MANAGED BY:
SENIN
18 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Selasa, 20 April 2021 15:38
Teluk Pulai, Desa Terisolir Tanpa Akses Darat
TERISOLIR: Suasana Desa Teluk Pulai, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat, belum lama ini.(ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)

PANGKALAN BUN - Desa Teluk Pulai, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) merupakan salah satu desa terisolir yang berada di pesisir pantai Laut Kumai. Desa tersebut diketahui tidak mempunyai akses transportasi darat menuju ibukota kecamatan, maupun menuju desa tetangga seperti Desa Sekonyer dan Sungai Bedaun. 

Desa berpenduduk 125 Kepala Keluarga dengan 425 jiwa ini berada di sekitar kawasan Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP), rata-rata masyarakat setempat menggantungkan hidupnya dari mata pencaharian sebagai nelayan dan pekebun. 

Meskipun terdapat pusat pelayanan kesehatan setingkat Puskesmas Pembantu (Pustu) dan sarana pendidikan, tetapi desa ini menyimpan seribu cerita memilukan, terutama ketika ada salah satu warga yang membutuhkan pelayanan medis lanjutan atau perlu rujukan cepat ke rumah sakit di Kota Pangkalan Bun. 

Dengan mengandalkan transportasi kelotok dan speed boat mereka membelah gelombang tinggi untuk mencapai ibukota kecamatan, dengan waktu tempuh menggunakan kelotok mencapai 2,5 jam dan speed boat 1 jam perjalanan laut. 

Bila masih kuat bertahan warga yang dalam kondisi sakit bisa selamat hingga mendapat perawatan di RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun, tetapi bila tidak, si sakit bisa saja menghembuskan nafas terakhir ketika masih di tengah laut. 

“Ini terjadi pada keluarga saya sendiri, mengingat di tengah cuaca buruk harus dirujuk ke rumah sakit, tetapi Allah SWT berkendak lain, beliau meninggal dalam perjalanan,” kata Kepala Desa Teluk Pulai, Kecamatan Kumai, Kabupatsn Kotawaringin Barat, Herliyus Cristian, Senin (19/4). 

Ia mengakui bahwa desanya terdapat pusat kesehatan masyarakat dan pusat pendidikan seperti sekolah dasar, tetapi keterbatasan akses berimbas pada kedua fasilitas tersebut terutama ketersediaan dan kelengkapan alat kesehatan. 

Disebutkan bahwa ia merupakan kepala desa kelima yang memperjuangkan akses darat (jalan tembus) menuju Desa Sekonyer dan Desa Bedaun, namun upaya tersebut belum membuahkan hasil karena masuk dalam kawasan TNTP. 

Ia merasa prihatin dengan masyarakatnya, bila ada yang harus dirujuk ke rumah sakit pada malam hari, biaya speed boat yang dicarternya mencapai Rp 2,5 juta atau dengan kelotok Rp1,5 hingga Rp2 juta. “Terkadang harus menunggu gelombang teduh dulu baru berangkat, itu yang membuat saya sedih dan terus berjuang untuk membuka akses jalan darat, karena dari Sekonyer dan Bedaun lebih dekat ke Kumai,” harapnya. 

Ia berharap kepada pemerintah agar memperjuangkan akses jalan tembus tersebut, karena Desa Teluk Pulai ada kehidupan, ada manusianya, jangan ditinggalkan. 

Sementara itu Camat Kumai, Yudi Hudaya mengakui bahwa Desa Teluk Pulai merupakan salah satu desa terisolasi di wilayah administratifnya. Dan akses satu-satunya melalui laut. 

Untuk akses jalan tembus menurutnya saat ini terus diusulkan, ia mengakui bahwa mekanismenya agak rumit, salah satunya izin pinjam pakai kepada Taman Nasional. “Kami usulkan, mungkin masih dibahas karena mekanismenya memang agak rumit ada izin pinjam pakai untuk Taman Nasional istilahnya di kerjasamakan atau kolaborasi, yang pasti kendala merujuk pasien ketika harus dirujuk, karena akses satu-satulnya melalui laut dan tergantung cuaca,” pungkasnya. (tyo/sla)

 


BACA JUGA

Jumat, 15 Oktober 2021 18:57

Polsek Bantu Penanganan Warga ODGJ

PANGKALAN BUN- “Kita bantu mengamankan karena khawatir tenaga kesehatan ini…

Rabu, 13 Oktober 2021 17:17

Desa Ini Ubah Sawah Jadi Tempat Wisata

PANGKALAN BUN -Desa Pangkalan Dewa, Kecamatan Pangkalan Lada, Kabupaten Kotawaringin…

Rabu, 13 Oktober 2021 17:13

Banjir Ternyata Masih Genangi Rumah Warga

PANGKALAN BUN - Sebagian rumah warga di Kelurahan Baru, Kecamatan…

Senin, 11 Oktober 2021 12:01

NGGA SEREM LAGI..!! Bantaran Sungai Ini Bakal Semakin Cantik saat Malam

 Semakin turunnya kasus Covid-19 di Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) memotivasi…

Sabtu, 09 Oktober 2021 12:41

Jangan Begini kalau Ada Kebakaran, Petugas Pemadam Kesal Tau Ngga..!!?

 Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Kotawaringin Barat mengeluhkan keberadaan kerumunan warga…

Sabtu, 09 Oktober 2021 12:31

Ngebut Pakai Motor Gede, Cewek Ini Seruduk Siswi SMP, Malah Khawatirkan Motornya

Kecelakaan yang melibatkan dua kendaraan roda dua terjadi di Jalan…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:05

Arut Utara Terancam Banjir Susulan Lagi

Debit air di kawasan hulu Sungai Arut, Kecamatan Arut Utara,…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:04

Jalani Rawat Jalan Setelah Operasi Pemisahan, Si Kembar Boleh Keluar dari Rumah Sakit

Bayi kembar Muhammad Ibrahim dan Muhammad Abdullah kini sudah diperbolehkan…

Senin, 04 Oktober 2021 10:47

Kepedean..!! Motor Curian Dipakai Keliling Perumahan, Bonyok Dihajar Warga

 Satu terduga pelaku pencurian kendaraan yang belum diketahui identitasnya bonyok…

Sabtu, 02 Oktober 2021 10:26

Tak Mampu Bayar Denda, Pemuda Desa Dianiaya, 5 Anggota Perguruan Jadi Tersangka

 Aksi penganiayaan dialami oleh Arut Ariyanto yang dilakukan oleh sejumlah…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers