MANAGED BY:
SABTU
29 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Sabtu, 25 Januari 2020 14:29
Senjakala Pengrajin Atap Nipah Kumai

Mendayung Setengah Hari Dengan Perahu Pinjaman Mencari Bahan Atap

PENGRAJIN ATAP NIPAH: Para Pengrajin Atap Nipah di Kumai Hulu, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kobar, ditengah modernisasi mereka masih bertahan untuk menyambung hidup keluarganya, Jumat (24/1).(KOKO SULISTYO/RADAR PANGKALAN BUN)

PROKAL.CO, Di tengah gempuran modernisasi zaman, usaha atap dari daun nipah di Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) masih tetap eksis. Usaha turun temurun itu ditekuni oleh warga setempat dan masih lestari untuk penopang hidup keluarga mereka.

SULISTYO, Pangkalan Bun

Matahari belum juga menampakan sinarnya di Timur langit, serkelompok orang yang keseluruhannya perempuan berusia lanjut bergegas mendorong perahu using tanpa mesin.

Rombongan yang terdiri dari 3-4 orang yang berbekal makan siang dan parang itu bertolak menyeberangi perairan Sungai Kumai untuk mencari daun pohon nipah yang masih tumbuh subuh di perairan tersebut.

Perahu bertenaga manusia itu meluncur perlahan, memecah gelombang kecil dan meninggalkan riak - riak di belakang menuju Sungai Sekonyer. Mereka menyusuri tepian sungai dan singgah ketika menjumpai hutan nipah dan mengambil daun - daunnya.

Hutan nipah yang menjadi kearifan lokal masyarakat setempat itu memang tumbuh alami dan menjadi sumber penghidupan bagi kelompok kecil masyarakat Kumai Hulu. Mereka bisa menghabiskan setengah hari untuk memenuhi perahu dengan daun nipah.

Daun - daun itulah yang nantinya dibentuk menjadi atap daun nipah untuk kemudian dijual. Atap daun nipah pernah mengalami masa keemasan, tapi seiring perkembangan zaman, lambat tapi pasti atap daun nipah mulai ditinggalkan.

Makin jarangnya pembeli, membuat hasil kerajinan daun nipah mereka mengering, hingga akhirnya terpaksa mereka buang begitu saja karena sudah tiada lagi nilai ekonomisnya.

Salah satu pengrajin yang masih bertahan adalah nenek Sakiah (68), warga Jalan Panglima Utar, Kelurahan Kumai Hulu, Kecamatan Kumai ini sudah menekuni profesinya sebagai pengrajin atap nipah dari tahun 1975 atau 45 tahun lamanya.

Nenek Sakiah yang menjadi tulang punggung keluarganya ini, terkadang tidak membawa pulang uang untuk anak – anaknya. Apalagi saat di musim seperti saat ini atap nipah jarang sekali dicari, kecuali saat dibutuhkan untuk proyek bangunan sebagai tempat tinggal sementara para buruh bangunan. Saat musim hujan dan angin ribut juga menjadi penghlang bagi mereka untuk mengais rupiah dari pohon liar tersebut karena mereka tidak berani menyeberang Sungai Kumai.

“Sekarang masyarakat lebih memilih untuk membeli atap pabrikan, kita hanya mengandalkan pembeli yang butuh untuk pondok sementara para tukang, atau untuk Huma di kebun-kebun,” ujarnya saat ditemui di Kumai, Jumat (24/1).

Ia mengaku, per 10 lembar atap daun nipah dijual seharga Rp 5 ribu, ia menyadari nilai penjualan itu tidak sebanding dengan biaya produksi, tapi mereka tidak ada pilihan karena tidak ada lagi pekerjaan yang bisa mereka peroleh.

Untuk itu ia berharap kepada pemerintah agar memperhatikan nasib mereka, pengrajin usaha kecil pembuatan atap daun nipah, yang jumlahnya mencapai puluhan orang. Para pengrajin ini menjual sekaligus membuat atap daun nipah di tepi Jalan Panglima Utar Kumai.

“Kalau pemerintah daerah memperhatikan nasib kami, tentu sangat membahagiakan sekali, karena kami sebagian besar memang masyarakat yang tidak mampu,” tutupnya.  (sla)

 


BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 16:02

Heboh Saling Klaim Survei, Ini Komentar Ketua PDI Perjuangan Kotim

SAMPIT – Hasil survei bakal calon kepala daerah dinilai bukan…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:27

Desa Runtu Diteror Buaya, Satu Warga Terluka

PANGKALAN BUN – Kemunculan buaya di Kabupaten Kobar mulai merambah…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:23

TGC Simulasikan Penanganan Suspect Virus Corona

PANGKALAN BUN - Tim Gerak Cepat (TGC) yang terdiri dari…

Sabtu, 01 Februari 2020 15:20

Masuk Kandang Ayam, Ular Piton Gegerkan Warga

PANGKALAN BUN - Regu III PHL Animal Rescue Pemadam Kebakaran…

Jumat, 31 Januari 2020 17:02

ASN Dilarang Keluyuran Saat Jam Kerja

NANGA BULIK – Satpol PP Lamandau awasi ketat para Aparatur…

Jumat, 31 Januari 2020 16:38

Nekat..!!! Sekdes Ini Jinakkan King Kobra yang Masuki Kawasan Kantornya

PANGKALAN BUN - Sekretaris Desa Rangda, Kecamatan Arut Selatan, Kabupaten…

Jumat, 31 Januari 2020 11:39

Angkutan Perintis Resmi Beroperasi, Pangkalan Bun – Arutara Semakin Terbuka

PANGKALAN BUN -  Masyarakat Kecamatan Arut Utara (Arutara) Kabupaten Kotawaringin…

Kamis, 30 Januari 2020 21:26

Ditinggal Kerja, Satu Rumah Di Desa Bayat Jadi Arang

NANGA BULIK- Satu rumah milik warga Desa Bayat, Kecamatan Belantikan…

Kamis, 30 Januari 2020 21:11

Data Pemilih Pilgub Kalteng Wajib Jadi Perhatian

PANGKALAN BUN -Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kotawaringin Barat…

Kamis, 30 Januari 2020 14:47

Pundak Ditepuk, Uang Pedagang Telur Melayang

PANGKALAN BUN - Nasib sial dialami oleh Ibu Rian (40),…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers