MANAGED BY:
KAMIS
04 MARET
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Jumat, 18 Desember 2020 14:42
Hasil Pilkada Kotim Sulit Digugat ke MK

Hari Ini Batas Laporan Indikasi Pelanggaran Rekapitulasi Suara

PLENO: KPU Kotim saat menyelesaikan pleno rekapitulasi penghitungan suara Pilkada Kalteng dan Kotim, Selasa (16/12) lalu.(HENY/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO,

SAMPIT – Hasil perolehan suara Pilkada Kotim yang memenangkan pasangan calon Halikinnor-Irawati, bakal sulit digugat ke Mahkamah Konstitusi apabila diajukan pasangan calon lain yang kalah suara. Pasalnya, selisih suara antara paslon yang menang dengan urutan dua setelahnya, cukup jauh dan di luar syarat pengajuan gugatan.

”Melihat selisih hasilnya hampir empat persen, cukup berat dan mereka (paslon yang keberatan, Red) harus memiliki bukti lain selain daripada persoalan di TPS (tempat pemungutan suara),” kata Ketua Bawaslu Kotim Muhammad Tohari, tadi malam.

Berdasarkan penetapan rekapitulasi hasil penghitungan suara, pasangan Halikinnor-Irawati (Harati) memperoleh 56.536 suara, Suprianti Rambat-Muhammad Arsyad (Super) 44.105 suara, Taufiq Mukri-Supriadi (Pantas) 20.353 suara, dan Muhammad Rudini Darwan Ali-Samsudin (Kotim Bercahaya) 47.161 suara. Persentase selisih suara dengan urutan dua mencapai 5,57 persen.

Berdasarkan Peraturan Mahkamah Konstitusi Nomor 6 Tahun 2020 tentang Beracara Dalam Perselisihan Hasil Pemilihan Gubernur, Bupati dan Wali Kota, paslon pilkada di Kotim bisa mengajukan gugatan ke MK apabila selisih perolehan suara paling banyak sebesar 1,5 persen dari total suara sah.

Mengenai kecurangan pemilu, bisa dilaporkan lewat jalur non-MK, seperti Bawaslu, DKPP, Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) atau pidana. Namun, tetap ada aturan yang mengacu undang-undang.

Tohari menjelaskan, apabila tim saksi paslon merasa keberatan dengan adanya dugaan pelanggaran yang terjadi pada hari pemungutan suara pada 9 Desember 2020, laporan gugatan tidak bisa diterima, karena batas pelaporan hanya tujuh hari setelah pemungutan suara berlangsung.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 09 September 2015 22:17

Dishub Diminta Tambah Traffic Light

<p><strong>PALANGKA RAYA</strong> &ndash; DPRD Kota Palangka Raya menilai sejauh…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers