MANAGED BY:
KAMIS
09 APRIL
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Sabtu, 21 Maret 2020 10:38
Inovasi Pelajar di Sampit, Hasilkan Cairan Pembersih Tangan dari Bawang Dayak

Inovasi Pelajar Ikut Memerangi Wabah Virus Korona

NOVASI: Pelajar SMAN 2 Sampit didampingi guru pembimbing saat proses pembuatan cairan pembersih tangan.(YUNI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, Langkanya cairan pembersih tangan berbasis alkohol atau hand sanitizer di pasaran membuat pelajar dari SMAN 2 Sampit mencoba berinovasi membuat cairan serupa dengan melakukan penelitian menggunakan bahan dasar dari bawang dayak.

YUNI PRATIWI, Sampit

Perang melawan penyebaran virus korona tipe baru (Covid-19) juga dilakukan para pelajar di Kotim. Mereka adalah Amanda Soraya, Meutia Dwi, dan Meutia Rasida. Tiga gadis yang masih duduk di kelas X IPA 2 ini memutuskan melakukan penelitian membuat cairan pembersih tangan karena maraknya wabah virus korona.

Cairan pembersih tangan yang diburu warga sehingga menyebabkan kelangkaan itu, mendorong mereka berinovasi dengan mencampurkan ekstrak bawang Dayak dengan campuran alkohol, aquades, dan gliserin. Cairan pembersih tangan dari campuran lalu diberi nama Haswayak, akronim dari Hand Sanitizer Bawang Dayak.

Mutia Dwi mengatakan, bawang Dayak dipilih sebagai bahan campuran karena mengandung senyawa aktif flavonoid, tanin, saponin, yang dianggap  efektif membunuh virus yang bisa menyebabkan flu.

”Kami membuat ini karena maraknya virus korona dan menyebabkan hand sanitizer langka dan sulit ditemukan di pasaran maka,”jelasnya.

Ketiga pelajar tersebut berharap hand sanitizer inovasi mereka bisa mencegah pertumbuhan dan perkembangan virus korona tipe baru. Bahkan diharapkan mampu membunuh virus di tangan.

Percobaan pembuatan hand sanitizer oleh para pelajar ini merupakan pertama kali dibuat. Inovasi tersebut masih terus dicoba untuk disempurnakan.

Amanda Soraya menjelaskan, proses pembuatan diawali dengan mengiris terlebih dahulu bawang Dayak untuk dijadikan ekstrak sebelum dicampur dengan bahan lainnya.

”Cara pembuatan hand sanitizer terbilang mudah. Siapa pun bisa membuatnya. Caranya, bawang Dayak yang diiris tipis dimasukkan ke dalam gelas ukur, lalu ditambah air dan diaduk. Proses ini untuk mendapatkan ekstrak dari bawang Dayak tersebut,” ujarnya.

Pada bagian lainnya disiapkan alkohol 96 persen sebanyak 80 ml, kemudian ditambah larutan gliserin  sebanyak 20 ml. Kedua bahan tersebut diaduk, selanjutnya dicampurkan dengan ekstrak bawang Dayak yang sudah didiamkan selama 10 menit. Setelah tercampur, baru dipindahkan ke botol semprot. Cairan pembersih tangan pun siap digunakan.

Meutia Rasida menambahkan, banyak aktivitas manusia menggunakan tangan, mulai dari makan, minum, hingga aktivitas lainnya, seperti menyentuh benda-benda asing. Tangan merupakan menjadi media yang paling rentan sebagai tempat tumbuh dan berkembangnya virus.

”Dengan adanya hand sanitizer dari bawang Dayak diharapkan bisa mencegah pertumbuhan dan perkembangan virus di tangan,” ujarnya seraya menyebut, inovasi dengan membuat hand sanitizer semprot karena praktis dan mudah dibawa kemana-mana.

Ana, guru pembimbing tiga siswi tersebut mengatakan, penelitian dari bawang Dayak untuk pembuatan hand sanitizer merupakan hal baru dan masih perlu pengujian serta penelitian lebih lanjut. Hal tersebut untuk menguji  ketahanan hand sanitizer buatan itu.

”Kami masih terus menyempurnakan, apakah  hand sanitizer ini bisa bertahan lama atau tidak. Kami lihat dari baunya sejak pembuatan awal hingga akhir juga dengan perubahan warna,” imbuhnya.

Dengan pembuatan hand sanitizer, pihaknya ingin menyadarkan masyarakat betapa pentingnya kebersihan. Sebagai guru pembimbing, dia mengharapkan peserta didiknya menyadari terlebih dulu betapa pentingnya kebersihan. Di samping itu, melalui penelitian tersebut juga diharapkan menumbuhkan minat mereka terhadap penelitian lainnya.

”Saya ingin menumbuhkan minat mereka dulu terhadap penelitian, bahwa penelitian itu seru. Kalau mereka sudah merasa meneliti itu seru, nanti  mereka akan mempunyai minat meneliti. Jadi, segala  sesuatu yang mereka lihat di lingkungan mereka akan ada motivasi untuk melakukan penelitian,” ujarnya.

Selain itu, lanjutnya, tidak membuang potensi daerah, sehingga dapat memanfaatkan apa pun potensi di daerah menjadi sesuatu yang berharga. ”Sebab, tidak ada ciptaan Tuhan di dunia ini yang sia-sia,” tandasnya. (***/ign)


BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 10:11

Warga Pamalian Desak Selesaikan Jembatan

SAMPIT – Jembatan Desa Pamalian, Kecamatan Kotabesi yang dibangun sejak…

Sabtu, 01 Februari 2020 10:05

Peserta Lomba Free Fire Membeludak, Gamers Masih Punya Kesempatan

SAMPIT – Kompetisi game online Free Fire yang akan digelar…

Jumat, 31 Januari 2020 17:22

Bantah Survei Nasdem, PANTAS Klaim Teratas

SAMPIT – Pasangan bakal calon bupati dan wakil bupati Kotim…

Jumat, 31 Januari 2020 17:19

Kaca Mobil Dipecah, Rp 249 Juta Raib

SAMPIT – Warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) patut waspada. Pasalnya,…

Jumat, 31 Januari 2020 17:09

Proyek Rumah Sakit Jadi Temuan BPK

SAMPIT – Proyek di lingkungan RSUD dr Murjani Sampit jadi…

Jumat, 31 Januari 2020 11:56

Hikmah Jumat: Jaga Lisan dan Kemaluan!

Bismillah. Jika lisan ini rusak maka akan rusak amal. Jika…

Jumat, 31 Januari 2020 10:10

Cuaca Dingin, Nikmatnya Menyantap Kembang Tahu

SAMPIT–Ingin menikmati kuliner penghangat badan di saat cuaca dingin? Kembang…

Kamis, 30 Januari 2020 17:52

Halikinnor, Rudini, dan Suprianti Kuasai Survei Calon Bupati Kotim

SAMPIT – Persaingan merebut hati rakyat dalam Pilkada Kotim 2020…

Kamis, 30 Januari 2020 16:30

Di Pondok Ini, Ayah Bejat Bunuh Anak Sekaligus Cucunya

PURUK CAHU – Perilaku biadab ayah bejat yang tega menghamili…

Kamis, 30 Januari 2020 14:28

Wajib Kenakan Pakaian Khusus, Hasil Laboratorium Jadi Penentu

Menangani penyakit mematikan yang menggemparkan dunia tak bisa sembarangan. Tenaga…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers