MANAGED BY:
SABTU
29 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

METROPOLIS

Rabu, 22 Januari 2020 17:28
Appernas Jaya Ajukan Penambahan Kuota Rumah Subsidi

Temui Komisi V DPR RI, Ajukan Anggaran Rp 29 Triliun

TEKS: Ketua DPD Appernas Jaya Provinsi Kalimantan Tengah Dwi Nurcahyo rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR RI di Gedung Nusantara 2, Senin (20/1).

PROKAL.CO, SAMPIT– Aliansi Pengembang Perumahan Nasional (Appernas) Jaya mengajukan penambahan kuota  KPR subsidi melalui mekanisme APBN Perubahan 2020. Usulan Appernas Jaya tidak tanggung-tanggung, yakni dari anggaran subsidi perubahan sebesar  Rp 11 triliun menjadi Rp 29 triliun. Usulan ini disampaikan Appernas Jaya melalui rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR RI di Gedung Nusantara 2, Senin (20/1). 

Menurut Ketua DPD Appernas Jaya Provinsi Kalimantan Tengah Dwi Nurcahyo, kuota yang disediakan pemerintah tahun 2020 hanya 102.000 unit, sedangkan kebutuhan rumah per tahun mencapai 300.000 unit. Artinya, ada defisit penyediaan subsidi untuk 198.000 unit rumah atau sekitar Rp 18 triliun.    

Dwi Nurcahyo mengatakan, Appernas Jaya mengajukan perubahan skema pembiayaan agar kebijakan KPR subsidi melalui pembagian harga rumah, suku bunga, dan pendapatan menjadi dua.

Pertama, harga batas bawah Rp 130 juta dengan suku bunga KPR sebesar lima persen ditujukan untuk masyarakat berpenghasilan di bawah Rp 4 juta. Harga batas bawah ini bertujuan agar masyarakat yang berpenghasilan sesuai UMK Kotim bisa mendapat fasilitas KPR subsidi.

”Seperti kita tahu, UMK kotim sebesar Rp 2.900.000. Kalau pakai harga Rp 153 juta, calon nasabah tidak bakal terverifikasi perbankan karena kurangnya kemampuan angsur,” ujarnya.

Kedua, harga maksimal sesuai Peraturan Menteri Pekejerjaan Umum Perumahan Rakyat Rp 153.000.000 dengan suku bunga delapan persen, diperuntukkan untuk masyarakat berpenghasilan antara Rp 4 juta hingga Rp 7 juta.  Kabijakan ini diambil agar subsidi yang diberikan pemerintah tepat sasaran.

”Sebab, MBR sendiri realitanya banyak yang berpenghasilan di bawah Rp 4 juta dan makin sulit menjangkau angsuran KPR yang setiap tahun naik,” ujar Dwi Nurcahyo.   

Dwi Nurcahyo mengatakan, di Kalteng saja masih ada back log (defisit) pemilikan rumah di angka 200.000 unit. Ini adalah masalah yang harus diselesaikan karena setiap tahun angka back log meningkat karena bertambahnya golongan usia produktif. 

”Pemerintah pusat, pemerintah daerah, serta dunia usaha harus bersama sama memenuhi kebutuhan rumah masyarakat. Instrumennya adalah melalui perubahan regulasi yang ada agar semua lapisan masyarakat bisa menikmati fasilitas subsidi KPR dari pemerintah,” ujarnya. (yit)

 


BACA JUGA

Sabtu, 29 Februari 2020 10:16

Uni Primacom Bedah Rumah Warga Sebungsu

TUALAN HULU – Kemiskinan di Kabupaten Kotawaringin Timur belum seluruh…

Sabtu, 29 Februari 2020 10:07

Musirawas Group Gelar Apel Kesiapsiagaan Bulan K3

SAMPIT–Perusahaan perkebunan sawit yang tergabung dalam Musirawas Group melaksanakan Apel…

Jumat, 28 Februari 2020 10:11

DP3AP2KB Kotim Terima Kunjungan BKKBN Pusat

SAMPIT - Kantor Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk…

Jumat, 28 Februari 2020 10:04

Gali Potensi Inovasi Teknologi Tepat Guna

SAMPIT - Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Kotawaringin…

Jumat, 28 Februari 2020 09:58

Puluhan Debitur Akad KPR Bersamaan

SAMPIT–Angin segar kembali berhembus untuk warga yang mendambakan perumahan subsidi.…

Rabu, 26 Februari 2020 14:35

Korban Keracunan Kue Ultah Diberi Santunan

SAMPIT – Sebanyak 22 siswa/i Sekolah Dasar Negeri (SDN) 5…

Rabu, 26 Februari 2020 13:40

Rumah di Bawah Rp 300 Juta Paling Diminati

SAMPIT - Berdasarkan data peminat rumah murah BTN yang masuk…

Rabu, 26 Februari 2020 09:54

Bank Kalteng Gelar Dialog Bersama UMKM

SAMPIT – Bank Kalteng menggelar Dialog Interaktif bersama UMKM di…

Selasa, 25 Februari 2020 15:07

Perahu Karam, Pemancing Tenggelam

SAMPIT – Dua nyawa melayang di Sungai Mentaya, tepatnya Kelurahan…

Selasa, 25 Februari 2020 10:38

Pelaku Pencabulan Terancam Hukuman Berat

NANGA BULIK- Sidang persetubuhan terhadap anak di bawah umur dengan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers