MANAGED BY:
SENIN
10 DESEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Rabu, 14 November 2018 11:28
Program Kampung KB di Kotim Harus Didukung Lintas Sektor
EVALUASI: Dinas P3APPKB Kotim saat menggelar rapat teknis terkait evaluasi sinergitas antarsatuan organisasi perangkat daerah (SOPD), Selasa (13/11).(DESI WULANDARI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPITDinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3APPKB) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) menggelar rapat teknis terkait evaluasi sinergitas antarsatuan organisasi perangkat daerah (SOPD). Program itu harus didukung lintas sektor.

Wakil Bupati Kotim M Taufiq Mukri mengatakan, koordinasi lintas sektor harus benar-benar berjalan. Terlebih lagi dengan dilibatkannya Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Kotim untuk membantu permasalahan usaha di kampung KB. Misalnya, untuk membantu usaha produksi rumahan masyarakat di desa.

”Program kampung KB ini sudah mewadahi seluruh aspek dan sektor. Ditambah lagi melibatkan Kadin, sehingga solusi usaha dan ekonomi juga dapat teratasi. Dengan demikian, masyarakatnya bisa lebih sejahtera,” kata Taufiq, Selasa (13/11).

Kepala DP3APPKB Ellena Rosie mengatakan, program kampung KB sudah berjalan di 17 kecamatan di Kotim. Saat ini tinggal sinergitas antar-SOPD yang perlu dievaluasi untuk menyukseskan program. Dengan demikian, permasalahan lintas sektor dapat diselesaikan.

”Selama ini koordinasi yang dilakukan lintas sektor sudah jauh lebih baik. Permasalahan yang terjadi dapat dengan cepat teratasi, sehingga kendala di tengah masyarakat dapat teratasi dengan cepat,” kata Rosie.

Menurut Rosie, permasalahan yang dihadapi bukan hanya masalah kesehatan dan pendidikan. Namun, masalah sosial lainnya, seperti ada yang mengusulkan membantu masyarakat di kampung KB yang belum memiliki buku nikah.

”Hal ini akan dikoordinasikan ke Kementerian Agama bagaimana solusinya, sehingga masyarakat di Kampung KB bisa memiliki buku nikah,” ujarnya.

Hal tersebut perlu pendataan dan dilakukan upaya, misalnya satu kecamatan dari beberapa desa diusahkan agar memiliki buku nikah. Hal ini salah satu manfaat kampung KB, memperhatikan terkait permasalahan sosial, pendidikan, dan kesehatan. (dc/ign)

 

 

 


BACA JUGA

Senin, 10 Desember 2018 09:53

200 Hektare Ditanami Padi Organik

SAMPIT - Kepala Dinas Pertanian Kotim, I Made Dikantara  memaparkan,…

Senin, 10 Desember 2018 09:52

Pembinaan Mental dan Rohani Dievaluasi

SAMPIT—Kegiatan rutin pembinaan mental dan rohani Agama Islam yang dilaksanakan…

Senin, 10 Desember 2018 09:49

Industri Rumah Tangga Topang Ekonomi Keluarga

SAMPIT-- Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) menggelar…

Senin, 10 Desember 2018 09:10

Dewan Ajak Masyarakat Sukseskan Pilpres 2019

KUALA PEMBUANG – Jelang pemilihan Presiden dan Wakil Presiden RI…

Senin, 10 Desember 2018 09:05

Polisi Beri Bantuan Warga Miskin

SAMPIT – Rasa perhatian dan kepedulian aparat kepolisian terhadap warga…

Sabtu, 08 Desember 2018 10:51

Petani Kuala Pembuang Keluhkan Rendahnya Harga Kelapa

KUALA PEMBUANG- Sampai saat ini,  para petani kelapa yang ada…

Jumat, 07 Desember 2018 08:52

Diskan Usul Bentuk Gapokan

KUALA PEMBUANG – Guna lebih memantapkan kesuksesan bidang perikanan, baik…

Kamis, 06 Desember 2018 13:30

Sosialisasikan K 13 ke Pengelola PAUD

SAMPIT –Menurut Undang-Undang No 20 Tahun 2003 tentang sistem pendidikan…

Kamis, 06 Desember 2018 13:27

APBD Terserap di Bawah Target Ini Kendalanya

SAMPIT— Hingga bulan November 2018 ini, serapan Anggaran Pendapatan dan Belanja…

Kamis, 06 Desember 2018 08:56

AYO SIAPA MINAT..!! Ratusan Kendaraan Dinas Siap Dilelang

KUALA PEMBUANG - Pemerintah Kabupaten Seruyan melalui Badan Pengelolaan Keuangan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .