MANAGED BY:
KAMIS
28 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PALANGKA

Kamis, 17 Juni 2021 15:10
Belajar Tatap Muka Sesuaikan Kondisi
TERTIB: Kegiatan belajar dengan tatap muka di tengah masih berjalan pandemi Covid-19 di salah satu SMA di Kabupaten Gumas, baru-baru ini.

PALANGKA RAYA – Skema pembelajaran tatap muka terus disosialisasikan oleh Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), menjelang hari pertama masuk sekolah pada 12 Juli mendatang.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Disdik Kalteng Ahmad Syaifudi menyatakan, ada sejumlah penegasan yang harus diperhatikan berkaitan dengan pembelajaran tatap muka terbatas ini. Di antaranya, proses pembelajaran hanya boleh 20 persen dari jumlah murid. Pertemuan hanya dua kali dalam satu minggu, dan setiap pertamuannya dilaksanakan maksimal dua jam.

“Presiden, Menteri Kesehatan dan Menteri Pendidikan, sudah jelas menyatakan pembatasan-pembatasan terkait pembelajaran tatap muka. Instruksi ini yang menjadi dasar pelaksanaannya,” katanya kemarin.

Syaifudi juga menjelaskan, pembatasan pembelajaran tata muka ini tersebut disesuaikan dengan kondisi masing-masing sekolah, yang berpatokan dari jumlah siswa. Artinya keputusan penuh ada di masing-masing sekolah dengan tetap menyesuaikan kondisi.

Diuraikannya, surat Keputusan Bersama (SKB) empat Menteri, tentang panduan belajar tatap muka terbatas pada dasarnya menegaskan batasan-batasan yang harus dijalankan setiap sekolah. Namun yang perlu dipahami, masing-masing sekolah tetap bisa mengatur pembatasan sesuai dengan

“Tatap muka terbatas ini harus diartikan protokol kesehatan berjalan, membatasi jumlah kehadiran, ekstrakurikuler ditiadakan dan lain sebagainya. Jadi tidak harus multak 50 persen, karena tetap disesuaikan dengan kondisi,” ucapnya.

Oleh sebab itu lanjut Syaifudi, sekolah yang memiliki banyak siswa bisa saja memangkas atau membatasi lebih dari 50 persen jumlah kehadiran dalam satu kali pertemuan. Begitu juga untuk sekolah yang siswanya sedikit, bisa mengatur jumlah kehadiran sesuai dengan kondisi di lingkungan sekolah.

“Misalkan ada sekolah besar yang memiliki total 1.000 siswa, kalau dibagi 50 persen jadinya 500 siswa. Ini kan artinya masih ada potensi kerumunan. Sehingga skemanya perlu diatur, yang penting protokol kesehatan ditaati,” ucapnya.

Lebih lanjut dia mengatakan, beberapa SMA sederajat sudah melaksanakan simulasi pembelajaran tatap muka terbatas. Hal tersebut diharapkan menjadi modal yang nantinya diterapkan saat tahun ajaran baru dimulai.

“Ada sekolah yang sudah mencoba, tinggal nanti pelaksanannya saja saat hari pertama masuk sekolah. Dengan menjalankan pembatasn-pembatasan yang ditentukan, yakin saja pembelajaran tatap muka bisa berjalan dengan baik,” pungkas Syaifudi. (sho/gus)


BACA JUGA

Selasa, 26 Oktober 2021 13:30

Tenang Aja..! Stok Vaksin di Kalteng Masih Melimpah

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), Suyuti Syamsul…

Sabtu, 23 Oktober 2021 17:53

Gembong Narkoba Kakap di Palangka Raya Ditangkap

Operasi yang digelar Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalimantan Tengah…

Sabtu, 23 Oktober 2021 12:21

ALAMAKKK..!! Selama Pembelajaran Daring, Ratusan Pelajar di Kalteng Diam-Diam Menikah

 Selama sekitar dua tahun tidak pernah datang ke sekolah bersamaan…

Jumat, 22 Oktober 2021 12:49

Kampung Narkoba di Palangka Raya Dikepung, Segini Hasil yang Didapat Aparat

 Kawasan Puntun, Jalan Rindang Banua, yang selama ini dikenal sebagai…

Kamis, 21 Oktober 2021 23:17

Sertifikat Tanah Bermasalah Picu Sengketa, Gugat Tiga Instansi Sekaligus

Sengketa lahan di Kota Palangka Raya seolah tak berujung. Masalah…

Rabu, 20 Oktober 2021 10:02

Palangka Raya Terapkan PPKM Level 2 selama 21 Hari

Pemerintah Kota Palangka Raya kembali menerapkan Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat…

Sabtu, 16 Oktober 2021 12:49

Pergoki Anaknya Gantung Diri di WC Umum, Begini Reaksi sang Ibu

Warga Kalimantan Tengah yang memutuskan mengakhiri hidupnya dengan cara gantung…

Senin, 11 Oktober 2021 12:06

Gelandangan dan Pengemis di Palangka Raya Makin Banyak

 Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palangka Raya menyoroti…

Kamis, 07 Oktober 2021 10:27

Laka Maut Bus Versus Truk, Sopir Bus Jadi Tersangka, Ini Kata Pak Polisi

Polresta Palangka Raya akhirnya menetapkan tersangka dalam kecelakaan maut antara…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:02

Tiga Kelurahan di Palangka Raya Masih Zona Merah

Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin menyampaikan, penyebaran Covid-19 di…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers