MANAGED BY:
JUMAT
18 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Selasa, 17 September 2019 15:28
Penerbangan Kembali Terganggu, Delay Lima Jam hingga Pembatalan Jadwal
MENDARAT : Pesawat Nam Air saat mendarat di Bandara Iskandar Pangkalan Bun Senin (16/9). Sebelumnya pesawat Nam Air delay 5 jam dan sempat mendarat di Bandara Ahmad Yani Semarang. (RINDUWAN/RADAR PANGKALAN BUN)

PROKAL.CO, PANGKALAN BUN – Kabut asap kembali ganggu penerbangan di Pangkalan Bun. Sejumlah pesawat terbang kesulitan mendarat di Bandara Iskandar karena minimnya jarak pandang. Selain delay, sejumlah jadwal penerbangan terpaksa harus dibatalkan,  916/9). 

Kepala Cabang Pembantu Air Nav Pangkalan Bun Samsul Hadi mengatakan, akibat kabut asap membuat penerbangan di Bandara Iskandar Pangkalan Bun terganggu. Salah satunya pesawat Nam Air dari Jakarta ke Pangkalan Bun yang seharusnya tiba pukul 07.35 WIB kesulitan mendarat karena tebalnya kabut asap. Setelah berputar kurang lebih 15 menit, pesawat akhirnya terpaksa mendarat di Bandara Ahmad Yani Semarang.  

Ratusan penumpang pesawat Nam Air, termasuk Bupati Kobar Hj Nurhidayah berada dalam pesawat tersebut. Pesawat baru bisa terbang dari Bandara Ahmad Yani dan mendarat di Bandara Iskandar pukul 12.40 WIB.  

Tidak hanya pesawat Nam Air saja yang mengalami delay, untuk pesawat Wings Air penerbangan pagi dengan rute Pangkalan Bun- Sampit- Palangka Raya harus dibatalkan keberangkatannya. Mengingat Bandara H Asan Sampit dan Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya ini tidak memungkinkan untuk pendaratan karena persoalan yang sama. 

“Pesawat Wing Air, baru berjalan normal pada siang hari. Rute penerbangan siang yakni dari Bandara Iskandar menuju Bandara Ahmad Yani Semarang sekitar pukul 12.00 WIB,” ujarnya.  

Selanjutnya untuk pesawat Trans Nusa untuk rute Pangkalan Bun ke Palangka Raya juga di cancel. Sementara pihak Trans Nusa justru mengajukan ijin sementara, selama tiga hari yakni untuk penerbangan Balikpapan- Pangkalan Bun.  

“Biasanya rute Trans Nusa adalah BalikPapan-Palangka Raya- Pangkalan Bun. Karena pesawat susah mendarat di bandara Palangka Raya, maka rutenya diubah menjadi Balikpapan-Pangkalan Bun tanpa melalui Palangka Raya. Izinnya sudah ada terhitung 16,17 dan 18 September,” ujarnya. 

Sementara itu Zuber Kepala UPBU Iskandar Pangkalan Bun mengatakan, terkait dengan kabut asap ini sudah menganggu penerbangan dalam beberapa hari terakhir. Namun yang paling parah adalah hari Minggu kemarin, saat itu jarak pandang di Bandara Iskandar Pangkalan Bun hanya 800 meter hingga siang.  

“Termasuk hari ini juga masih terjadi kabut asap. Namun jarak pandang ini sering berganti-ganti. Pada pagi hari sempat 1.500 meter, kemudian turun menjadi 1.000 meter. Sehingga pesawat Nam Air kesulitan mendarat dan harus mendarat di Bandara di Semarang,” katanya.  

Dari pukul 08.00 - 10.00 WIB justru sempat turun menjadi 800 meter dan pukul 11.00 mulai berangsur membaik yakni 1.600 sampai 1.800 meter. Sehingga pesawat Trigana Air bisa mendarat. Setelah itu pesawat Wings Air bisa take off menuju Semarang dan disusul mendaratnya pesawat Nam Air.  

Dijelaskan Zuber, untuk Bandara Iskandar Pangkalan Bun tidak ada masalah untuk take off. Hanya yang kesulitan yakni pesawat yang hendak mendarat.  

“Karena Bandara di Pulau Kalimantan banyak yang jarak pandangnya rendah karena kabut asap, maka pesawat yang mau mendarat memilih bandara terdekat. Jika bandara di Kalimantan tidak ada yang memungkinkan, maka yang terdekat dengan Pangkalan Bun ya di Jawa,” jelasnya.  (rin/sla)

 


BACA JUGA

Jumat, 18 Oktober 2019 14:57

Puncak Ritual Bebarosih Banua Diwarnai Perang Ketupat

PANGKALAN BUN - Prosesi puncak ritual adat Bebarosih Banua yang…

Jumat, 18 Oktober 2019 14:48

INNALILLAH...ya. Wartawan Antara Untung Setiawan Tutup Usia

SAMPIT –  Insan pers yang tergabung dalam Persatuan Wartawan Indonesia…

Jumat, 18 Oktober 2019 09:20

Gubernur Dukung Aspirasi Masyarakat Dayak

PALANGKA RAYA–Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng) Sugianto Sabran mendukung pernyataan sikap…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:36

Kasus Kematian Nur Fitri Dipertanyakan Lagi

SAMPIT – Kasus pembunuhan terhadap Nur Fitri (24) masih diselimuti…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:33

AWASSSS!!! Politik Transaksional Lahirkan Kepala Daerah Korup

SAMPIT – Penetapan tersangka terhadap mantan Bupati Seruyan Darwan Ali…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:21

Zam’an Berpotensi Jegal Supriadi

SAMPIT – Langkah Supriadi memarkir Partai Golkar untuk kendaraan politiknya…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:19

Lagi dan Lagi, Lapas Terus Kebobolan

PALANGKA RAYA – Ketatnya pengamanan di penjara selalu dibobol para…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:17

Dari Penjaga Sekolah, sampai Mencalonkan Diri Jadi Cawabup Kotim

Redy Setiawan tak ingin ketinggalan bersaing dalam Pilkada Kotim 2020.…

Kamis, 17 Oktober 2019 15:15

Diduga OD, Amoy Tewas Setelah Telan Ekstasi

SAMPIT - Satu dari tiga orang tersangka kasus penyalahgunaan narkoba…

Rabu, 16 Oktober 2019 17:00

Proyek Ini Jadi Bencana Dua Penguasa

SAMPIT – Proyek pembangunan Pelabuhan Laut Teluk Segitung di Kabupaten…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*