MANAGED BY:
SENIN
03 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT | DPRD SERUYAN

PANGKALANBUN

Sabtu, 22 Mei 2021 15:24
Tes PCR Mahal, Arus Balik Sepi
ARUS BALIK: Penumpang saat turun dari Kapal Dharma Rucitra 9 di Pelabuhan Panglima Utar Kumai. Saat ini arus balik lebaran tahun 2021 turun dratis, aturan ketat untuk masuk Kalteng diduga menjadi salah satu penyebabnya.(ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)

PANGKALAN BUN – Kewajiban tes PCR untuk masuk Kalimantan Tengah memberatkan kalangan wong cilik. Sebab, sekali tes PCR membutuhkan biaya Rp 900 ribu. Padahal harga tiket cuma Rp 250 ribu. Artinya, hanya orang berduit yang bisa masuk Kalteng.

Terbukti, kapal yang selama ini menjadi moda transportasi wong cilik, tampak sepi  penumpang pada arus balik Lebaran. Kapal laut menuju Pelabuhan Panglima Utar Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat, mengalami penurunan drastis. Jumlah penumpang kapal Dharma Lautan Utama maupun Pelni jauh dari kapasitas angkut. Bahkan, jumlah penumpang ini menjadi yang terendah selama mereka melayani angkutan arus mudik maupun arus balik Lebaran.

Manajer PT. Dharma Lautan Utama (DLU) Cabang Kumai Firman Dandi mengungkapkan, sudah tiga kali kedatangan kapal dari Surabaya dan Semarang. Selain mengangkut barang kebutuhan masyarakat, kapal juga sudah mulai mengangkut penumpang (orang).  

”Untuk angkutan barang sudah normal seperti biasa, sesuai kapasitas kapal. Namun untuk penumpang orang masih jauh dari kapasitas yang diperbolehkan. Dua kali kapal dari Surabaya hanya mengangkut seratusan orang per jadwal pada tanggal 19 dan 21 Mei. Sedangkan dari Semarang baru 260 orang, jumlah itu jauh di bawah kapasitas yang ada,” ungkapnya.

Ia menyebut,  sepinya arus balik kali ini diduga karena penerapan wajib PCR bagi para pengguna transportasi laut. Namun secara umum pihaknya memaklumi karena semua itu adalah aturan pemerintah yang harus dilaksanakan.

”Para penumpang yang turun langsung diarahkan ke pemeriksaan PCR, kemudian didata kemana tujuan mereka, termasuk dicatat alamatnya. Kemudian baru boleh keluar meninggalkan areal pelabuhan,” terangnya.

Hal serupa juga dikatakan Kepala Cabang Pelni Pangkalan Bun Capt Antonius Lumban Gaol. Menurutnya, jumlah penumpang saat arus balik tahun ini menurun drastis.

”Kedatangan pada tanggal 19 dan 20 Mei kemarin hanya mengangkut sedikit penumpang, dari Semarang 58, Surabaya 54,” katanya.

Antonius menegaskan, kebijakan baru dari Pemerintah Kabupaten Kobar yang mewajibkan para pelaku perjalanan masuk ke wilayah ini maka diwajibkan untuk menjalani karantina.

”Penumpang ini akan didata dan nanti wajib menjalani karantina, terutama untuk karyawan yang harus mendapat pengawasan dari perusahaan masing-masing. Untuk warga umum wajib karantina di rumah dengan pengawasan satgas di waing-masing wilayah mereka,” pungkasnya. (sla/yit)

 


BACA JUGA

Kamis, 29 September 2022 11:13

Penolakan Mantan Kades Melawen Tak Mempan, Ditahan Kejari Kobar Terkait Dugaan Korupsi Rp 400 Juta

PANGKALAN BUN – Kejaksaan Negeri Kotawaringin Barat menahan mantan Kepala…

Minggu, 11 September 2022 14:09

Tabrak Kijang Saat Menikung, Pengendara Motor Tewas Bersimbah Darah

Jalan Trans Kalimantan yang melintasi Desa Amin Jaya, Kecamatan Pangkalan…

Minggu, 11 September 2022 13:39

Hulu Aruta Kering, Pangkut Masih Kebanjiran

Debit air di sejumlah desa di kawasan hulu Kecamatan Arut…

Senin, 05 September 2022 08:34

Saling Ejek di Tiktok, Puluhan Anak SMA di Pangkalan Bun Tawuran

 Puluhan siswa terlibat tawuran di depan Halte SMA Negeri 2…

Kamis, 01 September 2022 12:42

Permukiman Rawan Banjir di Aruta Akan Direlokasi

Kelurahan Pangkut dan belasan desa di Kecamatan Arut Utara, Kabupaten…

Senin, 29 Agustus 2022 10:34

Peternak Ayam Petelur Gulung Tikar, Pasokan Berkurang, Harga Pasaran Naik

Peternak ayam petelur di Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) gulung tikar,…

Sabtu, 20 Agustus 2022 12:11

Kasus Asusila Naik..!! Polisi di Sini Siapkan Satgas Tangani Kejahatan Seksual

Polres Kotawaringin Barat akan segera merealisasikan pembentukan satgas penanganan kasus…

Senin, 15 Agustus 2022 11:22

Hawa Panas di Pangkalan Bun, Ini Akibat Peralihan Musim

PANGKALAN BUN - Cuaca di Kota Pangkalan Bun maupun Sampit…

Sabtu, 06 Agustus 2022 12:24

Seruduk Pantat Truk, Pengendara R15 Tewas

Kasus kecelakaan di Jalan Ahmad Yani kembali terulang. Kali ini…

Jumat, 05 Agustus 2022 11:55

Cerita Pedagang Bendera di Kota Pangkalan Bun, Mengais Asa Setelah Dua Tahun Merana

Dua tahun pandemi Covid-19 membuat pedagang bendera merah putih dan…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers