MANAGED BY:
RABU
26 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Selasa, 08 Januari 2019 17:46
SUBHANALLAH..!!! Bayi Lahir Tanpa Tempurung Kepala
BUTUH BANTUAN : Kondisi Rahmad Hidayat, bayi yang lahir tanpa tempurung kepala. Uluran tangan donator dan Pemkab Kobar dibutuhkan untuk perawatannya.(JOKO HARDYONO/RADAR PANGKALAN BUN)

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN – Malang benar nasib Rahmad Hidayat, bayi berusia dua hari ini lahir tanpa tempurung kepala. Putra pasangan Barliansyah (45) dan Sri Wahyuni (26) yang tinggal di Jalan Gusti Abdullah, RT.03, Kelurahan Raja Seberang, Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) kini butuh uluran tangan untuk membantunya.

Rahmad lahir melalui persalinan normal di RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun pada Minggu (6/1/2019) sekitar pukul 05.00 WIB. Bayi malang ini harus dipulangkan ke rumahnya karena tak memiliki BPJS Kesehatan dan ketiadaan biaya. Kepulangannya terpaksa diterima keluarga dengan lapang dada meski belum diketahui secara pasti bagaimana penanganan selanjutnya terhadap bayi yang membutuhkan perawatan intensif dari tim kesehatan itu.

“Rahmad lahir normal, berat badannya sekitar 3 kilogram, saya kaget pas lahir tanpa batok kepala, meski kondisinya sehat namun kita belum tahu kondisi sebenarnya seperti apa. Kemarin habis biaya persalinan sekitar Rp 2 jutaan, karena saya tidak memilii BPJS Kesehatan makanya dibawa pulang karena tidak punya biaya,” ujar Sri Wahyuni, Senin (7/1).

Selama mengandung Rahmad selama 9 bulan, Sri mengaku tidak pernah mengeluhkan gejala apapun. Pasalnya selama proses mengandung hanya berobat pada bidan kampung dan tidak pernah melakukan pemeriksaan USG. Itu terjadi karena ketiadaan biaya.

“Sabtu (5/1) pukul 23.30 WIB mulai masuk ruang persalinan dan pada Minggu pukul 05.00 WIB Rahmad lahir,” imbuhnya.

Barliansyah, ayah bayi ini mengaku hanya bekerja sebagai kuli angkut barang (bongkar- muat) di Pelabuhan Tanjung Kalaf, Kumai. Dengan kondisi anaknya itu ia dan keluarga hanya pasrah, mereka tak bisa berbuat banyak karena ketidak mampuan finansial. Hanya uluran tangan dari para donatur yang menjadi penyokongnya.

“Kerjaan saya tidak menentu, kalau ada kapal datang baru ikut bongkar muat barang, paling sehari cuma dapat Rp 50 ribu. Itupun tidak tiap hari. Sebulan rata-rata hanya mendapat honor Rp 1,5 juta,” ungkapnya.

Barliansyah juga berharap agar ada kepedulian Pemkab Kobar untuk membantu perawatan anak ketiganya itu. “Ya saya takut terjadi sesuatu, karena kondisinya itu tidak memiliki tempurung kepala. Takutnya nanti terlalu lama di rumah justru terkena virus atau apa,” pungkasnya.

Keluhan keluarga Rahmad langsung mendapat respon masyarakat. Relawan Lentera langsung bergegas mendatangi bayi malang itu dan membantu membawanya kembali ke RSUD Sultan Imanuddin guna mendapatkan perawatan intensif.

“Secara fisik kelihatan baik, tapi bayi Rahmad ini tidak memiliki tempurung kepala. Jika dibiarkan dirawat di rumah nanti rentan terkena virus atau infeksi, lebih baik dirawat di rumah sakit supaya bisa dipantau kondisinya secara berkala,” kata Wakil Ketua dan Kepala Bidang Kesehatan, Lentera Kobar Mayang Purnamasari.

Sementara itu, Plt Direktur RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun, dr Fachruddin menjelaskan, secara medis bayi dengan kelainan lahir tanpa tempurung kepala tersebut bahasa medisnya disebut anencephaly. Biasanya kasus tersebut karena sang ibu kurang asam folat, vitamin B12 dan biasanya tinggal di dataran tinggi.

“Kasus ini sangat jarang di Indonesia, hanya ada 1 banding 1.000. Biasanya usia kandungan 18 minggu jika USG sudah kelihatan, jika sudah ketahuan biasanya dianjurkan untuk digugurkan,” kata Fachruddin.

Fachruddin menambahkan, dari beberapa kasus, risiko meninggal dalam kandungan sangat besar. Untuk penanganannya perlu distabilkan dengan oksigen, menambahkan cairan, sedangkan untuk tindakan operasi tempurung kepala resikonya sangat besar.

“Untuk biaya kami bebaskan, dan untuk biaya persalinan yang terlanjur dibayarkan akan kami kembalikan, karena petugas saat itu tidak mengetahui yang bersangkutan orang tidak mampu karena tidak membawa surat tidak mampu,” imbuhnya.

Terpisah Bupati Kobar Nurhidayah menegaskan bahwa biaya pengobatan bayi yang lahir tanpa tempurung kepala akan ditanggung sepenuhnya oleh pemerintah daerah. “Saya pastikan untuk biaya perawatan selama di rumah sakit akan kita tanggung, dalam hal ini ditanggung pemerintah daerah. Jadi sampaikan kepada pihak keluarga jangan takut akan biaya pengobatan, itu sudah tanggung jawab pemerintah. Apalagi ini keluarga tidak mampu,” pungkasnya. (jok/sla)

 

 


BACA JUGA

Selasa, 25 Juni 2019 17:09

Sekolah Tunggu Arahan

PANGKALAN BUN - Penerapan Revisi Permendikbud 51 Tahun 2018 tentang…

Selasa, 25 Juni 2019 17:06

Puluhan Kios Pelingkau Akan Digusur

PANGKALAN BUN – Para penghuni puluhan kios di kawasan Jalan…

Selasa, 25 Juni 2019 09:50

Polsek Banteng Bagikan Sembako

PANGKALAN BANTENG – Jelang peringatan hari Bhayangkara ke-73 Polsek Pangkalan…

Senin, 24 Juni 2019 12:28

Tiga Desa Segera Teraliri Listrik

NANGA BULIK - Masyarakat Desa Perigi, Beruta, dan Pamalontian, Kecamatan…

Senin, 24 Juni 2019 12:02

Deklarasi Sukamara Bersatu dan Tolak Kerusuhan

SUKAMARA – Kepolisian Resor (Polres) Sukamara gelar Deklarasi Sukamara Bersatu…

Jumat, 21 Juni 2019 16:59

Amin Jaya Melaju Ke Tingkat Provinsi

PANGKALAN BANTENG - Tim penilai lomba desa tingkat Provinsi Kalteng lakukan…

Jumat, 21 Juni 2019 16:06

HUT Kutaringin Berjalan Sukses

KOTAWARINGIN LAMA – Pelaksanaan peringatan dan perayaan hari jadi ke-416 Kutaringin…

Kamis, 20 Juni 2019 15:37

Belasan Ribu Orang Masuki Kotawaringin Barat

PANGKALAN BUN - Arus balik lebaran di Pelabuhan Panglima Utar Kumai…

Kamis, 20 Juni 2019 15:34

Banjir Landa Pantai Lunci

SUKAMARA – Sungai di kawasan Kecamatan Pantai Lunci, Kabupaten Sukamara…

Kamis, 20 Juni 2019 15:29

Dealer Honda Hadir di Lamandau

NANGA BULIK- Pos Dealer Honda Trio Raya hadir di Kabupaten…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*