MANAGED BY:
MINGGU
31 MEI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Senin, 21 Oktober 2019 16:28
Suara Kontraktor di Tengah Isu Jelawat

”Saat Ini Banyak Direktur Tanpa Penghasilan”

Kondisi fasilitas Ikon Jelawat yang mulai rusak.(USAY NOR RAHMAD/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT - Jumlah kontraktor yang terdaftar dalam Gabungan Pengusaha Kontraktor Nasional Indonesia (Gapeknas) Kabupaten Kotawaringin Timur menyusut tajam. Hal serupa juga terjadi pada Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia (Gapensi) Kabupaten Kotawaringin Timur. Ketidakberpihakan pemerintah daerah maupun persoalan sumber daya manusia (SDM) disinyalir menjadi penyebabnya.

Ketua Gapeknas Kabupaten Kotawaringin Timur Susilo mengatakan, jumlah anggota pada tahun 2018 mencapai 250 kontraktor, namun sekarang tinggal 50 kontraktor.

Dia mengakui ada penyusutan tajam jumlah anggota. Banyak anggota yang enggan memperpanjang sertifikat badan usaha  (SBU) karena sudah pesimis dalam mendapatkan proyek. Apalagi saat ini APBD Kotawaringin Timur banyak tersedot ke proyek besar dengan skema multiyears sehingga jumlah paket dengan nilai kecil berkurang drastis.  Proyek multiyears di Sampit di antaranya, peningkatan drainase di Jalan MT Haryono dan Jalan Ahmad Yani  senilai Rp. 55.550.000.000, pengembangan fasilitas expo di lokasi Eks THR senilai Rp 31.865.000.000, dan pembangunan gedung mal pelayanan publik sebesar Rp 38.012.352.175.

Lebih parahnya lagi, sebagian proyek-proyek bernilai besar diambil oleh kontraktor luar daerah. Misalnya, proyek peningkatan Jalan Tjilik Riwut, Bamaang senilai Rp 72.753.430.069  oleh PT Surya Adhi Perkasa dari Palangka Raya, Pengembangan Ujung Pandaran senilai Rp 37.756.000.000 oleh PT. Rafika Jaya Persada Nusantara dari Kapuas, pembangunan sirkuit road race senilai Rp 23.706.300.000 oleh  PT. Sampaga Karya Persada  dari Palangka  Raya, dan yang paling jumbo adalah pembangunan bedah central dan gedung pelayanan terpadu  RSUD dr Murjani  senilai Rp 150.982.003.146 oleh PT Karya Bisa dari Jakarta.

Menurut Susilo, kondisi seperti ini harus segera disikapi. Pemerintah daerah diharapkan duduk bersama dengan asosiasi jasa kontruksi lokal untuk mencari solusi, baik itu Gapensi, Gapeknas, Gapeksindo, maupun Aspekindo.

Di saat persaingan makin ketat dan persyaratan makin berat, maka diperlukan konsolidasi antara pemerintah daerah dan kontraktor lokal. Apalagi di era digital, lelang dapat dengan mudah diikuti kontraktor luar daerah.

”Pemerintah daerah harus melakukan pembinaan dan konsolidasi dengan kontraktor lokal. Sehingga kontraktor lokal siap bersaing ketika ada rencana pembangunan dengan skala besar. Jangan justru membina kontraktor besar dari luar daerah,” ujar Susilo.  

Susilo juga mengajak kontraktor lokal Kotim untuk melakukan autokritik atau introspeksi diri. Tak jarang kualitas sumberdaya manusia masih menjadi persoalan. Misalnya, tenaga teknis pelaksana yang semestinya berasal dari sekolah kejuruan, justru diisi oleh lulusan SMA.  

”Kemampuan maupun klasifikasi pengusaha jasa kontstruksi harus terus ditingkatkan. Relasi dengan swasta juga perlu diperluas. Ini penting demi menjaga keberlangsungan pengusaha,” ujar  Susilo.

Hal serupa juga disampaikan oleh Ketua Gapensi Kotawaringin Timur M Saleh. Anggota Gapensi Kotim yang dulunya mencapai ratusan kini tersisa 90 pengusaha. Itu pun banyak yang tidak memiliki garapan alias nganggur. 

”Saat ini banyak direktur perusahaan jasa konstruksi di Sampit tanpa penghasilan. Pemasukan tidak ada, padahal gaji karyawan terus berjalan. Jangan biarkan kondisi ini berlarut-larut,” ungkapnya.   

Menurutnya, proyek dengan skema anggaran tahun jamak saat ini terlalu banyak. Ada ada delapan proyek multiyears yang sedang berjalan. Rinciannya, proyek drainase, pengembangan fasilitas expo di lokasi Eks THR, gedung mal pelayanan publik,  peningkatan Jalan Tjilik Riwut, peningkatan Jalan Samekto Barat, pengembangan Ujung Pandaran, pembangunan sirkuit road race, dan pembanguan gedung Bedah Central dan Pelayanan Terpadu  RSUD.   

Dia mengaku pernah menolak usulan proyek multiyears. Dari rencana awal hanya tiga proyek multiyears, dalam pembahasan APBD 2018 justru muncul hingga enam usulan. Karena Saleh kalah suara, usulan itupun akhirnya lolos.

Kini, pemerintah kembali menyampaikan usulan proyek penambahan fasilitas ikon jelawat senilai Rp 40 miliar pada APBD 2020. Saleh meminta pemkab menunda dulu usulan itu.

”Saat ini masih ada delapan proyek multiyears. Semua itu baru akan selesai tahun 2020. Jadi jangan ditambah lagi proyek multiyears baru, sebelum semua itu rampung,” pinta Saleh.

Namun, jika penolakan ini hanya disuarakan segelintir orang, maka dia memprediksi usulan itu akan kembali lolos. Anggota DPRD dan tokoh masyarakat harus solid dalam memperjuangkan pembangunan yang lebih berpihak kepada rakyat. 

”Pembangunan harus merata. Jangan sampai terfokus di dalam kota. Pembangunan juga harus berdampak positif terhadap dunia usaha di Kotim,” harapnya. (yit) 


BACA JUGA

Sabtu, 30 Mei 2020 14:11

Bos Kayu asal Sampit ini Pasok Sabu Capai 10 Kg Per Bulan

PALANGKA RAYA –  Ferdinan Pongo alias Acong (45) diduga sering…

Sabtu, 30 Mei 2020 13:47

Terungkap..!!! Pelaku Pembacokan Amang Ontoy di Telaga Baru Terkenal Meresahkan

SAMPIT - Tim penyidik Kepolisian Sektor (Polsek) Ketapang, Jumat (29/5)…

Sabtu, 30 Mei 2020 13:23

DUH NGERI..!! King Kobra Bertelur Tak Mau Pergi dari Kebun Warga

SAMPIT - Hampir tiga minggu lamanya ular jenis king kobra…

Jumat, 29 Mei 2020 14:09

Digitalisasi sebagai Solusi Korporasi bertahan di Situasi Pandemi COVID-19 

Di tengah situasi pandemi Covid-19, Telkom Group tetap berkomitmen untuk…

Jumat, 29 Mei 2020 11:28

Jangan Bosan! Warga Diminta Tetap Waspada dan Disiplin Cegah Covid-19

SAMPIT-Warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) diimbau untuk tetap waspada, jangan…

Jumat, 29 Mei 2020 09:10

Aktivitas Bongkar Muat Picu Kerusakan Jalan di Kotim

SAMPIT – Anggota Komisi IV DPRD Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim)…

Jumat, 29 Mei 2020 09:07

Modus Belikan Paket Data Internet, ABG “Digoyang” di Kebun Sawit

SAMPIT - Entah apa yang ada dipikiran ZO, pria 39…

Jumat, 29 Mei 2020 08:37

BNI Sampit Salurkan Bantuan Sosial

SAMPIT – Kementerian Sosial RI menggandeng PT. Bank Negara Indonesia…

Kamis, 28 Mei 2020 12:31

Proyek Bermasalah.. Pemkab Seruyan Gugat PT SAP

SAMPIT – Proyek pengerjaan jalan Kuala Pembuang menuju Pelabuhan Teluk…

Kamis, 28 Mei 2020 12:20

Bukan Gila Babi.. Bukan OD.. Ini Dugaan Keluarga Pemuda Tewas di Pinggir Jalan MT Haryono

SAMPIT – Abdullah Bambang (55) ditemukan tidak bernyawa di pinggir…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers