MANAGED BY:
JUMAT
23 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Jumat, 21 April 2017 10:56
Oo..o. Pungli SKT, Kades di Seruyan Kena OTT

Patok Tarif Rp 1,5 juta, Kades Di-OTT

KETAHUAN: Juharto digiring petugas untuk ditahan di Lapas Sampit. Tampak juga penyegelan kantor desa oleh Kejari Seruyan. (HENDRI EDITIA/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, KUALA PEMBUANG – Urusan administrasi pertanahan tampaknya menjadi lahan subur pungutan liar (pungli). Beberapa waktu lalu Lurah Baamang Tengah, Kotim, Karyadi, yang ditangkap tim Saber Pungli. Kemarin (20/4) giliran Kades Desa Pematang Limau, Kecamatan Seruyan Hilir, Juharto, yang kena operasi tangkap tangan (OTT) lantaran menarik pungutan untuk pembuatan surat keterangan tanah (SKT).

Kejari Seruyan Djasmaniar melalui Kasi Intel Kejari Seruyan Teguh A mengatakan, OTT tersebut dilakukan karena adanya pungutan yang tidak sah terhadap pembuatan SKT. Informasi itu berasal dari masyarakat yang resah terhadap tarif yang dipatok kades tersebut, yakni sebesar Rp 1,5 juta.

”Informasi kami terima ada beberapa korban sebelumnya, namun baru kali ini kami bisa membekuk kades tersebut,” ujarnya.

Dijelaskannya, penangkapan tersebut dilakukan di ruangan Kades Pematang Limau. Selain Juharto, saat OTT petugas juga mengamankan pihak lain, yaitu staf berinisial JA, serta saksi korban JU dan MA. Keempat orang tersebut diamankan beserta barang bukti berupa uang tunai sebesar Rp 1,5 juta,  dokumen PBB, dan lainnya.

Setelah membawa para pihak tersebut, tim penyidik melakukan pemeriksaan. Tim kemudian menetapkan Juharto sebagai tersangka karena sudah memenuhi unsur tindak pidana dan memenuhi dua alat bukti.

”Kades tersebut sudah ditetapkan sebagai tersangka, dan akan ditahan dan dititipkan di Lapas Sampit,” ujarnya.

Dijelaskannya, kemarahan masyarakat bermula saat korban mengajukan permohonan pembuatan SKT pada 2015 lalu. Informasinya, SKT tersebut sudah selesai. Namun sampai 2017, sebelum penangkapan kemarin, SKT tersebut belum dikeluarkan. Kejaksaan kemudian menyelidiki masalah tersebut, dan diketahui masyarakat terpaksa mengeluarkan uang lebih agar urusan bisa cepat.

Lebih jauh disebutkan, saat ini kades tersebut diancam pasal 12 hurup e dan g UU Tipikor dan UU nomor 31 Tahun 1999 yang diperbaharui dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 dengan ancaman minimal 4 tahun paling lama 20 tahun dengan denda minimal Rp 200 juta dan maksimal Rp 1 miliar. Selain itu, tersangka juga dikenakan pasal 11 UU Tipikor dengan ancaman hukuman paling singkat 1 tahun dan paling lama 5 tahun dengan denda minimal Rp 50 juta dan maksimal Rp 250 juta.

”Ketiga orang yang ikut kami amankan saat ini statusnya masih saksi dan kami akan kembangkan kasus ini karena tidak menutup kemungkinan ada korban lainnya,” ujarnya. (hen/dwi)

 


BACA JUGA

Jumat, 23 Juni 2017 00:12

DASAR MALING!!! Karyawan JNE Embat Barang Konsumen, Diganti Barang Semurah Ini

PALANGKA RAYA – Enam pengawai JNE terpaksa berurusan dengan kepolisian. Mereka dibekuk lantaran…

Kamis, 22 Juni 2017 15:25

Wow Fantastis!!! Anggota Dewan Makin Kaya, Gaji Naik Drastis

SAMPIT – Tahun ini menjadi tahun yang baik bagi anggota DPRD. Para wakil rakyat bakal mengalami…

Kamis, 22 Juni 2017 14:30

ASTAGA!!!! Selesai Makan, Satu Keluarga di Baamang Keracunan

SAMPIT – Tanpa sebab jelas, satu keluarga di Baamang harus dilarikan ke rumah sakit lantaran keracunan.…

Rabu, 21 Juni 2017 09:19

PARAH!!! Simpan Ribuan Charnophen, Kai Diborgol Polisi

KASONGAN - Polisi tak bosan-bosannya memberangus peredaran obat berbahaya Charnophen alias zenith. Buktinya,…

Selasa, 20 Juni 2017 15:11

Ya Tuhan!!! Dirampok, Kepala Sekolah Ini Nyaris Tewas

PALANGKA RAYA – Petaka itu datang dini hari kemarin. Sekelompok orang menyatroni kediaman Yanti…

Selasa, 20 Juni 2017 15:02

GAWAT!!! Mi Mengandung Babi Diduga Masih Dijual di Sampit

SAMPIT— masyarakat Kota Sampit, Kotawaringin Timur, khususnya yang beragama Muslim hendaknya hati-hati.…

Selasa, 20 Juni 2017 13:50

WEW!!! RW Si “ASN Porno” Diperiksa di Polres

MUARA TEWEH – Polres Kabupaten Barito Utara (Batara) Senin (19/6) memeriksa RW oknum ASN perempuan,…

Selasa, 20 Juni 2017 11:28

Gara-Gara Kantongi Barang Haram Ini, Wahyudi Disel

PALANGKA RAYA - Wahyudi (20) kini pasrah meringkuk dalam sel tahanan Polres Palangka Raya.Warga Jalan…

Senin, 19 Juni 2017 11:12

EDANNNNN!!! Masih Nekat Praktik Maksiat, Ada ASN Pasangan Mesum Pula

SAMPIT – Razia yang kerap digelar petugas gabungan ternyata tak efektif meredam praktik maksiat…

Minggu, 18 Juni 2017 00:46

HAH!!! Ulama Haramkan Petasan dan Kembang Api, Kenapa?

SAMPIT – Menjelang H-8 Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1438 yang diperkirakan jatuh pada 25…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .