MANAGED BY:
JUMAT
22 MARET
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Sabtu, 12 Januari 2019 13:53
"Dooorrr..!!!" Polisi Tembak Pembobol Toko Ponsel
DITEMBAK: Kapolres Palangka Raya AKBP Timbul RK Siregar saat memperlihatkan barang bukti.(DODI/RADAR PALANGKA)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Aparat kepolisian gabungan meringkus lima tersangka pembobol toko ponsel. Dari para pelaku polisi juga mengamankan delapan unit ponsel dan 19 laptop, Kamis (10/1) malam, di Pelaihari, Kalimantan Selatan. Dua pelaku dilumpuhkan dengan timah panas.

Mereka adalah Sarmuji (45), Mei Wijaya (26), Supian (30), Jariyo (35), dan Warsito (44).   Jariyo dan Warsito diamankan di Mapolres Tanah Bumbu. Pelaku yang ditembak adalah Sarmuji dan Mei Wijaya.

Para tersangka beraksi dua kali di Palangka Raya. Mereka merupakan jaringan pencurian dan perampokan lintas provinsi. Kapolres Palangka Raya AKBP Timbul RK Siregar mengatakan, kawanan penjahat itu membobol toko komputer di Jalan Tjilik Riwut Km 2.

”Hasil penangkapan berhasil mengamankan lima pelaku yang ternyata juga baru melakukan pembobolan toko di Kalimantan Selatan. Dua pelaku diproses di Tanah Bumbu dan tiga pelaku diproses di Palangka Raya,” ujarnya didampingi Kabag Ops Kompol Purwanto dan Kasat Reskrim AKP Harman Subarkah,Jumat (11/1).

Menurut Timbul, para pelaku merupakan target operasi kepolisian. Hasil kejahatan dijual di Pelaihari. Sebagian dikirim ke Jawa untuk modal untuk mencuri lagi di Kalsel dan Kalteng.

Timbul menuturkan, lima tersangka baru keluar dari lembaga permasyarakatan dan langsung beraksi membongkar toko menggunakan linggis dan gunting besi. ”Pelaku menyasar lokasi dengan sistem acak. Sasaran mereka toko elektronik dan ponsel,” katanya.

Sementara itu, Sarmuji mengatakan, baru dua kali beraksi di Palangka Raya. Hasil barang curian dijual ke lokasi lain dan digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Sementara Mei Wijaya mengakui turut serta melakukan pencurian karena kepepet bayar utang dan pengobatan. Tugasnya sebagai sopir saat beraksi. ”Untuk bayar utang Rp 10 juta. Saya hanya diberi satu laptop, ponsel, dan uang Rp 2 juta,” pungkasnya. (daq/ign)


BACA JUGA

Kamis, 21 Maret 2019 15:36

Enam Bulan Amankan 25 Senpi Rakitan

PALANGKA RAYA – Selama kurun waktu enam bulan sejak Oktober…

Kamis, 21 Maret 2019 11:23

Disperkimtan Kalteng Urai Konflik Pertanahan

PALANGKA RAYA – Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkimtan)…

Kamis, 21 Maret 2019 11:16

Audit BPK, Pejabat Diminta Kooperatif

PALANGKA RAYA – Gubernur Kalteng Sugianto Sabran menyerahkan Laporan Keuangan…

Kamis, 21 Maret 2019 11:11

Sekolah Diminta Aktif Kembangkan Koperasi

PALANGKA RAYA – Wakil Wali Kota Palangka Raya Umi Mastikah…

Kamis, 21 Maret 2019 11:03

Selamat..!!! Fairid Jadi Warga Kehormatan Banser

PALANGKA RAYA – Gebrakan pembangunan yang dilakukan Wali Kota Palangka…

Kamis, 21 Maret 2019 10:59

Komisi D Cek Perkembangan Proyek di Barito

PALANGKA RAYA - Komisi D Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)…

Kamis, 21 Maret 2019 10:43

Antisipasi Kecelakaan, Satlantas Buat Zebra Cross

KUALA KURUN – Untuk menjamin keselamatan pejalan kaki khususnya murid…

Kamis, 21 Maret 2019 10:41

Distribusi Logistik Bakal Terhambat

KUALA KURUN – Pelaksanaan Pemilu 2019 tinggal 27 hari lagi,…

Rabu, 20 Maret 2019 16:57

BPBD Kapuas Ujung Tombak Antisipasi Bencana

KUALA KAPUAS – Di usia 213 tahun Kabupaten Kapuas dan…

Rabu, 20 Maret 2019 15:31

Sumber Kekuatan Bangun Bangsa

PALANGKA RAYA – Wali kota Palangka Raya Fairid Naparin mengukuhkan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*