MANAGED BY:
SABTU
30 MEI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Senin, 16 September 2019 17:05
Makin Parah..!!! Sudah Banyak Penerbangan yang Batal
Kondisi Kota Palangkaraya dilihat dari atas udara.(DOK.DODI/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA- Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro mengatakan, tebalnya kabut asap membuat banyak rute penerbangan terganggu dan dibatalkan. Pesawat tak bisa mendarat maupun terbang karena jarak pandang terbatas.

”Dalam rangka memastikan keselamatan dan keamanan, Lion Air Group mengalami keterlambatan keberangkatan dan kedatangan. Pesawat kembali ke bandar udara keberangkatan, pengalihan pendaratan, serta melakukan pembatalan penerbangan di beberapa jaringan doemstik yang dilayani,” ujarnya.

Danang menambahkan, langkah itu ditempuh melihat kondisi saat ini yang mengakibatkan jarak pandang pendek. Tidak memenuhi persyaratan keselamatan penerbangan untuk proses lepas landas dan mendarat.

”Ada 81 penerbangan kami batalkan dan puluhan penerbangan terganggu alias delay. Saya pastikan sudah menginformasikan kepada seluruh penumpang . Bahkan, memfasilitasi kepada penumpang bagi yang akan melakukan proses pengembalian dana, perubahan jadwal keberangkatan (reschedule) sesuai ketentuan dan aturan yang berlaku,” katanya.

Eksekutif General Manager (EMG) PT Angkasa Pura II Kantor Cabang Bandara Tjilik Riwut Siswanto mengatakan, karena pekatnya kabut asap yang melanda wilayah Palangka Raya, hanya dua aktivitas penerbangan yang dilakukan maskapai.

”Saat ini jarak pandang masih di bawah batas minimal (800 meter). Beberapa penerbangan cancel dan delay untuk keberangkatan dan kedatangan di bandara. Kami masih melihat situasi di lapangan, menunggu kondisi lebih baik lagi,” ujarnya.

 Keroyok Api

Kabut asap pekat dan menyentuh level berbahaya juga masih menyelimuti Kotim sampai kemarin sore. Sebanyak 531 titik panas terpantau melalui satelit. Dari ratusan titik panas itu, seluruhnya mencapai tingkat kepercayaan tinggi yang ditandai dengan warna merah. Artinya, titik panas itu merupakan titik api alias karhutla. Meski demikian, tadi malam, kualitas udara berangsur membaik.

Pemkab Kotim langsung menggelar rapat mendadak mencegah karhutla kian parah. Dari hasil rapat itu, disepakati seluruh Satuan Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) dan kecamatan bergerak membantu memadamkan api dengan memanfaatkan fasilitas kendaraan untuk mengakut air yang dimiliki setiap SOPD. Terutama untuk menyuplai air kepada petugas pemadam di lapangan.

Bupati Kotim Supian Hadi mengatakan, saat ini tim di lapangan jumlahnya sangat terbatas. Titik api dan kebakaran cukup banyak, sehingga kekurangan personel memadamkan api. Upaya yang dilakukan bukan hanya dari darat, namun juga udara karena luasnya lahan yang terbakar dan kurangnya petugas membuat kebakaran sulit dikendalikan.

”Hingga saat ini luasan lahan yang terbakar sekitar 400 hektare lebih. Lokasinya banyak terdapat di daerah selatan dan perkotaan," kata Supian.

Setiap SOPD, instansi vertikal, dan kecamatan, diminta menyiapkan mobil angkutan air menggunakan profil tank. SOPD dapat membantu menyuplai air kepada tim pemadam di lapangan. Hal itu untuk membantu truk air yang selama ini harus bolak-balik mengambil air.

”Teknisnya atur saja bagaimana, yang pasti saya ingin 24 jam mobil angkutan air tersebut siap membantu mengambil air untuk pemadaman," ujarnya.

Dia menambahkan, saat ini banyak sungai yang sudah kering, sehingga untuk mengambil air cukup jauh dan memerlukan waktu. Dengan adanya suplai air dari angkutan SOPD, minimal akan mempercepat pemadaman, karena setiap mobil bergantian mengambil air ke sungai.

”Dengan semuanya bergerak, penanganan kebakaran akan lebih cepat dilakukan, sehingga api dapat dengan cepat dikendalikan," ujarnya.

Dia melanjutkan, dua unit helikopter tetap fokus memadamkan api melalui udara ke lokasi yang sulit dijangkau. Posko bantuan air juga akan dibagi tiga titik, yakni Dinas PUPR untuk arah ke selatan, Basarnas untuk arah utara, dan kantor BPBD untuk arah ke barat, wilayah Jalan Jenderal Sudirman.

Supian menegaskan, mobil angkutan air tersebut harus siap selama 24 jam, sehingga kapan diperlukan air langsung dapat membantu tim damkar dan BPBD memadamkan api. Setiap SOPD menugaskan minimal empat orang pegawainya untuk bergantian setiap harinya menyuplai air.

Pemkab Kotim akan membantu menyiapkan profil tank, selang, dan alkon untuk mendistribusikan air. Untuk mengisi profil tank akan dipusatkan di daerah Inhutani dan petugas yang mengisi air juga harus siaga 24 jam di tempat pengisian.

”Saya yakin dengan pola kerja sama ini penanganan karhutla akan cepat teratasi. Terlebih ada sekitar 50 SOPD yang akan bergerak membantu menyuplai air untuk BPBD dan Damkar," pungkasnya. (daq/dc/ign)


BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 10:11

Warga Pamalian Desak Selesaikan Jembatan

SAMPIT – Jembatan Desa Pamalian, Kecamatan Kotabesi yang dibangun sejak…

Sabtu, 01 Februari 2020 10:05

Peserta Lomba Free Fire Membeludak, Gamers Masih Punya Kesempatan

SAMPIT – Kompetisi game online Free Fire yang akan digelar…

Jumat, 31 Januari 2020 17:22

Bantah Survei Nasdem, PANTAS Klaim Teratas

SAMPIT – Pasangan bakal calon bupati dan wakil bupati Kotim…

Jumat, 31 Januari 2020 17:19

Kaca Mobil Dipecah, Rp 249 Juta Raib

SAMPIT – Warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) patut waspada. Pasalnya,…

Jumat, 31 Januari 2020 17:09

Proyek Rumah Sakit Jadi Temuan BPK

SAMPIT – Proyek di lingkungan RSUD dr Murjani Sampit jadi…

Jumat, 31 Januari 2020 11:56

Hikmah Jumat: Jaga Lisan dan Kemaluan!

Bismillah. Jika lisan ini rusak maka akan rusak amal. Jika…

Jumat, 31 Januari 2020 10:10

Cuaca Dingin, Nikmatnya Menyantap Kembang Tahu

SAMPIT–Ingin menikmati kuliner penghangat badan di saat cuaca dingin? Kembang…

Kamis, 30 Januari 2020 17:52

Halikinnor, Rudini, dan Suprianti Kuasai Survei Calon Bupati Kotim

SAMPIT – Persaingan merebut hati rakyat dalam Pilkada Kotim 2020…

Kamis, 30 Januari 2020 16:30

Di Pondok Ini, Ayah Bejat Bunuh Anak Sekaligus Cucunya

PURUK CAHU – Perilaku biadab ayah bejat yang tega menghamili…

Kamis, 30 Januari 2020 14:28

Wajib Kenakan Pakaian Khusus, Hasil Laboratorium Jadi Penentu

Menangani penyakit mematikan yang menggemparkan dunia tak bisa sembarangan. Tenaga…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers