SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | GUMAS | DPRD SERUYAN

PANGKALANBUN

Rabu, 02 September 2020 16:17
Mantan Mayor AD Sukses Jadi Petani

Tembus Rp 1,3 Miliar dalam Satu Masa Tanam

PETANI SUKSES : Wayan Supadno saat memperlihatkan komoditas jeruk dekopon varietas Chokun Thailand diperkebunan jeruk miliknya di Desa Kumpai Batu Atas, Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten Kobar, Selasa (1/9). (ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)
Jatuh bangun dalam mengembangkan usaha tak lantas membuatnya patah arang. Baginya pertanian itu ibarat sepatu yang pas dikenakannya, sekarang ia sukses menjadi praktisi dan motivator pertanian, serta peracik ulung pupuk organik
 
KOKO SULISTYO, Pangkalan Bun
 
Wayan Supadno, lahir di Banyuwangi, 20 Juni 1967. Sebelum menekuni profesinya sebagai petani buah jeruk yang sukses, ia merupakan seorang perwira TNI di Puskesad Mabes dengan pangkat terakhir Mayor.
 
Anak pertama dari empat bersaudara pasangan petani Suwarno dan Tupon ini juga pernah mengalami pasang surut kehidupan dengan menjalani hidup sebagai penjual pinang, karung bekas, cangkang sawit, batu kapur, ikan mas, kayu teh, hingga berkebun kelapa sawit.
 
Sukses dengan usahanya, ia merambah bisnis properti dan bisnis rumah sakit, alhasil ia bangkrut dan mengalami kerugian sebesar 38 miliar rupiah, hartanya ludes
 
Mental baja, hasil didikan selama berdinas di TNI membuatnya bangkit kembali dengan mengeluarkan produk asap cair. Dewi Fortuna sepertinya belum berpihak, usahanya kembali jatuh dan modalnya Rp 465 juta raib, lantaran pasar Eropa tidak mau menyerap produk mereka.
 
Akhir tahun 2012, ia mencoba peruntungan ke Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), bisnis perkebunan ia jajal dengan membudidayakan buah naga dan jeruk dekopon, dan berkat kegigihannya menyulap lahan marjinal menjadi lahan yang subur ia berhasil meraup pasive income hingga miliaran rupiah dari bisnis tanaman jeruk madu jenis dekopon.
 
Saat ditemui di kawasan perkebunan jeruknya di Desa Kumpai Batu Atas (KBA) Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten Kotawaringin Barat, pria dengan ciri khas topi capingnya ini tampak sumringah saat menceritakan keunggulan buah jeruk madu dekoponnya yang merupakan varietas jeruk manis madu Chokun Thailand.
 
Ia mengungkapkan bahwa jeruk madu yang dikembangkannya merupakan hasil inovasi dari Thailand yang memang diperuntukan untuk tanaman di dataran rendah dengan cuaca terbilang panas.
 
"Dari semua varietas yang paling market (laku) dan paling mudah dijual adalah jeruk Chokun madu Thailand, walau agak mahal tapi rasanya sungguh luar biasa manis, dan kalau di Jakarta Rp 30 ribu per kilo, tetapi di sini kita jual hanya Rp15 ribu," ujarnya, Selasa (1/9).
 
Ia mengakui hasil komoditas buah jeruk madu Chokun Thailand sejauh ini baru mencukupi kebutuhan pasar domestik saja, dan ia menjual di tempat perkebunannya, bahkan yang datang membeli dari tengkulak, distributor untuk dilempar ke tempat lain dan pedagang eceran. Ia sengaja menjual di tempat komoditas hasil panen jeruknya karena dengan begitu ia bisa memberdayakan masyarakat di sekitar perkebunan jeruknya yang luasnya mencapai 17 hektar.
 
Wayan menyebut untuk satu kali musim tanam dari hasil jeruk madu Chokun Thailand ia bisa meraup omset hingga Rp 1,3 miliar, dengan perhitungan satu kali masa tanam sama dengan 8 bulan.
 
Kendati demikian, dari pertama kali ia mencoba untuk menanam jeruk dekopon varietas Chokun Thailand ini, tidak serta Merta berhasil, karena tahun pertama ia mengalami kerugian lantaran kualitas tanahnya kurang subur, yang mengakibatkan pertumbuhan tanaman jeruknya tidak maksimal.
 
Mendapati kenyataan itu ia melakukan inovasi dengan melakukan remediasi tanah perkebunannya, dan melakukan pemupukan secara massal, bahkan untuk menyuburkan tanahnya ia harus mendatangkan puluhan ton pupuk hayati dari pulau Jawa.
 
"Setelah kita lakukan remediasi tanah, Alhamdulillah tanaman kita subur dan hasilnya sangat maksimal, dan tahun ini semua hasil jeruk saya gunakan untuk mengembangkan peternakan integrasi sapi sawit milik saya," pungkasnya.(sla)


BACA JUGA

Sabtu, 25 Mei 2024 14:44

Respon Keluhan Warga, PUPR Benahi Lapangan Tugu

PANGKALAN BUN - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR)…

Sabtu, 25 Mei 2024 14:44

Kobar Raih 4 Penghargaan dari BKKBN Kalteng

PANGKALAN BUN - Empat Penghargaan dari Badan Kependudukan dan Keluarga…

Jumat, 24 Mei 2024 17:37

DPMPTSP Sosialisasikan Kebijakan Pengawasan Perizinan dan Nonperizinan

PANGKALAN BUN -  Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu…

Jumat, 24 Mei 2024 17:30

Pemkab Kobar Siap Fasilitasi Pembangunan Plasma dan KUP

PANGKALAN BUN - Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat (Pemkab Kobar) siap…

Rabu, 22 Mei 2024 12:18

Pemkab Kobar Raih Penghargaan SPM Tertinggi se-Kalteng

PANGKALAN BUN – Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat (Pemkab Kobar) meraih…

Rabu, 22 Mei 2024 12:15

DPRD dan Asosiasi Pertambangan Bahas Retribusi MBLB

PANGKALAN BUN - Dalam rangka meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD),…

Selasa, 21 Mei 2024 17:38

Kobar Pertahankan Opini WTP 10 Kali Berturut-turut

PANGKALAN BUN – Selama sepuluh kali berturut-turut, Pemerintah Kabupaten Kotawaringin…

Selasa, 21 Mei 2024 17:35

Pemkab Diminta Tegas terhadap Perusahaan Tambang

PANGKALAN BUN -   Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kotawaringin…

Senin, 20 Mei 2024 16:57

Kobar Tampilkan Kapal Pinisi

PANGKALAN BUN - Kontingan Kabupaten Kotawaringin Barat tampil pada Kirab…

Senin, 20 Mei 2024 16:54

DPRD Rekomendasikan Dua Nama Pj Bupati

PANGKALAN BUN - Masa jabatan Penjabat (Pj)  Bupati Kotawaringin Barat…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers