MANAGED BY:
SABTU
29 FEBRUARI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Selasa, 28 Januari 2020 15:06
Gadis Cantik dari Kotim Ini Terjebak di Kota Mati

Belum Terdeteksi di Kalteng

Cindy Maulitika Yunifa, warga Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah sampai kini terjebak salah satu daerah dekat dengan Kota Wuhan, Cina.(IST)

PROKAL.CO, SAMPIT – Seorang warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) yang menempuh pendidikan di Cina, Cindy Maulitika Yunifa (19), ikut terjebak di kota yang seolah mati akibat dikarantina pemerintah setempat. Lokasi tempatnya belajar tak jauh dari Kota Wuhan, asal virus corona merebak dan menggemparkan dunia.

Cindy mengeyam pendidikan di Hubei University of Science And Technology di Kota Xianning, berdekatan langsung dengan Kota Wuhan bagian selatan. Wuhan merupakan ibu kota Provinsi Hubei. ”Kalau dari kampus ke Wuhan kurang lebih satu jam lama perjalanannya,” kata Cindy dihubungi melalui seluler.

Gadis itu mengaku masih baik-baik saja. Dia tak terinfeksi virus mematikan tersebut. Dia dan rekannya tak bisa berbuat banyak karena situasi daerahnya kian mencekam. Aktivitas kota lumpuh total. Penyebaran virus tersebut berdampak pada psikologis masyarakat setempat yang takut terjangkit.

Cindy menuturkan, dirinya tak bisa keluar kampus. Otoritas setempat tidak mengizinkan mereka keluar. Semua mahasiswa hanya boleh beraktivitas di dalam wilayah kampus.

Menurut Cindy, aktivitas perkuliahan sudah diliburkan selama sebulan penuh. Dia berniat pulang dan telah mengantongi tiket pesawat kembali ke Indonesia. Akan tetapi, karena wilayahnya ikut dikarantina, semua orang dilarang keluar. Selama masa karantina, makanan mereka dipasok otoritas setempat.

Lebih lanjut Cindy mengatakan, seorang rekannya di kampus sempat jatuh pingsan di areal karantina khusus mahasiswi. Diduga kuat wanita itu diserang virus ganas tersebut. Tim medis bergerak cepat mengevakuasinya. Belum diketahui apakah rekannya tersebut ikut terinfeksi atau tidak.

”Masih menunggu hasil medisnya, karena langsung dievakuasi,” katanya.

Hal yang dialami Cindy membuat Sutik, orang tuanya khawatir. Anggota DPRD Kotim itu menuturkan, anaknya merupakan salah satu  mahasiswa kedokteran yang mendapatkan  beasiswa untuk berkuliah di Cina. Kampusnya berdekatan dengan pusat Kota Wuhan.

Sutik mengaku diliputi kecemasan. Apalagi anak perempuannya tidak bisa kembali ke Indonesia lantaran otoritas setempat menutup sementara jalur penerbangan. ”Saya selalu komunikasi. Anak saya saat ini dikarantina di kampusnya. Mereka dengan teman-temannya asal Indonesia juga ada di situ. Di kampus itu juga ada asramanya,” kata Sutik.

Sutik menuturkan, apabila penerbangan bisa masuk ke daerah itu, dia berencana  menjemput anaknya secara langsung. ”Tapi kondisinya kan tidak bisa ke sana saat ini,” tandasnya.

 

Pastikan  Aman

Wakil Gubernur Kalimantan Tengah (Kalteng) Habib Ismail Bin Yahya memastikan Kalteng aman dari wabah virus corona. Pasalnya, di Bumi Tambun Bungai tidak ada bandara internasional, sehingga potensi masuknya warga negara asing dari daerah penyebaran virus corona sangat kecil.

Selain itu, wabah virus tersebut hingga sekarang ini belum terdeteksi masuk ke wilayah Indonesia. Artinya di Kalteng juga demikian. Karena itu, Habib meminta hal tersebut tidak perlu dikhawatirkan.

”Yang dikhawatirkan itu daerah yang memiliki bandara internasional, terutama ada penerbangan ke Cina. Kalteng dapat dikatakan aman dari wabah virus tersebut,” tegasnya.

Disinggung mengenai Sampit yang dikategorikan sebagai salah satu daerah rawan di Indonesia, Wagub mengaku telah berkomunikasi dengan Pemkab Kotim agar tetap mewaspadai segala potensi yang dapat menjadi penyebab virus tersebut merebak.

Selain itu, Dinas Kesehatan Kalteng juga memperketat pemeriksaan kesehatan di pelabuhan yang kapalnya langsung dari Tiongkok atau negara yang sudah terinfeksi virus corona. Pemerintah fokus pada pengawasan di tiga pelabuhan, yakni Pulang Pisau, Sampit, dan Kumai di Kabupaten Kotawaringin Barat.

”Selain itu, bandara yang ada juga diawasi, meskipun bukan bandara internasional.  Setiap penumpang yang melewati pelabuhan atau bandara akan dilakukan pemeriksaan melalui thermal scan oleh petugas,” ucapnya.

Sementara itu, Direktur RSUD dr Doris Sylvanus Yayu Indriaty mengatakan, sarana dan prasarana, tenaga kesehatan, hingga obat-obatan sudah disiapkan apabila diperlukan. Bahkan, ruangan isolasi untuk penangan juga telah disiapkan sesuai instruksi pemerintah.

”Untuk alur penanganan apabila ada kecurigaan adanya wabah corona ini, kami menguatkan komunikasi dengan fasilitas kesehatan lainnya agar memberikan informasi kepada kami. Ini semua sebagai langkah penanganan awal, misalkan ada indikasi virus ini menyebar,” ucapnya.

Apabila ditemukan indikasi masyarakat terinfeksi virus corona, akan dimasukkan ke ruang isolasi untuk diberi penanganan. Mengenai diagnosanya akan memerlukan waktu sekitar tujuh hari, karena spesimen tidak bisa diperiksa di RSUD Doris Sylvanus, harus dikirim ke Litbang Kementerian Kesehatan.

”Pihak rumah sakit sudah melakukan serangkaian simulasi mengenai cara-cara memberikan penanganan kepada pasien yang terinfeksi virus itu. Secara kesiapan, rumah sakit sudah siap dari semua lini,” pungkasnya. (ang/sho/ign)

 


BACA JUGA

Sabtu, 01 Februari 2020 10:11

Warga Pamalian Desak Selesaikan Jembatan

SAMPIT – Jembatan Desa Pamalian, Kecamatan Kotabesi yang dibangun sejak…

Sabtu, 01 Februari 2020 10:05

Peserta Lomba Free Fire Membeludak, Gamers Masih Punya Kesempatan

SAMPIT – Kompetisi game online Free Fire yang akan digelar…

Jumat, 31 Januari 2020 17:22

Bantah Survei Nasdem, PANTAS Klaim Teratas

SAMPIT – Pasangan bakal calon bupati dan wakil bupati Kotim…

Jumat, 31 Januari 2020 17:19

Kaca Mobil Dipecah, Rp 249 Juta Raib

SAMPIT – Warga Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) patut waspada. Pasalnya,…

Jumat, 31 Januari 2020 17:09

Proyek Rumah Sakit Jadi Temuan BPK

SAMPIT – Proyek di lingkungan RSUD dr Murjani Sampit jadi…

Jumat, 31 Januari 2020 11:56

Hikmah Jumat: Jaga Lisan dan Kemaluan!

Bismillah. Jika lisan ini rusak maka akan rusak amal. Jika…

Jumat, 31 Januari 2020 10:10

Cuaca Dingin, Nikmatnya Menyantap Kembang Tahu

SAMPIT–Ingin menikmati kuliner penghangat badan di saat cuaca dingin? Kembang…

Kamis, 30 Januari 2020 17:52

Halikinnor, Rudini, dan Suprianti Kuasai Survei Calon Bupati Kotim

SAMPIT – Persaingan merebut hati rakyat dalam Pilkada Kotim 2020…

Kamis, 30 Januari 2020 16:30

Di Pondok Ini, Ayah Bejat Bunuh Anak Sekaligus Cucunya

PURUK CAHU – Perilaku biadab ayah bejat yang tega menghamili…

Kamis, 30 Januari 2020 14:28

Wajib Kenakan Pakaian Khusus, Hasil Laboratorium Jadi Penentu

Menangani penyakit mematikan yang menggemparkan dunia tak bisa sembarangan. Tenaga…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers