MANAGED BY:
SABTU
31 JULI
SAMPIT | PANGKALANBUN | PALANGKA | KOTAWARINGIN | METROPOLIS | BARITO | KOLOM | EVENT

SAMPIT

Senin, 21 Juni 2021 17:26
Batamad Buru Bos Cawan Mas

Dianggap Lecehkan Pemerintah, DAD Siapkan Sanksi Adat

ADAT: Belasan anggota Batamad Kotim mendatangi Toko Cawan Mas, Jalan Tjilik Riwut, Sabtu (19/6) siang.

PROKAL.CO,

SAMPIT – Tindakan bos toko minuman keras Cawan Mas dianggap  melecehkan harkat dan martabat Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim). Barisan Pertahanan Masyarakat Adat Dayak (Batamad) Kotim pun mengecam sikap pemilik Cawan Mas berinisial JW. Bahkan Batamad siap memburu JW untuk diadili secara adat.

Pantauan Radar Sampit, belasan anggota Batamad Kotim berpakaian serba hitam dengan mengenakan tali kepala berwarna merah datang ke Toko Cawan Mas, Jalan Tjilik Riwut, Sabtu (19/6) siang. Mereka memasang kain kuning, merah, dan daun sawang di Toko Cawan Mas. Benda ini sebagai simbol perang yang ditujukan kepada pemilik Toko Cawan Mas yang dianggap telah melecehkan Wakil Bupati Kotim Irawati, Rabu (17/6) malam lalu.

"Kami tidak terima atas perilakunya. Dia ini sudah melakukan tindakan tidak sopan kepada pemimpin kami," kata Ketua Batamad Kotim Fitriansyah kemarin.

Seperti diketahui, Irawati melakukan inspeksi mendadak (sidak) terhadap aktivitas jual beli miras di Toko Cawan Mas, Rabu (17/6) malam. Kejadian tersebut direkam secara langsung oleh Radar Sampit. Irawati pun turut mengabadikan bukti nyata aktivitas jual beli miras di lokasi tersebut dan mengunggahnya diakun Facebook pribadi miliknya.

Dalam video berdurasi 6 menit 42 detik itu, Irawati datang secara baik-baik dengan menanyakan terkait izin edar penjualan miras. Namun, bukan respons baik yang didapat, pertanyaan Irawati yang diulang sebanyak dua kali itu malah tak dihiraukan penghuni toko. Bahkan, perempuan berambut pirang yang mengenakan pakaian hitam dengan tak sopannya malah menutup jendela kecil berukuran 50 cm x 50 cm yang biasa digunakan untuk bertransaksi dengan pembeli.

Perlawanan dari penghuni toko sempat membuat aksi saling dorong jendela dari dua arah yang berbeda. Perilaku tak mengenakan dari pemilik toko membuat situasi semakin memanas. Adu mulut semakin tidak terkontrol. Pemilik toko yang tadinya diam, sontak naik pitam. Wajahnya kemerahan, menggambarkan amarahnya yang memuncak.

Halaman:

BACA JUGA

Rabu, 09 September 2015 22:17

Dishub Diminta Tambah Traffic Light

<p><strong>PALANGKA RAYA</strong> &ndash; DPRD Kota Palangka Raya menilai sejauh…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers