 55 tenaga kontrak di lingkup Pemkab Kotim merupakan buah dari keteledoran…

Selasa, 18 September 2018 17:07

Warga dan Pemdes Berebut Tanah, Kok Bisa???

PANGKALAN BUN – Puluhan Warga Desa Karang Mulya, Kecamatan Pangkalan Banteng geram, lahan pertanian…

Selasa, 18 September 2018 16:34

Ya Ampunnn!!! Jembatan Antardesa Ini Jebol

KOTAWARINGIN LAMA – Jembatan Sungai Durin di Jalan Makarti RT 01, Desa Dawak, Kecamatan Kotawaringin…

Selasa, 18 September 2018 16:16

Orangutan Kembali Masuki PLTD

KUMAI - Satu individu Orangutan kembali melintas dan memasuki area PLTD Kumai, Kabupaten Kotawaringin…

Selasa, 18 September 2018 08:49

Jalan Tembus Kumai – Banteng Dikebut

PANGKALAN BANTENG - Bupati Kotawaringin Barat  Hj Nurhidayah meninjau pembangunan jalan konsorsium…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .