MANAGED BY:
SABTU
29 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Jumat, 24 Januari 2020 10:12
Tekan Laju Inflasi, Dinas Pertanian Kotim Fokuskan Program Ini
PERTANIAN : Kepala Distan Kotim I Made Dikantara bersama dengan Kepala Bidang Tanaman hortikultura Fitri berada di lokasi pengembangan tanaman hortikultura melalui program Obor Pangan Lestari (OPAL), Rabu (22/1).(YUNI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT - Dinas Pertanian (Distan) Kotawaringin Timur sejak September 2019 fokus pada pengembangan tanaman hortikultura melalui program Obor Pangan Lestari (OPAL), dengan memanfaatkan pekarangan rumah ini sebagai upaya untuk menekan laju inflasi.

Kepala Distan Kotim I Made Dikantara mengatakan, beberapa tanaman yang dapat memicu inflasi seperti cabai dan bawang merah merupakan tanaman hortikultura yang dapat dibudidayakan dan dikembangkan dengan OPAL.

“Program pengembangan budidaya ini juga untuk meningkatkan ketahanan pangan,” ujar Made. Made menambahkan, tanaman hortikultura yang dikembangkan dengan OPAL ini dapat memenuhi kebutuhan hidup masyarakat sehari-hari, sehingga masyarakat tidak perlu lagi membelinya di pasar. Dengan program ini justru dapat memberikan manfaat bagi masyarakat.

“Kalau ada yang mau belajar, kami siap membantu, akan kami berikan saran secara teknisnya,” kata Made. Menurutnya dalam sekali panen OPAL yang berlokasi di halaman kantor Distan Kotim bisa mencapai 30 Kg sayuran, sesuatu yang begitu menguntungkan bila bisa dikembangkan di rumah-rumah warga.

“Skala kecil yang ditingkatkan dengan menanam tanaman-tanaman yang memiliki nilai ekonomis tinggi seperti selada air dan selada merah, seharga Rp 30 – Rp 40 ribu perkilo, secara ekonomis bisa berkelanjutan bila benar-benar dijalankan usahanya,” sebut Made.

Made berharap nantinya OPAL dari Distan Kotim bisa menjadi contoh bagi Struktur Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) lainnya untuk bisa memanfaatkan pekarangan kantor agar dapat ditanami berbagai macam sayuran.

Lebih lanjut menurutnya, jika semua kantor SOPD di Kotim bisa memanfaatkan halaman yang menghasilkan cabai, bawang, sayuran dan lainnya seperti di kantor Distan Kotim, hal ini dapat menekan inflasi.

“Bayangkan bagaimana bisa menghasilkan cabai, sayur dan lain sebagainya, otomatis inflasi menurun, sehingga perekonomian bisa berjalan dengan baik. Saya harapkan program ini bisa menyebar kepada masyarakat, manfaatkan halaman kecil dengan polybag dan lainnya,” terang Made.

Kadistan berharap Bupati Kotim bisa menginstruksikan atau mengarahkan SOPD untuk menjalankan program OPAL di halaman kantor masing-masing. “Sebab, manfaatnya begitu banyak untuk kelangsungan hidup juga akan berdampak pada kehidupan perekonomian rumah tangga,” tandasnya.  (yn/fm)

 


BACA JUGA

Senin, 07 September 2015 22:26

Excavator Sudah Diincar

<p><strong>SAMPIT &ndash;</strong> Aparat kepolisian berhasil meringkus komplotan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers