MANAGED BY:
KAMIS
04 MARET
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Sabtu, 09 Januari 2021 15:32
Predator Seksual di Kapuas Terancam Kebiri
TINDAK PENJAHAT SEKSUAL: Ketua Komnas Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait bersama sejumlah pejabat Kabupaten Kapuas memberikan keterangan terkait penghargaan yang diterima Polres Kapuas dalam kasus asusila, Jumat (8/1).(ALEXANDER/RADAR SAMPIT)

PROKAL.CO,

KUALA KAPUAS – Para pelaku kejahatan asusila kini bisa dapat ganjaran pahit atas perbuatan bejat mereka terhadap anak-anak. Predator seksual bisa dihukum kebiri kimia sesuai aturan baru yang dikeluarkan pemerintah. Hukuman berat itu diharapkan bisa mencegah kekerasan seksual di kemudian hari.

Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait mengatakan, Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 70 Tahun 2020 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tindakan Kebiri Kimiawi, Pemasangan Alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan Pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual Terhadap Anak telah ditanda tangani Presiden RI Joko Widodo. Pelaku pelecehan seksual terhadap anak nantinya akan mendapatkan hukuman kebiri saat divonis hakim.

”Memang sebelumnya penerapan hukuman kebiri akan dilakukan di beberapa daerah, seperti di Pulau Jawa. Namun, karena PP 70 Tahun 2020 belum sah, jadi sempat tertunda. Kini PP itu sudah ditandatangani. Dengan itu bisa memutus kasus kekerasan seksual ini,” ujarnya, Jumat (8/1).

Arist sendiri datang ke Kapuas untuk memberikan penghargaan pada Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Kapuas terkait pengungkapan kasus asusila yang dilakukan seorang pelaku dengan jumlah korban anak di bawah umur mencapai belasan orang. Di sisi lain, dia juga prihatin dengan kasus asusila yang terus meningkat.

Kapolres Kapuas AKBP Manang Soebeti menegaskan, akan memprioritaskan pencegahan kasus kekerasan seksual terhadap anak. ”Kami berkomitmen memprioritaskan kasus kekerasan anak ini supaya dalam proses hukum dapat dilakukan dengan cepat, serta kami juga akan melakukan sosialisasi tentang PP 70/2020,” ujarnya.

Mengutip penjelasan di klikdokter.com, kebiri kimia merupakan tindakan yang dilakukan untuk menurunkan kadar testosteron pria menggunakan obat. Testosteron adalah hormon yang memengaruhi libido atau nafsu seks pria. Obat untuk menurunkan kadar testosteron bisa diberikan melalui penyuntikan atau tindakan lain.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 09 September 2015 22:17

Dishub Diminta Tambah Traffic Light

<p><strong>PALANGKA RAYA</strong> &ndash; DPRD Kota Palangka Raya menilai sejauh…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers