MANAGED BY:
SENIN
27 JANUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Senin, 13 Januari 2020 15:35
Pikap Kelurahan Tersungkur di Jalanan
RINGSEK: Mobil sampah milik Kelurahan Candi, Kecamatan Kumai kini rusak berat setelah mengalami kecelakaan di Jalan Pangkalan – Kolam pada 30 Desember 2019 lalu. Saat kecelakaan terjadi, kendaraan yang dibeli menggunakan anggaran kelurahan itu diduga digunakan oleh anak salah satu pejabat keluarahan tersebut .(ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN - Mobil angkutan sampah milik Kelurahan Candi, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) mengalami kecelakaan tunggal di Jalan Pangkalan Bun - Kotawaringin Lama, Senin 30 Desember 2019 lalu. Nahasnya, saat kejadian itu kendaraan aset pemerintah tersebut diduga dikemudikan oleh orang yang tidak seharusnya. Informasi dari sumber media ini menyebut bahwa sang pengemudi adalah anak dari salah satu pejabat kelurahan tersebut.

Informasi yang dihimpun, saat kecelakaan, mobil tersebut diketahui warga tanpa ada plat nomor polisi dan tulisan Kelurahan Candi di samping bodi mobil tertutup lakban. Dalam kecelakaan tersebut mobil diduga terbalik saat melaju di jalan penghubung antar kabupaten dan antar provinsi tersebut. Akibat kejadian itu mobil yang dibeli menggunakan anggaran kelurahan tersebut rusak parah di bagian depan.

Penelusuran media ini sejatinya pemerintah kelurahan sudah melarang pejabat tersebut membawa pulang mobil baru berwarna hitam tersebut. Namun oknum pejabat tersebut berdalih demi keamanan, padahal pihak kelurahan sudah memperbaiki pagar dan bila malam pagar tersebut terkunci rapat. Bahkan tempat parkir mobil tersebut juga sudah dipersiapkan secara layak.

Kecelakaan tersebut baru diketahui pihak kelurahan pada 2 Januari 2020 lalu, itupun berdasarkan laporan dari pejabat yang bersangkutan.

“Sudah kita minta agar mobil tersebut disimpan saja di kelurahan, namun alasannya faktor keamanan, padahal pagar dan tempat parkir kendaraan sudah disiapkan,” ungkap salah satu staf Kelurahan Candi yang tidak mau disebutkan identitasnya, Minggu (12/1).

Sementara itu, saat dihubungi salah seorang tokoh masyarakat Kelurahan Candi, menyesalkan peristiwa tersebut, padahal sesuai dengan peruntukannya mobil tersebut dibeli untuk mengangkut sampah, akibatnya program pembersihan sampah yang seharusnya dimulai bulan ini terpaksa harus tertunda.

Warga meminta kepada pihak kelurahan dan kecamatan setempat untuk menelusuri peristiwa tersebut, hingga mobil mengalami kecelakaan serta mencari tahu siapa yang membawa mobil tersebut.

“Warga meminta ganti karena kondisi mobil tersebut rusak parah, sekarang mobil tersebut berada di salah satu bengkel di Jalan HM Rafi'i, silakan dicek,” ungkapnya sembari meminta untuk tidak menuliskan namanya.

Sementara itu dikonfirmasi terpisah, Lurah Candi, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat, Said Hasyim mengakui terjadinya kecelakaan tersebut dan membenarkan bahwa pikup tersebut merupakan kendaraan untuk angkutan sampah.

Untuk itu, lanjutnya, Senin 13 Januari 2020 pemerintah Kelurahan Candi akan memanggil yang bersangkutan untuk dilakukan pemeriksaan guna mengambil langkah selanjutnya.

“Kami dari kelurahan rencana besok (hari ini) akan mengadakan pemeriksaan kepada yang bersangkutan untuk mengambil langkah selanjutnya,” tegasnya.

Setelah pemeriksaan dilakukan, kata dia, maka hasilnya akan diserahkan kepada Camat Kumai.

Said juga menyebut, apakah yang bersangkutan akan dikenakan sanksi atau tidak, semua tergantung hasil pemeriksaannya nanti, bagaimana kronologisnya, apa penyebabnya, mengapa kendaraan itu di pakai di jalan tersebut. “Masalah itu saya tidak ngerti apakah ada sanksi atau tidak, nanti setelah pemeriksaan baru kita tahu kronologisnya bagaimana,” ujarnya.

Terpisah Sekretaris Daerah, Kabupaten Kotawaringin Barat, Suyanto menyampaikan bahwa dalam persoalan ini pihaknya sudah menugaskan Camat Kumai untuk memantau perkembangannya dan menyelesaikan persoalan tersebut.

“Saya sudah tugaskan Camat untuk memantau perkembangannya dan menyelesaikan masalah tersebut. Karena kelurahan itu masuk SKPD Kecamatan,” pungkasnya. (tyo/sla)

 


BACA JUGA

Sabtu, 25 Januari 2020 14:29

Senjakala Pengrajin Atap Nipah Kumai

Di tengah gempuran modernisasi zaman, usaha atap dari daun nipah…

Sabtu, 25 Januari 2020 10:44

Video Call Porno Oknum Kades Heboh di Medsos

PANGKALAN BUN - Dunia maya kembali dihebohkan dengan beredarnya video…

Jumat, 24 Januari 2020 14:56

Komitmen Tolak Suap, Bea Cukai Canangkan Zona Integritas

PANGKALAN BUN - Bea Cukai Pangkalan Bun canangkan zona integritas…

Kamis, 23 Januari 2020 16:56

Ratusan CCTV Pantau Pangkalan Bun

PANGKALAN BUN – Ratusan Closed Circuit Television (CCTV) akan dipasang di…

Kamis, 23 Januari 2020 16:46

Lamandau Dilanda Mabuk Durian

NANGA BULIK - Kekayaan alam Kabupaten Lamandau sangat melimpah. Terbukti,…

Kamis, 23 Januari 2020 12:02

Dewan Apresiasi Penataan PKL di Pangkalan Bun

PANGKALAN BUN - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kobar mengapresiasi…

Rabu, 22 Januari 2020 21:02

Sejumlah Puskesmas di Kobar Kekurangan Ambulans

PANGKALAN BUN - Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD)…

Rabu, 22 Januari 2020 14:50

Lima Punk Dilimpahkan ke Dinsos, Punk Lain Serbu Pangkalan Banteng

PANGKALAN BUN - Lima anak punk yang terjaring Satpol PP…

Rabu, 22 Januari 2020 14:47

Damkar Kobar Lakukan Operasi Tangkap Tawon

PANGKALAN BUN - Sepanjang Januari tahun 2020, anggota tim rescue…

Selasa, 21 Januari 2020 14:37

Tiga Ekor Piton Nekat "Sowan" ke Bupati Kobar

PANGKALAN BUN - Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers