MANAGED BY:
KAMIS
30 MARET
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Minggu, 19 Maret 2017 00:50
Sektor Perkebunan Dipacu, Kenapa?
BERI CONTOH: Tanaman pangan tumbuh subur di lingkungan kantor Gubernur Kalteng. Diharapkan semua daerah dapat melakukan hal yang sama, khususnya di pekarangan rumah. Ini bertujuan untuk mengurangi permintaan di pasar sekaligus menekan angka inflasi. (FOTO: YUSHO/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Tengah (Kalteng) berupaya memacu sektor perkebunan tanaman pangan untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi. Program penanganan daerah rawan pangan (PDRP) yang masuk dalam dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2016-2021 harus bisa terealisasi.

”Kita perlu serius memerhatikan capaian PDRP ini. Memang target kita pertumbuhan ekonomi bisa dihasilkan dari salah satunya sektor pertanian dan perkebunan,” kata Pj Sekda Kalteng Syahrin Daulay, baru-baru ini.

Syahrin menjelaskan, terwujudnya PDRP tidak hanya meningkatkan perekonomian Kalteng. Masalah nilai tukar petani (NTP) juga bisa diatasi. Saat ini NTP Kalteng masih belum sesuai harapan, yakni hanya sekitar 93 persen.

Angka tersebut, kata dia, bukan yang diharapkan pemerintah, terutama dalam mendukung swasembada pangan. ”Kita akan upayakan penanganan secara berlanjut. Salah satunya mengurangi pengeluaran petani dan meningkatkan penanaman pangan,” ujarnya.

Selain itu, pihaknya juga akan terus berupaya menekan inflasi. Jangan sampai pendapatan petani tergerus akibat tingginya inflasi. Apabila masalah itu dibiarkan, tidak menutup kemungkinan memengaruhi NTP dan tentu berimbas pula pada PDRP.

”Upaya terus kita lakukan. Tentu semua ini perlu komitmen kita. Memang banyak kebijakan yang perlu diperhatikan untuk merealisasikan target PDRP, tidak cuma satu. Tapi, intinya kita yakin, apa yang sudah terprogram bisa kita capai,” tegasnya.

Syahrin menuturkan, pemeritah juga mengeluarkan kebijakan terkait upaya menekan inflasi. Salah satunya mewajibkan seluruh kantor instasi memanfaatkan lahan kosong di lingkungannya untuk bercocok tanam, termasuk mamanfaatkan pekarangan rumah.

Memanfaatkan pekarangan dengan menanam sayur-sayuran, termasuk cabai, menjadi salah satu program yang digencarkan. Produk pangan, lanjutnya, merupakan kebutuhan rutin pangan rumah tangga. Karena itu, ketersediaan komoditi ini menjadi sesuatu yang perlu diperhatikan.

”Apalagi dengan harga yang serba mahal saat ini, cabai misalnya. Bahkan, ada rencananya di lingkungan kantor gubernur ini akan ditanami jenis buah-buahan. Nanti akan kita lihat di mana tempat yang pas untuk tanamannya,” pungkasnya. (sho/ign)


BACA JUGA

Kamis, 30 Maret 2017 14:42

Duhhhh Pembobol Sarang Walet Meresahkan

BUNTOK – Polsek Dusun Selatan Kabupaten Barito Selatan (Barsel) terus berupaya memburu spesialis…

Kamis, 30 Maret 2017 14:20

Momentum Nyepi, Bupati Gumas Manfaatkan untuk Hal Penting Ini

KUALA KURUN – Bupati Gunung Mas (Gumas) Arton S Dohong menggelar open house perayaan Hari Raya…

Kamis, 30 Maret 2017 14:16

Pemkab Diminta Awasi TKA, Kenapa?

KUALA KURUN – Kalangan DPRD Gumas meminta pemkab melalui Dinas Transmigrasi, Tenaga Kerja, Koperasi…

Kamis, 30 Maret 2017 14:13

Sempat Tertunda, Gaji Tenaga Honor Sekolah harus Segera Dibayar

KUALA KURUN – Setelah sempat tertunda karena berbagai macam kendala, dana Bantuan Operasional…

Kamis, 30 Maret 2017 14:10

Ingat Ya!!1 Rekrutmen PTT Harus Terbuka dan Transparan

KUALA KURUN – Proses rekrutmen pegawai tidak tetap (PTT) di lingkungan Pemkab Gumas harus…

Kamis, 30 Maret 2017 14:08

Ketua DPRD Minta Jaga Toleransi Antarumat Beragama

KUALA KURUN – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Gunung Mas (Gumas) H Gumer…

Kamis, 30 Maret 2017 09:59

Gumas Turut Bahas Pengelolaan Keuangan Negara

KUALA KURUN – Wakil Bupati Gunung Mas (Gumas) Rony Karlos mengikuti workshop Pemantapan Pemeriksaan…

Rabu, 29 Maret 2017 08:02

WADUW!!! Bakar Ranting Kering, Petani Ditangkap, Soalnya...

PALANGKA RAYA – Ancaman sanksi dan hukuman hingga 12 tahun penjara dan atau denda mencapai Rp1…

Rabu, 29 Maret 2017 06:26

Kejar Target Profil Desa, Gumas Bentuk Tim

KUALA KURUN – Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) Kabupaten Gunung Mas…

Rabu, 29 Maret 2017 06:23

Tunggu Permintaan Layanan Listrik, Ini yang Mestinya Dilakukan Kelurahan

KUALA KURUN – Proses permintaan layanan listrik untuk SMP 4 dan SMP 6 Kurun di Kelurahan Tampang…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .