MANAGED BY:
SABTU
22 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Rabu, 02 Oktober 2019 16:27
Aliansi Mahasiswa Kobar Geruduk DPRD
SAMPAIKAN ASPIRASI : Ratusan mahasiswa Kobar saat menggelar aksi unjuk rasa di depan gerbang gedung DPRD Kobar.(RINDUWAN/RADAR PANGKALAN BUN)

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN - Ratusan mahasiswa Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Kobar menggelar aksi unjuk rasa menolak sejumlah Rancangan Undang-undang dan penerapan UU KPK di depan Kantor DPRD Kabupaten Kobar, Selasa (1/10). Aksi dimulai sekitar pukul 09.00 WIB dan mendapat pengawalan ketat aparat Kepolisian dan Anggota Kodim 1014 Pangkalan Bun.

Koordinator Lapangan, Panji Nugraha mengatakan, tujuan unjuk rasa ini guna menyampaikan aspirasi kepada DPRD Kobar terkait penolakan terhadap sejumlah RUU yang dianggap tidak berpihak pada keadilan, serta menolak penerapan UU KPK yang dinilai dapat melemahkan pemberantasan korupsi di Indonesia.  “Intinya kami tidak setuju dengan sejumlah RUU, termasuk didalamnya RUU KUHP ini,” ungkap Panji dalam orasinya.

Panji juga mengatakan bahwa aksi mereka tidak ditunggangi pihak manapun. Aksi itu murni digelar untuk menyuarakan aspirasi rakyat Indonesia. Sebab revisi UU KPK yang sudah terlanjur disahkan DPR sangat mencerderai rasa keadilan dalam pemberantasan korupsi di Indonesia.“Kami minta Presiden mengeluarkan Perpu terhadap revisi UU KPK yang sudah terlanjur disahkan. Kemudian DPR kami minta tidak melanjutkan RUU KUHP yang isi pasal pasalnya masih kontroversi di tengah masyakarakat,” ujarnya dalam orasi

Usai berorasi, mereka diizinkan masuk ke kawasan gedung DPRD Kobar setelah sejumlah anggota dewan menemui.

Ramlan salah satu mahasiswa juga menyampaikan, pihaknya melakukan unjuk rasa ini untuk menyampaikan aspirasi bahwa keputusan DPRI RI  terkait sejumlah RUU dan juga undang-undang dinilai sudah melenceng. Banyak pasal dalam RUU yang nyeleneh dan menimbulkan kontroversi, salah satunya dalam RUU KUHP. 

“Maka sikap mahasiswa Kobar atas RUU dan UU yang menuai kontroversi bukan lagi meminta ditunda, tapi kita tolak. Karena banyak pasal di RUU yang harus direvisi dan ke depan harus melibatkan akademisi,” kata Ramlan. 

Ramlan dengan tegas menyebutkan empat poin tuntutan Aliansi Mahasiswa Kobar, pertama menolak RKUHP, kedua menolak RUU Sumber Daya Air, RUU Pertanahan, dan RUU Ketenagakerjaan, ketiga Menolak UU KPK  serta keempat menuntut penghapusan diskriminasi antar etnis, penghapusan kesenjangan ekonomi, dan perlindungan bagi perempuan.

“Mahasiswa berharap aspirasinya bisa didengar oleh DPR RI. Aspirasi yang kita sampaikan ke DPRD Kobar harus diteruskan sampai DPR RI,” katanya.

Tuntutan Aliansi Mahasiswa Kobar  diserahkan dalam bentuk nota kesepakatan. Setelah diserahkan dan dibaca, mereka sepakat membubuhkan tanda-tangan dukungan. Ketua Sementara DPRD Kobar Rusdi Gozali dan Wakil Ketua Sementara DPRD Kobar Mulyadin serta enam saksi dari perwakilan Aliansi Mahasiswa Kobar. (rin/sla) 

 

 


BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 16:02

Heboh Saling Klaim Survei, Ini Komentar Ketua PDI Perjuangan Kotim

SAMPIT – Hasil survei bakal calon kepala daerah dinilai bukan…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:27

Desa Runtu Diteror Buaya, Satu Warga Terluka

PANGKALAN BUN – Kemunculan buaya di Kabupaten Kobar mulai merambah…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:23

TGC Simulasikan Penanganan Suspect Virus Corona

PANGKALAN BUN - Tim Gerak Cepat (TGC) yang terdiri dari…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:20

Masuk Kandang Ayam, Ular Piton Gegerkan Warga

PANGKALAN BUN - Regu III PHL Animal Rescue Pemadam Kebakaran…

Jumat, 31 Januari 2020 17:02

ASN Dilarang Keluyuran Saat Jam Kerja

NANGA BULIK – Satpol PP Lamandau awasi ketat para Aparatur…

Jumat, 31 Januari 2020 16:38

Nekat..!!! Sekdes Ini Jinakkan King Kobra yang Masuki Kawasan Kantornya

PANGKALAN BUN - Sekretaris Desa Rangda, Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten…

Jumat, 31 Januari 2020 11:39

Angkutan Perintis Resmi Beroperasi, Pangkalan Bun – Arutara Semakin Terbuka

PANGKALAN BUN -  Masyarakat Kecamatan Arut Utara (Arutara) Kabupaten Kotawaringin…

Kamis, 30 Januari 2020 21:26

Ditinggal Kerja, Satu Rumah Di Desa Bayat Jadi Arang

NANGA BULIK- Satu rumah milik warga Desa Bayat, Kecamatan Belantikan…

Kamis, 30 Januari 2020 21:11

Data Pemilih Pilgub Kalteng Wajib Jadi Perhatian

PANGKALAN BUN -Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kotawaringin Barat…

Kamis, 30 Januari 2020 14:47

Pundak Ditepuk, Uang Pedagang Telur Melayang

PANGKALAN BUN - Nasib sial dialami oleh Ibu Rian (40),…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers