MANAGED BY:
SENIN
18 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

PANGKALANBUN

Senin, 24 Mei 2021 17:46
Gerebek Pusat Keramaian, Puluhan Warga Jalani Rapid Antigen
OPERASI YUSTISI: Operasi Yustisi berskala besar melibatkan unsur TNI dan Kepolisian dilaksanakan, salah seorang pengunjung kafe sedang menjalani pengambilan sampel untuk rapid antigen, Sabtu (22/5).(SULISTYO/RADAR PANGKALAN BUN)

PANGKALAN BUN – Tim gabungan dari lintas instansi di Kotawaringin Barat melaksanakan operasi yustisi skala besar di Kota Pangkalan Bun, Sabtu (22/5) malam. Mereka menyasar sejumlah titik keramaian, di antaranya kafe dan sejumlah ruang terbuka hijau di kota berkembang tersebut.  Selain operasi pendisiplinan protokol kesehatan, tim tersebut juga melaksanakan tes rapid antigen ditempat yang menjadi sasaran operasi.

Pantauan Radar Pangkalan Bun, tim gabungan bertolak dari Makodim 1014 Pangkalan Bun, mereka menggunakan belasan kendaraan roda empat dan roda dua untuk menyambangi Kafe Petik di Jalan Pasanah, Kelurahan Madurejo. Di tempat tersebut meski jam telah menunjukkan pukul 21.00 WIB lebih, ternyata masih ada belasan pengunjung yang sedang bersantai. Padahal seharusnya mereka telah menghentikan aktivitas komersialnya. 

Di tempat tersebut dua orang pengunjung dipilih secara acak untuk menjalani tes rapid antigen yang dilakukan oleh petugas kesehatan dari masing-masing unsur, baik TNI AD, TNI AU maupun dari Polres Kotawaringin Barat. Hasilnya dua orang tersebut dinyatakan negatif dan langsung dipersilakan pulang, begitu pula dengan belasan pengunjung lainnya. 

Kapolres Kobar AKBP Devy Firmansyah, Dandim 1014 Pangkalan Bun Letkol Arh Drajad Tri Putro serta Letkol Pnb Rudi Kurniawan langsung memberikan pengarahan kepada managemen kafe agar mematuhi pembatasan kegiatan usaha. 

Kemudian tim gabungan juga mendatangi sejumlah kafe yang terdapat di ruas jalan tersebut, diantaranya adalah Kafe Kali Jodo, Kawasan Bundaran Pancasila, di tempat tersebut tidak kurang enam orang pengunjung langsung menjalani rapid antigen dengan hasil yang negatif. 

Tim juga menyusuri Jalan Iskandar, Kawasan Bundaran Pancasila untuk menyosialisasikan serta meminta pengunjung beberapa pedagang kuliner untuk segera pulang. 

Kendaraan dengan ratusan personel kemudian menuju Pangkalan Bun Park, di tempat tersebut belasan orang langsung kalang kabut melarikan diri. Ada tiga orang pedagang yang langsung diminta menjalani rapid antigen. Sempat menangis karena takut, mereka mengira akan disuntik. Setelah tahu hanya diambil sampel lendir di hidung akhirnya mereka pasrah. 

Sayangnya dari belasan kafe yang disasar tim gabungan, hampir seluruhnya tidak mematuhi pembatasan kegiatan usaha, seperti di Kafe Teras, Sultan Kafe, dan Lapangan Tarmili Pangkalan Bun, bahkan ada pengunjung yang bersembunyi dalam WC untuk menghindari petugas. 

Kapolres Kobar AKBP Devy Firmansyah mengatakan, operasi yustisi berskala besar dilakukan karena Kalteng masih masuk dalam kegiatan PPKM. “Berdasarkan instruksi Mendagri dan Edaran Bupati, sudah jelas disampaikan bahwa jam operasional untuk UMKM maksimal pukul 21.00 WIB dan kegiatan untuk memastikan kegiatan usaha sudah selesai sesuai waktu yang telah ditentukan,” tegasnya. 

Ia menyebut setiap kafe yang telah dikunjungi dilaksanakan pengambilan sampel swab antigen, jumlahnya bervariasi di masing - masing kafe tergantung banyak tidaknya pengunjung dan belum ada ditemukan adanya pengunjung yang terkonfirmasi positif. 

Dalam kegiatan tersebut masing - masing institusi membawa dokter dan urkes serta  petugas kesehatannya dan dalam kegiatan tersebut telah disiapkan 80 stik antigen dan yang terpakai berjumlah di atas 30 stik. “Operasi yustisi berskala besar ini akan tetap dilaksanakan setiap minggu agar masyarakat betul-betul paham,” harapnya. 

Dandim 1014 Pangkalan Bun, Letkol Arh Drajat Tri Putro menambahkan bahwa saat ini provinsi tetangga yakni Kalimantan Barat tingkat okupasinya sangat tinggi, mengingat hal itu maka penyebarannya harus dicegah. Ia berharap dengan penegakkan yustisi secara masif maka penyebaran Covid-19 di Kabupaten Kotawaringin Barat dapat ditekan. “Dengan begitu maka tidak banyak masyarakat yang terpapar, dirujuk ke rumah sakit dan angka kematian dapat ditekan akibat Covid-19,” imbuhnya. 

Sementara itu Danlanud Iskandar Pangkalan Bun, Letkol Pnb Rudi Kurniawan menyambung bahwa kegiatan operasi yustisi yang dilaksanakan sebagai bentuk koordinasi baik dari TNI dan Polri serta pemerintah daerah setempat guna melaksanakan sosialisasi dengan pendekatan secara humanis. 

Harapannya kegiatan tersebut menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan. “Kegiatan yustisi ini bukan untuk menakuti tetapi lebih kepada bagaimana masyarakat dapat mematuhi aturan secara humanis,” pungkasnya. (tyo/sla)

 

 

 


BACA JUGA

Jumat, 15 Oktober 2021 18:57

Polsek Bantu Penanganan Warga ODGJ

PANGKALAN BUN- “Kita bantu mengamankan karena khawatir tenaga kesehatan ini…

Rabu, 13 Oktober 2021 17:17

Desa Ini Ubah Sawah Jadi Tempat Wisata

PANGKALAN BUN -Desa Pangkalan Dewa, Kecamatan Pangkalan Lada, Kabupaten Kotawaringin…

Rabu, 13 Oktober 2021 17:13

Banjir Ternyata Masih Genangi Rumah Warga

PANGKALAN BUN - Sebagian rumah warga di Kelurahan Baru, Kecamatan…

Senin, 11 Oktober 2021 12:01

NGGA SEREM LAGI..!! Bantaran Sungai Ini Bakal Semakin Cantik saat Malam

 Semakin turunnya kasus Covid-19 di Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar) memotivasi…

Sabtu, 09 Oktober 2021 12:41

Jangan Begini kalau Ada Kebakaran, Petugas Pemadam Kesal Tau Ngga..!!?

 Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Kotawaringin Barat mengeluhkan keberadaan kerumunan warga…

Sabtu, 09 Oktober 2021 12:31

Ngebut Pakai Motor Gede, Cewek Ini Seruduk Siswi SMP, Malah Khawatirkan Motornya

Kecelakaan yang melibatkan dua kendaraan roda dua terjadi di Jalan…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:05

Arut Utara Terancam Banjir Susulan Lagi

Debit air di kawasan hulu Sungai Arut, Kecamatan Arut Utara,…

Rabu, 06 Oktober 2021 10:04

Jalani Rawat Jalan Setelah Operasi Pemisahan, Si Kembar Boleh Keluar dari Rumah Sakit

Bayi kembar Muhammad Ibrahim dan Muhammad Abdullah kini sudah diperbolehkan…

Senin, 04 Oktober 2021 10:47

Kepedean..!! Motor Curian Dipakai Keliling Perumahan, Bonyok Dihajar Warga

 Satu terduga pelaku pencurian kendaraan yang belum diketahui identitasnya bonyok…

Sabtu, 02 Oktober 2021 10:26

Tak Mampu Bayar Denda, Pemuda Desa Dianiaya, 5 Anggota Perguruan Jadi Tersangka

 Aksi penganiayaan dialami oleh Arut Ariyanto yang dilakukan oleh sejumlah…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers