MANAGED BY:
SELASA
22 AGUSTUS
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Sabtu, 15 April 2017 16:37
Ummmaaa.. Kasihannya! Bolak-balik Rumah Sakit hingga Kehabisan Dana

Cerita Saripah Wida Septira, dari Cedera Ringan hingga Berakibat Fatal-

TAK BERDAYA: Saripah Wida Septira saat ditemui di rumahnya di Gang Ketapi II Jalan Ir H Juanda, Sampit.(DEVITA/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, Siapa duga cedera ringan yang dialami Saripah Wida Septira lima tahun silam membuat ia harus terbaring lemah di tempat tidurnya sekarang ini. Tumor ganas menggerogoti tubuh perempuan 17 tahun itu hingga membuatnya tidak lagi berdaya.

Devita Maulina, Sampit

Kamis (13/4), Radar Sampit mengunjungi di kediaman Said Salim (53) dan Marta Giana (52), kedua orangtua Wida di Gang Ketapi II Jalan Ir H Juanda, Sampit. Rumah sederhana terbuat dari kayu itulah yang menjadi saksi bisu penderitaan Wida selama lima tahun terakhir. Wida memberi sambutan hangat meski hanya dari atas kasur, karena ia tidak lagi bisa leluasa bergerak.

Tampak gumpalan daging yang cukup besar menempel di tangan kanannya. Itulah wujud luar dari penyakit yang menggerogoti tubuh kurus Wida selama bertahun-tahun.  Didampingi sang ibu, Wida menceritakan awal mula ia menderita penyakit tersebut.

Lima tahun lalu, tepatnya pada 2012 lalu, ketika Wida baru menduduki bangku kelas 1 Sekolah Menengah Pertama (SMP). Kemungkinan besar karena niat bercanda, salah seorang temannya menarik tangan Wida ke belakang. Akibatnya lengan Wida terkilir dan kedua orangtuanya segera membawanya ke tukang urut untuk mengobati.

Alih-alih membaik, Wida malah tetap merasa kesakitan dan demam sekitar sebulan. Seiring demam tersebut, tiba-tiba timbul benjolan kecil di bahu belakang lengan kanannya. Ketika diperiksa di RSUD Murjani, dokter menyatakan bahwa telah terjadi pembekuan darah akibat cedera yang dialami Wida sebelumnya.

”Di RSUD Murjani sempat dirawat selama seminggu, lalu kata dokter harus dioperasi, tapi karena terbatasan peralatan mereka menyarankan untuk dirujuk ke RSUD Doris Sylvanus Palangka Raya,” kisah Wida.

Mengikuti saran dokter, kedua orangtuanya pun membawa Wida berobat ke RSUD Doris Sylvanus. Di sana ia sempat menjalani perawatan selama seminggu. Kemudian dokter melakukan penyedotan darah terhadap benjolan di tubuhnya tersebut. Namun, ternyata upaya tersebut tidak berhasil sehingga diputuskan dioperasi. Sayangnya operasi pun tidak berjalan lancar, sebelum tuntas dilaksanakan, Wida mengalami pendarahan sehingga operasi terpaksa dihentikan demi keselamatan jiwanya.

Karena ketidakmampuan RSUD Doris Sylvanus, akhirnya Wida kembali di rujuk ke rumah sakit lainnya. Kali ini RSUD Ulin Banjarmasin yang menjadi harapan Wida dan keluarganya. Di RSUD Ulin, Wida diminta menjalani pemeriksaan Patologi Anatomik (PA) dan menunggu hasilnya selama kurang lebih 20 hari. Selama masa menunggu itu bekas operasi Wida sebelumnya mengalami pembengkakan dan kian bertambah besar.

Setelah hasil PA keluar barulah diketahui bahwa penyakit yang dialami Wida bukan sekadar pembekuan darah, melainkan kanker jaringan lunak tipe Rhabdomyosarcoma. Orang awam biasa menyebutnya sebagai tumor ganas. Penyakit ini merupakan jenis tumor yang mudah menyebar ke daerah sel jaringan normal lainnya.

Menurut keterangan dokter, sebenarnya penyakit ini tergolong langka dan umumnya menyerang orang-orang lanjut usia, sangat jarang anak-anak kecuali ada pemicunya. Dan siapa sangka cedera ringan yang dialami oleh Wida lima tahun silam tersebut membuatnya harus menderita penyakit yang cukup berbahaya.

”Pas tahu hasil PA itu langsung disuruh menjalani kemoterapi sebanyak 46 kali oleh dokter, kurang lebih satu setengah tahun menjalani kemoterapi tersebut. Setelah kemoterapi itu sempat membaik dan saya sempat melanjutkan sekolah sampai kelas 2 SMP,” ungkapnya.

Sayangnya, kondisi tubuhnya yang membaik tersebut tidak berlangsung lama. Setahun setelah kemoterapi penyakit tersebut kembali menghinggapi tubuhnya. Bahkan, kali ini penyakit tersebut tidak hanya terpusat di satu titik, melainkan tiga; tangan kanan, ketiak, dan punggung. Februari 2016, Wida dibawa ke RSUD Ulin dan kembali menjalani kemoterapi sebanyak 46 kali seperti sebelumnya.

Tapi baru menjalani kemoterapi sebanyak delapan kali kondisi tubuh Wida langsung drop. Ia mengalami pendarahan melalui lubang hidung, telinga, dan dubur. Akhirnya meskipun belum selesai menjalani kemoterapi, keluarganya memutuskan membawa Wida pulang.

Dan sebulan terakhir ini Wida menjalani perawatan seadanya di rumah oleh kedua orangtuanya. Kondisi tubuhnya semakin lemah dan membuatnya tidak bisa banyak bergerak.

”Kalau dulu sakitnya itu cuma di tempat yang bengkak saja, tapi sekarang dari kepala sampai kaki. Apalagi kalau sampai termakan micin (penyedap rasa) atau royco bakalan kambuh sakitnya,” ujar Wida.

Hal ini tentu membuat sakit hati kedua orangtuanya, melihat buah hati mereka harus menderita karena penyakit tanpa tahu harus berbuat apa. Marta mengaku sempat ingin membawa anak keduanya itu kembali berobat ke RSUD Murjani, tapi setelah berkonsultasi, dokter menyarankan agar anaknya melanjutkan kemoterapi di Banjarmasin. Sedangkan, Wida sendiri mengaku sudah tidak sanggup menjalani kemoterapi.

Ada niat untuk membawa anaknya menjalani pengobatan alternatif, namun yang menjadi kendala sekarang adalah dana. Memang benar untuk pengobatan di rumah sakit dan kemoterapi ditanggung oleh pemerintah melalui program BPJS, namun untuk biaya akomodasi dan transportasi ditanggung sendiri oleh mereka. Dan itu cukup menguras habis harta dan benda berharga mereka.

Sementara sang suami, Said, tidak bisa lagi mencari nafkah bagi keluarga mereka, lantaran penyakit stroke yang dideritanya setelah Idulfitri tahun lalu. Jangankan untuk pengobatan Wida, untuk keperluan sehari-hari pun mereka hanya bisa mengharapkan bantuan dari keluarga. Belum lagi, untuk biaya ketiga anaknya yang lain, di mana dua dari empat anaknya masih memerlukan biaya sekolah.

”Kami tidak tahu lagi harus bagaimana. Sekarang anak pertama saya, kakaknya Wida, juga sedang berusaha mencari pekerjaan untuk membantu memenuhi keperluan keluarga kami. Kalau seandainya ada yang bersedia membantu tentu kami sangat berterima kasih,” ujar Marta. (***/dwi)

 


BACA JUGA

Senin, 21 Agustus 2017 17:17

Suami Evi Diminta Serahkan Diri

SAMPIT – Kepolisian Resor Kotawaringin Timur (Polres Kotim) meminta Sabran, suami Evi Ningsih,…

Senin, 21 Agustus 2017 17:11

Mobil Dinas DPRD Kotim Bakal Ditarik, Kenapa Gerangan????

SAMPIT – Kenaikan tunjangan anggota DPRD Kotim yang diprediksi hingga dua kali lipat ada konsekuensinya.…

Senin, 21 Agustus 2017 14:46

Teka-teki Kebakaran di MAN Sampit, Begini Kronologi Lengkapnya

SAMPIT – Kebakaran hebat yang melanda MAN Sampit diduga karena ledakan besar dari genset di ruang…

Senin, 21 Agustus 2017 11:42

Ketika Bocah-Bocah Kampung Berjuang Panjat Pinang

Kemeriahan perayaan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-72 tidak hanya dirasakann warga kota saja.…

Senin, 21 Agustus 2017 08:46

Atasi Sampah di Sampit, Begini Cara ala Kepala DLH Baru

 SAMPIT—Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kotim terus memaksimalkan  penanganan sampah khususnya…

Minggu, 20 Agustus 2017 00:42

Lihat Peserta Pawai, Bupati Kotim Jadi Begini Nih

SAMPIT – Pawai pembangunan yang dilaksanakan Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim),…

Minggu, 20 Agustus 2017 00:40

WADUH!!! Turis Kehabisan Kelotok dan Pemandu

PANGKALAN BUN – Bulan Agustus menjadi puncak kunjungan turis ke Taman Nasional Tanjung Puting…

Minggu, 20 Agustus 2017 00:34

HAH!!! Wagub Minta Presiden Tarik Teras Narang, Kenapa?

PALANGKA RAYA – Mantan Gubernur Kalteng dua periode Kalteng Agustin Teras Narang dinilai sangat…

Sabtu, 19 Agustus 2017 19:18

SYUKURIN!!!! 600 Ribu Butir Pil Takatek Gagal Beredar

SAMPIT – Setelah diintai, polisi menangkap Evi Ningsih. Perempuan 28 tahun itu menyimpan 600 ribu…

Sabtu, 19 Agustus 2017 10:28

Cieeeee...Paskibra Kotim Dapat Liburan Gratis

SAMPIT –Kerja keras pasukan pengibar bendera (Paskibra) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) tidak…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .