MANAGED BY:
SELASA
26 SEPTEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | ARTIKEL | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Kamis, 18 Mei 2017 14:07
Untuk Kota Bebas Banjir, Sampit Perlu Duit Rp 90 Miliar
PERLU DANA BESAR: Seorang petugas membersihkan saluran drainase di dalam Kota Sampit.(DOK. RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Kota Sampit sering terendam banjir ketika hujan deras. Buruknya sistem drainase dan kebiasaan buang sampah sembarangan disebut-sebut sebagai biang keladi banjir. Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur pun mengusulkan anggaran Rp 80 miliar hingga Rp 90 miliar untuk perbaikan drainase.

Bupati Kotawaringin Timur H Supian Hadi menyatakan akan mengajukan anggaran pemeliharaan drainase di kecamatan kota. Pembiayaannya akan dimasukkan dalam program multiyears tahap kedua yang akan dibahas tahun ini.

”Karena tahap pertama ada beberapa kendala dalam status kawasan. Kalau memang ini terhambat, kan kita masih ada persiapan tahap kedua. Dihitung-hitung itu dananya sekitar hampir Rp 80 miliar hingga Rp 90 miliar dengan tiga tahapan multiyears. Jangan sampai ini diributkan. Karena kalau tidak didukung, Sampit kembali banjir, pemerintah daerah sendiri yang dibuat pusing,” kata Bupati Kotawaringin Timur Supian Hadi, Rabu (17/5).

Dirinya mengimbau warga untuk menjaga kebersihan dan merawat drainase yang ada. Saat ini, personel yang bertugas membersihkannya drainase terbatas. Petugas tidak bisa melakukan pemeliharaan secara maksimal tanpa bantuan masyarakat.

”Misalnya bulan ini petugas membersihkan di wilayah A. Sudah dibersihkan satu kilometer, nanti akan mampet lagi karena warga buang sampah ke drainase. Untuk itulah perlu kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan, apalagi ke drainase, terutama botol-botol plastik,” jelasnya.

Terkait banjir yang selalu melanda wilayah hulu Kabupaten Kotawaringin Timur, terutama permukiman di pinggiran sungai, Bupati meminta warga untuk membangun rumah di lokasi yang lebih tinggi dan jauh dari sungai.

”Memang dulu ada lokasi yang tidak pernah banjir, sekarang banjir. Tapi ada juga wilayah seperti Parenggean yang beberapa desanya itu langganan banjir,” ujarnya.

Ketinggian banjir selalu bertambah setiap tahun. Supian menduga ini sebagai dampak dari investasi yang dilakukan dengan cara pembukaan hutan.

Untuk itu, dirinya mengimbau kepada masyarakat yang tinggal di wilayah rawan banjir untuk tidak lagi membangun rumah di bantaran sungai.

”Mungkin melalui SOPD terkait kita akan bantu yang memang merupakan masyarakat tidak mampu. Kita perlu mencarikan solusi agar mereka pindah dari daerah rawan banjir tahunan, ke dataran yang lebih tinggi,” imbuhnya. 

Sementara itu, Kepada dinas PU dan Penataan Ruang Kotim menyebutkan, pihaknya terus melakukan berbagai cara untuk menghindari banjir, baik daerah kota maupun luar kota. Salah satunya melakukan sosialisasi pelarangan pembangunan di sekitar bantaran sungai.  

Selain itu, mereka juga akan melakukan perbaikan sarana dan prasarana penyaluran air untuk mencegah terjadinya banjir. Pertama-tama mereka terlebih dulu harus menyiapkan dana yang sesuai untuk pembangunannya.

”Tindak lanjut jangka panjang kita adalah membuat pintu air dan melakukan pembenahan pada drainase. Untuk dana, akan kita siapkan secara bertahap. Apakah nanti dari APBN, atau provinsi. Sebab pembangunan kita kan ada 17 kecamatan dan perlu pembagian yang setara,” pungkasnya. (sei/yit)

 


BACA JUGA

Senin, 25 September 2017 10:21

Dewan Desak Tertibkan Parkir di Tiga Kawasan Ini

SAMPIT- Anggota Komisi IV DPRD Kotim Hary Rahmad Panca Setia menyoroti persoalan masih banyaknya kendaraan…

Sabtu, 23 September 2017 15:23

Disinyalir Ada Pelanggaran,Gudang Zirkon Disidak, Hasilnya...

PALANGKA RAYA – Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Kalimantan Tengah (Kalteng) beberapa…

Sabtu, 23 September 2017 15:15

Sip!!! Penjualan Lem Bakal Dibatasi

SAMPIT – Penjualan lem di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) bakal dibatasi. Badan Pembentukan…

Sabtu, 23 September 2017 10:05

Duhhhh...Serapan Dana Desa Dikhawatirkan Rendah

SAMPIT-Akibat belum kunjung   selesainya  ketetapan status kawasan hutan di wilayah Kotim,…

Jumat, 22 September 2017 10:23

Pemkab Bakal Awasi Penjualan Lem

SAMPIT- Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur (Pemkab Kotim) akan mengambil langkah tegas untuk menekan…

Jumat, 22 September 2017 08:53

Terus Berjuang, Tim Gabungan Maksimalkan Pemadam Api Portable

SAMPIT—Tim gabungan penanganan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla), terus bekerja maksimal menanggulangi…

Jumat, 22 September 2017 08:40

Korban Didominasi Bocah, Soal Jualan Lem, Ini Alasan Pedagang

SAMPIT – Maraknya kasus remaja ngelem yang terjadi Kota Sampit, membuat para pemilik toko material…

Kamis, 21 September 2017 11:41

Dua Gadis Diseruduk Pikap, Satu Pingsan

SAMPIT – Kecelakaan di perempatan Jalan S Parman-Yos Sudaraso menghebohkan puluhan warga, Rabu…

Kamis, 21 September 2017 11:38

Tim Gabungan Razia Lima Apotek di Sampit, Begini hasilnya

SAMPIT – Tim gabungan lintas lembaga melakukan razia di lima apotek yang tersebar di beberapa…

Kamis, 21 September 2017 11:34

YA TUHAN!!!! Fenomena Ngelem, Delapan Kasus dalam Sebulan

SAMPIT – Kasus anak di bawah umur dan remaja mengisap aroma lem di Kota Sampit cukup tinggi. Dalam…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .