MANAGED BY:
SELASA
15 OKTOBER
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Kamis, 19 September 2019 17:16
Duhhhh..!!! Hujan Buatan Terkendala Asap, Satwa Liar Terbakar Hidup-Hidup
KIRIMAN PRESIDEN: Pesawat CN 295 milik TNI AU saat di Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya untuk menyemai garam hujan buatan.(DODI/RADAR PALANGKA)

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA – Upaya menurunkan hujan buatan melalui teknologi modifikasi cuaca (TMC) di Kalimantan Tengah terkendala pekatnya asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Selain itu, minimnya awan comulus juga membuat upaya itu belum bisa maksimal.

”Kami menunggu potensi awan comulus untuk menyemai garam. Pesawat untuk itu didatangkan atas perintah Presiden dalam rapat terbatas dan akan siaga di Palangka Raya dengan batas waktu sampai kabut asap reda," kata Koordinator Lapangan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Kalimantan Tengah Fikri Nur Muhammad.

Fikri menuturkan, pesawat itu telah beroperasi sejak datang ke Kalteng Selasa (17/9) lalu, termasuk di wilayah Sampit. Namun, penyemaian garam pemancing hujan terkendala terhalang asap tebal.

”Hari ini (kemarin, Red) potensi awan comulus berada di wilayah utara Kalteng sekitar Kabupaten Murung Raya dan Muara Teweh. Kami masih menunggu potensi tersebut apakah bisa disemai atau tidak,” ujarnya.

Menurut Fikri, pesawat itu maksimal bisa mengangkut 2,4 ton garam dengan penerbangan selama empat jam. Durasi penyemaian biasanya selama sekitar dua jam.

”Jumlah bahan semai yang datang sebanyak tiga ton. Kemarin (Selasa, Red) digunakan untuk menyemai sebanyak 1,5 ton. Pada Rabu juga akan masuk 10 ton (garam) untuk disemai," katanya.

Sementara itu, Plt Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kalteng Mofit Saptono mengatakan, upaya menurunkan hujan buata terus dilakukan dengan melihat potensi munculnya awan comulus.

”Mohon doanya. Penyebaran dilakukan pada ketinggian 4.000-7.000 kaki,” ujarnya. Mofit berharap awan comulus yang muncul sekitar 75 persen. Apabila di bawah itu, upaya hujan buatan tak bisa dilakukan.

TMC merupakan upaya memengaruhi proses hujan melalui penyemaian di awan comulus. Bahan untuk memengaruhi proses itu terdiri dari dua jenis, yaitu bahan untuk membentuk es, dikenal dengan glasiogenik, berupa Perak Iodida (AgI). Lalu, bahan untuk menggabungkan butir air di awan yang dikenal dengan higroskopis. Berupa garam dapur atau Natrium Chlorida (NaCl) atau CaCl2 dan Urea.

Prosesnya, memberi zat higroskopis sebagai inti kondensasi. Zat-zat tersebut ditaburkan ke udara. Proses pemodifikasian awan dengan menggunakan bahan-bahan kimia, terutama NaCl (garam dapur).

Cara itu tak bisa terus dilakukan sembarangan karena biayanya terlalu mahal. Hujan buatan hanya bisa ditempuh apabila keadaan demikian kritis. Usaha itu tak sepenuhnya berhasil, tergantung situasi.

Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin mengatakan, kabut asap pekat masih melanda Kota Palangka Raya dengan indeks standar pencemaran udara (ISPU) masih kategori berbahaya. Pemkot kembali memperpanjang libur sekolah dari tanggal 19-21 September.

”Kami ambil langkah itu mengingat situasi belum memungkinkan. ISPU masih di kategori berbahaya. Namun, jika kualitas udara atau kabut asap tak lagi parah, maka proses belajar mengajar akan seperti biasa,” ujarnya.

Terpisah, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika ( BMKG) Stasiun Haji Asan Sampit memprediksi kemarau di Kotim akan terjadi pada akhir Oktober mendatang. BMKG telah mengeluarkan peringatan cuaca ekstrem selama empat hari, mengingat kualitas udara masuk kategori berbahaya.

Kepala BMKG Stasiun Haji Asan Sampit Nur Setiawan mengatakan, pada Rabu (18/9), kualitas udara di Kotim mencapai 232.052 Ug/m3, masuk kategori sangat tidak sehat dengan jarak pandang sekitar 2.500 meter. Untuk itu, saat ini BMKG mengeluarkan peringatan dini terkait cuaca ekstrem selama empat hati, dari tangga 17-20 September. Setelahnya akan dilakukan evaluasi. Apabila masih berbahaya, akan diperpanjang.

”Kondisi musim kemarau masih akan panjang hingga akhir Oktober. Masih belum ada awan hujan yang terbentuk," ujar Nur.

Dia berharap hal tersebut menjadi perhatian masyarakat pengguna transportasi darat, laut, dan udara. Sebab, jarak pandang masih sangat minim, sehingga sangat rawan terjadi kecelakaan. Diharapkan hal itu bisa meningkatkan kewaspadaan, karena keselamatan adalah hal yang utama.

”Informasi akan terus kami perbaharui. Apabila ada perkembangan, kami akan terus menyampaikan dan mengevaluasi kondisi saat ini,” ujarnya.

Dia merespons positif upaya pemerintah membantu hujan buatan dengan menabur garam. Dia berharap program modifikasi hujan tersebut berhasil, sehingga bisa membantu mengurangi panas di Kalteng. Dengan demikian, hal tersebut akan membantu proses pemadaman yang dilakukan saat ini, baik melalui darat dan udara.

”Semoga berhasil agar lahan di wilayah Kotim juga ikut basah dan kebakaran hilang," katanya.

 Korban Satwa Semakin Banyak

Sementara itu, ganasnya karhutla di Kotim tak hanya berdampak pada manusia. Korban dari satwa liar juga berjatuhan. Dalam beberapa minggu belakangan, petugas yang tergabung dalam Satuan Tugas (Satgas) Karhutla kerap menemukan bangkai satwa liar yang tewas terbakar, terutama ular.

”Meskipun ular bukan bagian satwa liar yang dilindungi, tidak menutup kemungkinan akan ada satwa liar yang dilindungi menjadi korban dari ganasnya kebakaran lahan,” kata Komandan BKSDA Pos Jaga Sampit Muriansyah.

Penemuan bangkai ular tersebut sering terjadi saat karhutla berhasil dipadamkan petugas di lapangan. Informasinya, penemuan bangkai ular tersebut terjadi di Kecamatan Baamang dan Kecamatan Mentaya Hilir Utara.

Muriansyah menjelaskan, makhluk hidup seperti satwa liar akan selamat dari kebakaran hutan dan lahan apabila bisa lari cepat. Banyaknya bangkai ular ditemukan, karena hewan tersebut berjalan lambat.

”Selama ini satwa liar yang bisa selamat dari bencana tahunan ini (karhutla, Red) seperti orangutan, beruang, dan monyet ekor panjang. Hewan seperti ular, wajar sering ditemukan mati karena mereka berjalan lambat,” katanya.

Dia mengharapkan kebakaran hutan dan lahan bisa ditangani, sehingga tidak ada lagi satwa liar seperti ular ikut menjadi korban. Selain itu, tidak ada lagi dampak kebakaran hutan dan lahan mengganggu aktivitas masyarakat.

”Dalam waktu dekat ini kami juga akan meninjau kemunculan beruang serta orangutan di permukiman, baik di Kecamatan Baamang, serta jalan lingkar utara. Diduga kemunculan mereka akibat karhutla,” pungkasnya. (daq/dc/sir/ign)

 

 


BACA JUGA

Senin, 14 Oktober 2019 15:00

Dituding Calon Boneka di Pilkada, Bakal Calon Membantah

SAMPIT – Manuver politik kian dinamis di masa pendaftaran bakal…

Senin, 14 Oktober 2019 14:56

Air Sungai Menghijau, Ikan Kecil Mulai Mati

SAMPIT – Kebakaran hutan dan lahan menyisakan masalah bagi para…

Senin, 14 Oktober 2019 11:35

Belukar Terbakar, Truk vs Mobil Adu Kuat

SAMPIT – Sebuah truk adu kuat alias saling hantam dengan…

Senin, 14 Oktober 2019 11:17

Supian Tak Turut Campur Pencalonan Bupati

SAMPIT–Bupati Kotawaringin Timur (Kotim) Supian Hadi mengingatkan masyarakat agar jangan…

Senin, 14 Oktober 2019 08:47

HADEEEEEHHHHH..!!! Perampokan di PPM Ternyata Rekayasa

SAMPIT–Perampokan yang menimpa toko handphone Maitri Cell di Pusat Perbelanjaan…

Senin, 14 Oktober 2019 08:42

Event di Kawasan CFD Perlu Diperbanyak

SAMPIT – Minggu pagi (13/10), kawasan car free day (CFD)…

Sabtu, 12 Oktober 2019 14:25

Tagih Hasil Pansus, Warga Blokade Jalan Perusahaan

SAMPIT – Sejumlah warga Desa Penyang, Kecamatan Telawang, Kabupaten Kotawaringin…

Sabtu, 12 Oktober 2019 14:17

Di Hadapan Bupati, Aktivis Ini Diancam Dibunuh

SAMPIT – Seorang aktivis di Kota Sampit, Burhan Nurrohman, mendapat…

Sabtu, 12 Oktober 2019 09:52

HEBOOOHHHH..!!! Rampok Beraksi di PPM

SAMPIT – Kasus perampokan menghebohkan sejumlah warga tadi malam (11/10).…

Jumat, 11 Oktober 2019 15:30

Tunggangi Motor Curian, Pemuda Ini Diamankan Polisi

SAMPIT – Pemuda berinisial W (24), hanya bisa tertunduk malu…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*