MANAGED BY:
MINGGU
05 DESEMBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Senin, 14 September 2020 13:54
Penyebab Kebakaran Gedung LPTQ Masih Diselidiki

Kabel Listrik dan Arang Jadi Barang Bukti

OLAH TKP : Tim Labfor Cabang Surabaya ketika mencari penyebab utama kebakaran bangunan Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur'an Provinsi Kalimantan Tengah, hingga menghanguskan 15 ruangan, Sabtu (12/9).(DODI RADAR PALANGKA)

PALANGKA RAYA –Kebakaran gedung bangunan Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur'an Provinsi Kalimantan Tengah, pada Jumat (11/9) lalu belum diketahui penyebabnya. Peristwa itu masih diselidiki tim Laboratorium Forensik) Cabang Surabaya yang turun ke lokasi pada Sabtu (12/9).

Kebakaran tersebut menghanguskan 15 ruangan yakni 8 di bagian depan, 3 di belakang, 2 di sisi kanan dan 2 di sisi kiri. Dan dugaan awal, api muncul karena korsleting listrik, dengan kerugian  materiil ditaksir mencapai Rp 1 Miliar lebih.

Penyelidikan juga didampingi Unit Identifikasi Sat Reskrim Polresta Palangka Raya, yang secara marathon menggelar olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) lanjutan.Beberapa barang bukti (barbuk) diamankan dalam olah TKP tersebut, diantaranya kabel dan bekas puing kebakaran. Barbuk tersebut akan diteliti di  Laboratorium Forensik.

Kasat Reskrim Polresta Palangka Raya Kompol Todoan Agung Gultom menjelaskan, kedatangan tim labfor untuk memastikan penyebab utama kebakaran. Terlebih bangunan tersebut milik pemerintah dengan  kerugian ditaksir kurang lebih satu miliar.

Hingga kini, pihaknya masih belum bisa menyimpulkan penyebab utama kebakaran. Maka itu keterangan saksi dan sejumlah barang bukti telah dikumpulkan oleh Tim Labfor beserta Unit Identifikasi Sat Reskrim Polresta Palangka Raya yang nantinya akan diteliti di Laboratorium Forensik Surabaya.

”Nanti barbuk yang diambil dibawa ke Surabaya. Saat ini sudah beberapa saksi dimintai keterangan, namun rata-rata menyampaikan sudah melihat api berkobar di gedung tersebut,” tegasnya.

Gultom menambahkan, pihaknya pun menunggu hasil tim labfor sambil melakukan pemeriksaan secara mendalam. Selain itu pihaknya juga meminta masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terkait kebakaran. ”Saya imbau waspada kebakaran. Intinya kasus ini masih penyelidikan dan menunggu hasil forensik,” tegasnya.

Seperti diberitakan,   insiden kebakaran terjadi di  gedung bangunan Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur'an Provinsi Kalimantan Tengah di Jalan RTA Milono, Jumat (11/9) .Kuat dugaan api timbul dari korsleting listrik.  Saat itu  juga terdengar beberapa kali suara ledakan.  Besar kemungkinan suara ledakan berasal dari kabel atau lampu-lampu yang ada di dalam bangunan.

Proses pemadaman usai sekitar  04.00 WIB oleh gabungan Tim Damkar dari AWC Dit Samapta Polda Kalteng, Pemprov Kalteng, Pemkot Palangka Raya dan Swadaya. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut, namun kerugian materil ditaksir sekitar Rp1 miliar.(daq/gus)

 

 


BACA JUGA

Selasa, 08 September 2015 21:50

Ratusan PNS Masih Mangkir, Laporkan Harta Kekayaan

<p>SAMPIT &ndash; Sebanyak 240 Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau Aparatur Sipil Negara di lingkup…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers