MANAGED BY:
RABU
03 JUNI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Kamis, 31 Oktober 2019 10:10
STIE Sampit Cetak 6o Sarjana Manajemen Andal dan Profesional

Persiapkan SDM Hadapi Revolusi Industri 4.0

Wisudawan-wisudawati STIE Sampit berfoto bersama dengan para dosen, Rabu (30/10).(USAY NOR RAHMAD/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT-   Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sampit, kembali  mencetak sarjana baru. Kali ini, sebanyak 60 mahasiswa resmi menyandang gelar sarjana manajemen. Mereka dikukuhkan dalam Sidang Senat terbuka STIE Sampit, di Gedung Serba Guna Sampit,  Rabu  (30/10).

Ketua STIE Sampit Thamrin Noor mengatakan tantangan wisudawan ke depan sangat berat.  Menurutnya, tantangan yang dihadapi kini berbeda dengan pada masa 5-10 tahun lalu. Sehingga pola pendidikan di kampus pun harus  berubah.

 ”Menghadapi itu kami terus mempersiapkan para tenaga pendidik. Terutama dalam hal kepimimpinan dan kerjasama tim. Serta kemampuan beradaptasi dengan teknologi baru dan tantangan global,” ujar Thamrin di hadapan wisudawan dan ribuan tamu undangan.

Mengutip berita media nasional, Thamrin menyebut, diperkirakan 2 miliar pegawai di seluruh dunia akan digantikan teknologi canggih.  Sebab itu, ungkap Thamrin,  dunia pendidikan tinggi harus disesuaikan dengan tuntutan zaman. 

 ”Dan hal penting adalah membentuk mahasiswa, generasi milenial yang berkarakter. Sehingga mampu memanfaatkan peluang dan mengakses pekerjaan-pekerjaan baru yang tidak dikenal sebelumnya. STIE Sampit sudah melakukan itu,” ujar Thamrin.

Wisuda XXII Program Sarjana Strata Satu Manajemen dilaksanakan di Gedung Serbaguna Sampit. Wisuda perguruan tinggi yang disebut Kampus Biru itu dihadiri,  Perwakilan LLDIKTI wilayah XI Kalimantan, Anggota DPRD, perwakilan Yayasan Pendidikan Tinggi Kotawaringin Timur, unsur muspida, dan berbagai tamu undangan lainnya.

Perwakilan Ketua Yayasan Pendidikan Tinggi  Kotawaringin Timur Donny Y Laseduw menilai STIE Sampit telah melakukan lompatan yang luar biasa. Hal ini ditandai dengan terus bertambahnya jumlah wisudawan setiap tahunnya. Yang membuat Donny salut, banyak mahasiswa yang menjadi sarjana merupakan masyarakat biasa, bahkan tergolong tidak mampu.

”Sesungguhnya kesuksesan orang tua bukan terhadap harta benda yang dimiliki. Melainkan anak yang berpendidikan. Banyak orang tua yang kaya tapi pendidikan anaknya terbelakang,” katanya. 

Pihak yayasan berpesan kepada wisudawan agar menjadikan Pancasila sebagai parameter. ”Jadikan  Pancasila sebagai mercusuar  dan para sarjana adalah nakhoda kapal.  Nakhoda membutuhkan mercusuar agar tidak karam. Pancasila sebagai perekat,” pesan Donny.

Dalam prosesi wisuda sekolah tinggi berakreditasi B itu, ada tiga mahasiswa memperoleh nilai tertinggi. Gina Gesiana menjadi wisudawan terbaik pertama dengan indeks prestasi komulatif (IPK) 3,90,  Rahman Hakim menjadi terbaik kedua dengan IPK 3,81, dan Barniah menjadi terbaik ketiga dengan IPK 3,79.

Setiap tahunnya jumlah lulusan STIE Sampit selalu mengalami peningkatan. Hingga kini, sudah  lebih dari 1.000 sarjana yang telah dicetak. Ini menandakan kepercayaan dan pengakuan masyarakat akan perguruan tinggi tersebut semakin tinggi pula. Kampus yang beralamat di Jalan Walter Condrat  itu kini memiliki dua program studi yakni Prodi Manajemen dan Prodi Kewirausahaan.

Acara yang dihadiri keluarga wisudawan itu juga disemarakkan dengan pertunjukan seni tari khas daerah. Paduan suara STIE juga menyuguhkan lagu hymne. Prosesi wisuda diakhiri dengan foto bersama dan jamuan makan siang.(soc/oes)


BACA JUGA

Rabu, 03 Juni 2020 13:28

Mencermati Pancasila di Hari Lahir Pancasila

Mengenang 1 Juni, adalah hari lahirnya Pancasila. Terlepas dari kontroversi…

Rabu, 03 Juni 2020 10:43

Terapkan Kawasan Wajib Masker di Area Publik

SAMPIT— Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Kotawaringin Timur (Kotim), akan menerapkan aturan…

Rabu, 03 Juni 2020 10:37

Pemprov Dukung Ketersediaan Masker di Kotim

SAMPIT – Setelah beberapa waktu lalu Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng)…

Rabu, 03 Juni 2020 10:02

Meski Harus Bayar Rp 100 Ribu, Warga ”Berebut” Program Kartu Prakerja

SAMPIT – Sejumlah warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) yang terdampak…

Rabu, 03 Juni 2020 09:59

Data Penerima BLT Tidak Akurat dan Tak Tepat Sasaran

SAMPIT – Anggota Komisi I DPRD Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim)…

Rabu, 03 Juni 2020 09:52

Tanah Anggota Dewan Diklaim Pengusaha

SAMPIT— Tanah milik anggota DPRD Kotim Rimbun, diklaim sekelompok orang…

Selasa, 02 Juni 2020 13:37

Pihak Jasa Pembuatan Kartu Prakerja Angkat Bicara

SAMPIT – Pihak lembaga yang menerima pendaftaran warga untuk pembuatan…

Selasa, 02 Juni 2020 13:25

Polisi Mulai Petakan Daerah Rawan Karhutla

SAMPIT – Kepolisian Sektor (Polsek) Ketapang mulai memetakan daerah rawan…

Selasa, 02 Juni 2020 13:11

Supian Hadi: Tanpa Disadari Kita Sudah Jalankan New Normal

SAMPIT— Bupati Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) Supian Hadi menyebut, tanpa…

Selasa, 02 Juni 2020 13:02

Gunakan BLT Sesuai Kebutuhan, Jangan Berfoya-foya!!!

SAMPIT— Bupati Kotawaringin Timur (Kotim) Supian Hadi menyarankan, kepada warga…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers