MANAGED BY:
RABU
23 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

KOTAWARINGIN

Kamis, 14 Maret 2019 11:29
Terantang Ditetapkan Sebagai Desa Tangguh Bencana
DESA TANGGUH BENCANA: Peserta kegiatan sosialisasi pencegahan dini dan penanggulangan bencana sekaligus pembentukan desa tangguh bencana di Desa Terantang, Selasa (12/3).(BPBD FOR RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, SAMPIT – Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur menetapkan Desa Terantang sebagai desa tangguh bencana. Nantinya desa yang berada di Kecamatan Seranau tersebut bisa mandiri dalam mengatasi bencana di wilayahnya tanpa tergantung penuh dari pemerintah kabupaten. Pembentukan desa tangguh bencana sekaligus sosialisasi pencegahan dini dan penanggulangan bencana dilaksanakan di Desa Terantang, Selasa (12/3).

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kotawaringin Timur M. Yusuf dalam sambutannya mengatakan sebagai masyarakat yang tangguh bencana diharapkan mampu mengantisipasi dan meminimalisir kekuatan yang merusak, melalu adaptasi. Masyarakat juga mampu mengelola dan menjaga struktur dan fungsi dasar tertentu ketika terjadi bencana. Dan jika terkena dampak bencana mereka akan dengan cepat bisa membangun kembali kehidupannya menjadi normal.

Dijelaskan dipilihnya Terantang sebagai pilot project desa tanggung dengan harapan masyarakat Terantang sudah siap dan tidak bergantung dengan pemerintah semata-mata. Namun, atas usaha masyarakat itu sendiri mampu mengatasi masalah bencana yang terjadi di daerahnya.

“Untuk itu ketangguhan masyarakatnya perlu ditingkatkan guna mengurangi kerentanan yang merupakan salah satu variabel terjadinya bencana,” ungkap M. Yusuf.
Ditambahkannya kesiapsiagaan terhadap bencana merupakan bagian dari keterampilan untuk kelangsungan hidup manusia, karena itu pengurangan risiko bencana (PRB) menjadi salah satu fokus relawan dan masyarakat.

“Relawan dan masyarakat harus dilatih dan diberdayakan untuk memahami tanda-tanda peringatan bencana dan langkah-langkah apa yang dapat diambil untuk mengurangi risiko dan mencegah bencana,” ucapnya.

Lewat kegiatan ini juga Yusuf berharap para peserta akan mengetahui dan memahami tahapan penanggulangan bencana baik, pra bencana, saat bencana dan pasca bencana. Sehingga diharapkan akan terwujud masyarakat dan relawan yang tanggap dan tangguh dalam menghadapi bencan. (ton)


BACA JUGA

Senin, 07 September 2015 22:26

Excavator Sudah Diincar

<p><strong>SAMPIT &ndash;</strong> Aparat kepolisian berhasil meringkus komplotan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*