MANAGED BY:
RABU
04 AGUSTUS
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Selasa, 23 Februari 2021 11:53
Lapak PKL di Pinggir Jalan di Palangka Raya Dibongkar Paksa
TINDAKAN TEGAS : Petugas Satpol PP Kota Palangka Raya saat menertibkan hingga membongkar lapak PKL di kawasan Jalan Tjilik Riwut Palangka Raya, kemarin. Sebelumnya para pedagang tersebut juga sudah diperingatkan agar tidak berjualan di lokasi yang dilarang pemerintah kota.( DODI RADAR PALANGKA)

PROKAL.CO,

PALANGKA RAYA- Sejumlah lapak pedagang kaki lima (PKL) di beberapa ruas jalan induk Kota Palangka Raya dibongkar paksa oleh petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP) setempat, Senin (22/2) kemarin. Sejumlah pedagang yang menggelar dagangannyadi Jalan Yos Sudarso hingga G Obos itu dianggap melanggar ketertiban umum, membahayakan pengguna jalan, merusak pemandangan dan melanggar peraturan pemerintah  kota. Selain itu mereka juga diberikan pemahaman oleh petugas, terkait ketertiban tempat berjualan.

Para pedagang tersebut juga  diberikan arahan untuk mentaati perda dan tidak berjualan di lokasi yang dilarang untuk berjualan. Petugas memastikan mereka tidak menghalang-halangi masyarakat mencari nafkah, terlebih dalam masa pandemi Covid-19 saat ini. Namun meminta untuk para pedagang agar taat dan patuh  aturan yang telah ditentukan. Tidak ada perlawanan dari para PKL atas aksi tersebut, dan mereka hanya terlihat pasrah menerima keadaan.

”Kita tidak menghalangi masyarakat mencari nafkah. Namun diharapkan mentaati aturan, berjualan boleh asalkan bukan di median jalan yang dilarang berjualan.Kami paham saat ini pandemi tetap warga juga harus paham dalam mengikuti aturan,” ujar Kabid Binmas Satpol PP Kota,Muhammad Irawan  didampingi Kabid Trantib, Yuniar dan Kasi PPNS, Alfianor, di sela penertiban,Senin (22/2).

Irawan juga menyebutkan, langkah tegas diberlakukan sebagai tindak lanjut adanya  keluhan masyarakat terkait  keberadaan PKL di lokasi itu. Sekaligus juga langkah tegas setelah beberapa waktu lalu mereka sudah  diberikan arahan,sosialisasi dan edukasi  agar tidak melakukan aktivitas membuka lapak jualan di lokasi-lokasi yang dilarang.

”Kita menegakkan perda, bukan menghambat perekonomian masyarakat. Memberikan anjuran cari tempatnya, dan bisa mengganggu lalu lintas kalau di pinggir jalan semua. Maka itu setelah dilakukan edukasi maka tindakan diberikan. Pokoknya saya tekankan  hal ini tidak menghambat ekonomi, tetapi melakukan penegakan aturan,” tuturnya.

Dirinya berharap,  masyarakat dan pedagang bisa mendukung dan bersama-sama mentaati aturan.Terlebih dalam menjaga kebersihan dan wajah kota. Termasuk, agar tidak mengganggu arus lalu lintas. ”Intinya silahkan berjualan asal sesuai aturan  tempat berjualannya. Apalagi saat ini dengan menjamurnya pedagang buah-buahan,”tambah Irawan.

Halaman:

BACA JUGA

Selasa, 08 September 2015 21:50

Ratusan PNS Masih Mangkir, Laporkan Harta Kekayaan

<p>SAMPIT &ndash; Sebanyak 240 Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau Aparatur Sipil Negara di lingkup…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers