MANAGED BY:
KAMIS
28 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Selasa, 29 Desember 2020 16:15
ASTAGA!!! Bisnis Forex, Pensiunan Ditipu Ratusan Juta

Kemungkinan Ada Korban Lain

TERSANGKA: Lan Lan Achmad Jaelani (43), pelaku penipuan melalui bisnis Forex ketika diekspos pihak kepolisian Polresta Palangka Raya setelah berhasil diringkus lantaran menipu korbannya senilai ratusan juta rupiah.(DODI/RADAR PALANGKA)

PALANGKA RAYA- Lan Lan Achmad Jaelani (43) warga Jalan Sukarelawan Banjarbaru Kalimantan Selatan (Kalsel) ini, dipastikan mendekam dalam sel tahanan Polresta Palangka Raya. Pria kelahiran Tasikmalaya ini dibekuk lantaran menjadi pelaku tunggal tindak pidana penipuan dan penggelapan dalam bisnis  pertukaran mata uang asing atau Forex.

Dalam keterangan kepolisian dicatat, pelaku berhasil memperdaya SU (62) seorang pensiunan PNS hingga merugi 125 juta rupiah. Dia tergiur lantaran, pelaku menjanjikan keuntungan 1 persen setiap hari dari total dana yang diinvestasi. Lan-Lan sendiri berhasil ditangkap di Banjarmasin dengan barang bukti lima lembar kwitansi dengan total 140 juta, rekening BNI dan satu unit ponsel.

 Kasat Reskrim Polresta Palangka Raya kompol Todoan Agung Gultom, Senin (28/12) membeberkan, awalnya pelaku menawarkan jasa bisnis forex  di internet, yaitu bisnis valuta dan mata uang asing mulai bulan Februari 2018 lalu. Saat itu menjanjikan keuntungan satu persen dari modal setiap harinya. Kemudian, korban tertarik hingga pelaku datang ke Palangka Raya.

Lalu, korban menyerahkan modal pertama sebesar Rp 5 juta, sampai secara bertahap menyerahkan uang sebesar Rp140 juta. Oleh pelaku, awalnya keuntungan diberikan Rp 15 juta agar korban semakin percaya dan yakin. Namun beberapa bulan kemudian, keuntungan tidak lagi diberikan hingga korban menagih dan pelaku pun sulit dihubungi. Merasa menjadi korban penipuan, korban pun melapor ke polisi hingga akhirnya pelaku ditangkap.

Todoan  juga menyampaikan, pelaku yang sudah jadi tersangka ini ditangkap petugas di tempat pelariannya di Banjarmasin, Kalimantan Selatan pada 24 November 2020. Bersama barang bukti dan hal tersebut merupakan tindak lanjut dari pelaporan korban  ke Polresta Palangka Raya.

 ”Setelah penyelidikan panjang dan diketahui posisinya, tim segera bergerak dan melakukan penangkapan. Kita tangkap di Banjarmasin dan saat ini masih dalam proses pemberkasan. Jadi tersangka ini menjanjikan keuntungan, sekali dibayar 1Rp 5 juta tidak tahunya tidak lagi dibayar. Dibekuk di Banjarmasin dan saat ini diproses sesuai aturan hukum berlaku,” ujarnya.

 Todoan melanjutkan, memang dana dikeluarkan korban Rp140 juta, namun karena sudah dibayar Rp 15 juta maka kerugian korban menjadi Rp 125 juta. Uang hasil penipuan tersebut digunakan pelaku untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari,  dan diketahui tersangka ini juga berprofesi pedagang di pasar.

 ”Uangnya puluhan juta buat ruko dan keperluan pribadi tersangka. Kita kenakan pasal 378 jo 372 KUHP ancaman di atas lima tahun penjara. Untuk korban lain masih dalam pengembangan, lantaran masih baru satu korban yang melapor,” imbuhnya.

Perwira ini juga mengingatkan kepada masyarakat, agar berhati-hati dalam mengikuti bisnis atau investasi apapun. Pastikan legal dan tidak menjadi korban penipuan. ”Semoga ke depan tidak terulang lagi dan hati-hati penipuan,” tukasnya.

 Sementara itu, Lan Lan Achmad Jaelani (43) mengakui perbuatan tersebut. Ia pun menyesal dan akan berusaha membayar kerugian dari korban. Dia mengatakan kenal dengan korban lantaran berada dalam satu komunitas bisnis forex. ”Saya menyesal dan janji tidak mengulangi perbuatan tersebut,” cetusnya. (daq/gus)

 

 


BACA JUGA

Selasa, 26 Oktober 2021 13:30

Tenang Aja..! Stok Vaksin di Kalteng Masih Melimpah

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), Suyuti Syamsul…

Sabtu, 23 Oktober 2021 17:53

Gembong Narkoba Kakap di Palangka Raya Ditangkap

Operasi yang digelar Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalimantan Tengah…

Sabtu, 23 Oktober 2021 12:21

ALAMAKKK..!! Selama Pembelajaran Daring, Ratusan Pelajar di Kalteng Diam-Diam Menikah

 Selama sekitar dua tahun tidak pernah datang ke sekolah bersamaan…

Jumat, 22 Oktober 2021 12:49

Kampung Narkoba di Palangka Raya Dikepung, Segini Hasil yang Didapat Aparat

 Kawasan Puntun, Jalan Rindang Banua, yang selama ini dikenal sebagai…

Kamis, 21 Oktober 2021 23:17

Sertifikat Tanah Bermasalah Picu Sengketa, Gugat Tiga Instansi Sekaligus

Sengketa lahan di Kota Palangka Raya seolah tak berujung. Masalah…

Rabu, 20 Oktober 2021 10:02

Palangka Raya Terapkan PPKM Level 2 selama 21 Hari

Pemerintah Kota Palangka Raya kembali menerapkan Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat…

Sabtu, 16 Oktober 2021 12:49

Pergoki Anaknya Gantung Diri di WC Umum, Begini Reaksi sang Ibu

Warga Kalimantan Tengah yang memutuskan mengakhiri hidupnya dengan cara gantung…

Senin, 11 Oktober 2021 12:06

Gelandangan dan Pengemis di Palangka Raya Makin Banyak

 Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palangka Raya menyoroti…

Kamis, 07 Oktober 2021 10:27

Laka Maut Bus Versus Truk, Sopir Bus Jadi Tersangka, Ini Kata Pak Polisi

Polresta Palangka Raya akhirnya menetapkan tersangka dalam kecelakaan maut antara…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:02

Tiga Kelurahan di Palangka Raya Masih Zona Merah

Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin menyampaikan, penyebaran Covid-19 di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers